Cara Pembuatan Actiopn Script

Flash_Games
Pengantar Flash
Adobe flash atau sebelumnya Macromedia Flash merupakan software multifungsi.
Terlepas dari fungsi awalnya, yaitu mempermudah pembuatan animasi web, ternyata
flash berkembang pesat hingga dapat kita manfaatkan sebagai software multi media
yang luar biasa. Bahkan Flash dengan action script-nya dapat dimanfaatkan menjadi
program pembuat game yang mudah dan efektif.
Sebelum lebih lanjut mengenai pembuatan game flash, kita harus memahami terlebih
dahulu bahwa membuat game flash itu menyenangkan dan menguntungkan. Bagi
sebagian orang memainkan game sangat menyenangkan, konsep inilah yang harus
kita pegang yaitu kita berusaha untuk menyenangkan orang lain melalui sebuah game.
Semakin orang lain menikmati permainan game buatan kita, disitulah letak
keberhasilan kita sebagai seorang pembuat game.
Pemrograman komputer pada umumnya akan sulit dipahami oleh seseorang yang
awam terhadap sebuah bahasa pemrograman. Disisi lain membuat game merupakan
salah satu penerapan dari ilmu pemrograman komputer. Namun kita tidak perlu
berkecil hati, karena flash dan action scriptnya sangat mudah untuk dipelajari dan
melalui buku ini saya berusaha membagi sedikit pengetahuan saya tentang membuat
game dengan flash.
Metode Memahami Buku Ini
Buku ini menjelaskan sebisa mungkin tentang proses pembuatan game secara
berurutan. Ikutilah tutorial satu demi satu mulai dari bab awal sampai bab akhir-dan
jangan anda lompati sebuah tutorial kecuali anda sudah memahaminya. Apabila anda
menemui kesulitan dalam menuliskan script nantinya, anda dapat membuka file pada
CD tutorial. Karena action yang dipakai dalam buku ini adalah action dasar, maka
action-action pada buku ini dapat bekerja pada Action Script 1.0, 2.0, dan 3.0.
Area Kerja dalam Flash
Sebelum memulai proses pembuatan game, akan lebih baik jika kita mengenal siapa
dan bagaimana flash itu. Area kerja Flash (mx, mx 2004, dan flash 8) pada dasarnya
terdiri atas beberapa komponen yaitu Menu, Toolbox, Timeline, Stage dan Panel.
-Menu berisi kontrol untuk berbagai fungsi seperti membuat, membuka, menyimpan
file, dan sebagainya sesuai dengan menu yang ditampilkan.
-Stage adalah area persegi empat yang merupakan tempat dimana kita membuat
obyek animasi atau aplikasi yang akan di jalankan.
-Toolbox berisi menu untuk membuat atau menggambar bentuk . Toolbox terbagi
menjadi empat bagian yaitu drawing tool, view, color, dan option
-Timeline adalah tempat kita dapat membuat dan mengontrol obyek dan animasi.
-Panel berisi kontrol fungsi yang dipakai dalam Flash yaitu untuk mengganti dan
memodifikasi berbagai properti obyek animasi dengan cepat
Dasar Penulisan Action Script dalam Flash
Macromedia Flash memiliki fasilitas berupa Action Script, yang dapat kita
manfaatkan sebagai media dalam membuat suatu program aplikasi, multimedia, CD
interaktif bahkan game. Macromedia Flash memiliki ratusan script dengan fungsi
yang berbeda-bedaakan tetapi yang sering digunakan hanya beberapa script saja,
sehingga akan memudahkan kita apabila kita masih awam terhadap Flash maupun
Action Script-nya.
Dalam Flash terdapat dua mode panel penulisan script yaitu mode normal dan mode
expert. Pada dasarnya mode expert lebih mudah untuk dipelajari daripada mode
normal, sehingga seluruh action pada tutorial di dalam buku ini ditulis dalam mode
expert.

Untitled-1
Pilihan mode expert dalam flash
Pola Penulisan Action Script dalam Flash
Action script dalam flash dapat dituliskan pada 3 tempat yaitu pada button, pada
movieclip, dan pada frame dengan aturan yang berbeda.
Pola Penulisan Action Script pada Button
Cara penulisan action pada tombol adalah sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah kotak dengan menggunakan rectangle tool. Anda juga bisa
membuat rounded rectangle dengan memilih option rounded rectangle radius.

Untitled-1Untitled-1Untitled-1
Seting dalam membuat kotak
2. Buatlah static text “tombol” tepat diatas kotak yang sebelumnya telah kita buat,
caranya klik text tool, kemudian buka properties dan atur jenis huruf, ukuran dan
warna. Buka panel properties (apabila belum terbuka pilih menu
window>properties). Pastikan option static text pada text type.

yUntitled-1
Text tool dan text properties

Untitled-1
Bentuk tombol
3. Seleksi kotak dan text tersebut, kemudian konvert menjadi symbol dengan dengan
menekan tombol F8 (pilih menu insert>convert to symbol). Pilih button pada
option behaviour dan ketikan tombol pada name.

Untitled-1
Convert to symbol
4. Double klik tombol tersebut untuk memasuki mode edit. Perhatikan dalam symbol
bertipe button terdapat 4 frame yaitu up, over, down dan hit. Up menunjukan
kondisi normal suatu tombol. Over menunjukan kondisi tombol saat mouse

Untitled-1
berada tepat di atasnya. Down menunjukan kondisi tombol saat ditekan dan Hit
merupakan area penekanan (sensor) tombol tersebut.
Frame pada symbol button
5. Klik frame over kemudian masukan keyframe dengan menekan tombol F6 (pilih
menu insert>keyframe). Ubah warna dan ukuran tombol pada frame over tersebut.
Untuk frame Down dan Hit biasanya bisa kita abaikan.
Penambahan keyfame pada frame over
Perbedaan warna dan ukuran antara frame up dan frame over
6. Tekan tombol Ctrl-E untuk kembali ke Stage utama. Klik tombol dan dalam
kondisi tombol terpilih buka panel action( tekan F9 atau klik menu
windows>action apabila panel action belum terbuka dan pastikan mode penulisan
adalah mode expert jika menggunakan flash MX atau Flash 8). Kemudian ketikan
script sebagai berikut :
on (release){
// menampilkan pesan pada output panel saat tombol ditekan
trace(“tombol ditekan”);
}
action pada button
7. Jalankan movie dengan menekan tombol Ctrl+Enter. Tekan tombol tersebut,
maka akan mucul tampilan “tombol ditekan” pada output panel. Tekan tombol
Ctrl+W untuk kembali ke stage
Penjelasan pola penulisan action script pada button adalah sebagai berikut :
1. Action pada button harus dimulai dengan script on()
2. Di dalam tanda kurung () pada scrip on berisi mouse event seperti release, press,
dragover, rollout dan sebagainya. Mouse event menyatakan sebuah kejadian yang
akan di eksekusi oleh action tersebut saat mouse melakukan kegiatan tertentu.
Sebagai contoh : mouse event release berarti perintah dalam blok { } akan
dijalankan ketika mouse menekan tombol.
3. Tanda { merupakan awal suatu blok script. Yang dimaksud dengan blok scrip
adalah suatu kumpulan perintah yang akan dijalankan sepanjang movie event.
4. Tanda // merupakan tanda yang menyatakan komentar. Baris yang memiliki tanda
tersebut tidak dianggap sebagai suatu perintah. Meskipun demikian tanda // sangat
membantu memberi informasi pada penulisan action scrip kita.
5. Baris trace(“tombol ditekan”); merupakan baris perintah. Perintah dalam button
harus ditulis didalam sebuah blok mouse event. Setiap akhir penulisan sebuah
perintah selalu diakhiri dengan tanda ;
6. Tanda } merupakan penutup suatu blok script.
Pola Penulisan Action Script pada Movieclip
Cara penulisan action pada movieclip adalah sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah obyek lingkaran dengan menggunakan oval tool. Perhatikan
bahwa sebuah obyek dalam flash memiliki 2 bagian yaitu stoke (garis tepi) dan fill
(isi).
Oval tool dan obyek dalam flash
2. Seleksi obyek lingkaran tersebut kemudian convert menjadi symbol dengan
menekan tombol F8 (pilih menu insert>convert to symbol). Pilih movieclip pada
option behaviour dan ketikan bola pada name.
Convert to symbol
3. Klik movieclip bola, dan dalam kondisi terseleksi buka panel action ( tekan f9
atau klik menu windows>action apabila panel action belum terbuka dan pastikan
mode penulisan adalah mode expert jika menggunakan flash MX atau Flash 8).
Kemudian ketikan script sebagai berikut :
onClipEvent (enterFrame) {
// menggerakan obyek kekanan
_x += 10;
}
action pada movieclip
4. Jalankan movie dengan menekan tombol Ctrl+Enter. Maka bola akan bergerak ke
kanan sampai hilang dari layar. Tekan tombol Ctrl+W untuk kembali ke stage
Penjelasan pola penulisan action script pada movieclip adalah sebagai berikut :
1. Action pada movieclip harus dimulai dengan script on() atau onClipEvent()
2. Di dalam tanda kurung () pada scrip on maupun onClipEvent berisi movie event
seperti load, enterframe, mouse down, release dan sebagainya. Movie event
menyatakan sebuah kejadian yang akan di eksekusi oleh action tersebut. Sebagai
contoh : movie event enterFrame berarti perintah dalam blok { } akan dijalankan
sepanjang frame tempat movieklip tersebut aktif dan movie event load berarti
perintah dalam blok { } akan dijalankan satu kali saja yaitu ketika movieclip di
load (ditampilkan) oleh flash player.
3. Tanda { merupakan awal suatu blok script. Yang dimaksud dengan blok scrip
adalah suatu kumpulan perintah yang akan dijalankan sepanjang movie event.
4. Tanda // merupakan tanda yang menyatakan komentar. Baris yang memiliki tanda
tersebut tidak dianggap sebagai suatu perintah. Meskipun demikian tanda // sangat
membantu memberi informasi pada penulisan action scrip kita.
5. Baris _x+=10; merupakan baris perintah. Perintah dalam movieclip harus ditulis
didalam sebuah blok movie event. Setiap akhir penulisan sebuah perintah selalu
diakhiri dengan tanda ;
6. Tanda } merupakan penutup suatu blok script.
Pola penulisan script pada movieclip
Keuntungan penulisan script pada movieclip :
1. Dibandingkan dengan menulis action diframe, penulisan script di dalam movieclip
lebih mudah.
2. Untuk mendeteksi kesalahan satu obyek, pada penulisan ini lebih cepat
dibandingkan dengan penulisan action pada frame (dengan catatan apabila suatu
saat kita mengolah script dalam jumlah ratusan sampai ribuan baris).
Pola Penulisan Action Script pada Frame
Kedua cara penulisan script diatas yaitu penulisan script di dalam button dan di dalam
movieclip, dapat ditulis dalam bentuk lain yang mana penulisan scriptnya diletakan
didalam sebuah frame. Hal utama yang harus diingat dalam penulisan action pada
frame adalah instance name. Instance name merupakan salah satu identitas yang
terpenting dalam flash yang membedakan antara obyek satu dengan obyek yang lain.
Properties sebuah symbol
Aturan pemberian nama instance name antara lain adalah :
1. Nama intansi boleh sama dengan nama symbol.
2. Tidak boleh menggunakan spasi, titik, dan tanda baca yang lain.
3. Tidak boleh menggunakan nama yang sama dengan suatu perintah dalam flash
misalnya : obyek, level, break dan sebagainya.
4. Tidak boleh menggunakan angka saja untuk nama akan tetapi sebuah nama
instansi boleh diikuti dengan angka. Contoh yang salah :12, 13, dan sebagainya,
contoh yang benar : bola1, bola_2 dan sebagainya.
5. Tidak boleh ada nama instansi yang sama.
6. Untuk mempermudah proses penulisan script, dapat ditambahkan “_mc” untuk
symbol bertipe movieclip dan “_btn” untuk symbol bertipe button. Contoh :
“bola1_mc”, “tombol1_btn” dan sebagainya.
7. Dua atau lebih symbol yang sama boleh dipakai, tetapi harus memiliki nama
instansi yang berbeda.
Cara penulisan action pada movieclip adalah sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah obyek lingkaran dengan menggunakan oval tool. Seleksi obyek
lingkaran tersebut kemudian convert menjadi symbol dengan menekan tombol F8
(pilih menu insert>convert to symbol). Pilih movieclip pada option behaviour dan
ketikan bola pada name.
Convert to symbol
2. Klik symbol bola tersebut, kemudian buka panel instance dan ketikan nama “bola”
pada instance name.
Properties movieclip bola
3. Buatlah sebuah layer baru dan ubah namanya menjadi layer action. Penambahan
layer action akan mempermudah kita dalam penulisan action pada frame, sehingga
tidak akan mengganggu obyek yang lain.
layer action
4. Klik frame 1 layer action, dan dalam kondisi frame 1 terseleksi buka panel action
( tekan f9 atau klik menu windows>action apabila panel action belum terbuka dan
pastikan mode penulisan adalah mode expert jika menggunakan flash MX atau
Flash 8).
bola.onEnterFrame = function() {
//menggerakan bola kekanan
this._x += 10;
};
5. Jalankan Movie dengan menekan tombol Ctrl+Enter, maka kita akan melihat hasil
yang sama dengan dengan cara penulisan action pada movieclip.
Penjelasan pola penulisan action script pada frame adalah sebagai berikut :
1. Sebuah penulisan script di frame memiliki 3 tipe penulisan yaitu penulisan di
dalam suatu blok movie event atau mouse event, contoh onEnterframe =
function(){} dan penulisan tanpa movie event atau mouse event, tipe penulisan
yang ke tiga adalah kombinasi dari keduanya, contohnya akan kita dapati pada
program di bab selanjutnya
2. Pada dasarnya penulisan action pada frame sama dengan penulisan pada
movieclip maupun pada button. Hanya saja pada frame terdapat script function()
dan penggunaan nama instansi .
3. Perhatikan perbedaan antara penulisan pada frame dan penulisan pada moviclip
berikut
bari
s
pada frame pada movieclip perbedaan
1. bola.onEnterFrame =
function{
onClipEvent(enterFrame
){
Perubahan
penulisan dari
moviclip ke
frame adalah
penggunaan
nama instansi
didepan
movieevent dan
penggunaan
script function()
2. //menggerakan bola
kekanan
//menggerakan bola
kekanan
baris komentar
sama di seluruh
penulisan
3. this._x+=10; _x+=10; penggunaan
kata-kata this
harus disertakan
pada penulisan
di frame
4. }; } pada penulisan
di frame sebuah
akhir dari movie
event function
diakhiri dengan
tanda ;
perbedaan antara penulisan di frame dan di movieclip
4. Apabila ingin menuliskan action button pada frame, maka yang harus di ubah
adalah movie event diubah menjadi mouse event. contoh : tombol.onRelease =
function(){}
Keuntungan penulisan script pada frame :
1. Dibandingkan dengan menulis action di movieclip, penulisan script di dalam
movieclip cenderung lebih rumit, akan tetapi bagi programmer yang familiar
dengan bahasa pemrograman seperti C++, Java, Delphi atau V basic, penulisan
pada frame akan menjadi lebih mudah.
2. Lebih mudah dalam menuliskan function tertentu atau perintah berulang yang
sering dipakai.
3. Karena seluruh script biasanya dituliskan pada frame, maka mengecek action
seluruh obyek yang ada akan lebih mudah, tanpa harus ke masing-masing obyek.
Kesalahan Action Script
Seseorang yang baru belajar action script maupun seseorang yang telah mahir
menggunakan actionscript tidak pernah terlepas dari sebuah kesalahan. Dalam sebuah
pemrograman terdpat 2 jenis kesalahan, yaitu kesalahan penulisan dan kesalahan
logika.
Kesalahan Penulisan Action Script
Kesalahan yang paling sering dilakukan oleh orang yang baru belajar scipt adalah
kesalahan penulisan script. Untuk mengetahui kesalahan penulisan, flash
menyediakan fasilitas check syntax pada panel action.
check syntax
Dengan menekan tombol check syntac tersebut, dapat diketahui apakah scrip yang
ditulis benar atau memiliki kesalahan.
2 kemungkinan saat menekan tombol check syntax.
Kesalahan penulisan akan ditampilkan pada output panel. Scene, layer, dan frame
tempat kita melakukan kesalahan serta baris ke berapa yang salah akan membantu kita
dalam memperbaiki sebuah kesalahan.
Kesalahan yang sering muncul antara lain adalah :
1. Kesalahan penulisan action yang sederhana, contoh : action duplicateMovieClip
salah ketik menjadi duplikateMovieClip.
2. Kesalahan penggunaan spasi, menuliskan nama instance atau variabel dengan
tanda spasi, contoh : nilai saya = 100; seharusnya ditulis nilai_saya = 100; Tips
dari penulis : ketika kita menuliskan sebuah action jangan terlalu sering
menggunakan spasi, sebab flash dapat menata script secara otomatis apabila kita
menekan tombol auto format.
auto format
3. Kesalahan penggunaan huruf kecil dan huruf besar. Action script flash sebagian
besar tidak sensitive case (peka terhadap huruf kecil dan huruf besar). Akan tetpi
flash membedakan sebuah teks dengan warna yang berbeda. Ketika kita
menuliskan action tanpa memperhatikan huruf kecil dan huruf besar, maka teks
tersebut akan berwarna hitam, sedangkan apabila benar maka teks akan berwarna
biru gelap. Pembedaan warna teks dalam action script adalah sebagai berikut :
1. Warna biru gelap digunakan sebagai warna action.
2. Warna biru terang digunakan sebagai warna string.
3. Warna abu-abu digunakan sebagai warna komentar.
4. Warna hitam digunakan untuk menuliskan text selain 3 jenis text di atas.
4. Kesalahan penggunaan tanda “{}“. Seorang yang baru belajar flash sering
kebingungan dalam menggunakan tanda tersebut. Tanda tersebut merupakan
sebuah tanda blok action, dalam artian seluruh action yang berada dalam tanda
“{}” berarti masuk kedalam blok tertentu seperti blok movie event, mouse event,
function, blok if, blok for dan sebagainya. Jumlah tanda “{“ harus sama dengan
jumlah tanda “}”. Tips dari penulis adalah : setelah kita menuliskan tanda “{“,
segeralah menuliskan tanda “}”, kemudian letakkan kursor di tengah karakter
tersebut dan tekan enter atau langsung tuliskan action yang dibutuhkan di
dalamnya.
5. Kesalahan penggunaan tanda “( )“. Berbeda dengan tanda “{}” tanda “( )” bukan
menyatakan suatu blok tetapi biasanya merupakan bagian dari penulisan action
digunakan. contoh : if (…){ }, trace(…);.. Jumlah tanda “(“ daam satu baris
perintah harus sama dengan jumlah tanda “)”.
6. Kesalahan penggunaan tanda = dan tanda ==. Tanda == hanya digunakan pada
suatu kondisi. Sedangkan tanda = digunakan untuk mengeset nilai suatu variabel
7. Kesalahan penggunaan titik. Dalam bahasa pemrograman apapun, karakter titik
(“.”) adalah karakter yang vital, sehingga harus diperhatikan penggunaannya.
Kesalahan Logika Action Script
Kesalahan logika tidak dapat dideteksi oleh tombol check syntax, karena kesalahan
ini berasal dari programmernya. Kesalahan logika sebenarnya adalah kesalahan dalam
menyusun dan menggunakan action script, sehingga menyebabkan program yang
dibuat berjalan lambat, ada bagian yang seharusnya bergerak menjadi tidak bergerak,
memakan memori komputer dan sebagainya yang sering disebut dengan istilah bug.
Untuk memperbaiki bug jalankan terlebih dahulu, kemudian ujilah program tersebut
sesering mungkin dan carilah peluang yang dapat terjadi sebanyak mungkin. Ketika
menemukan bagian yang salah, kembali ke action dan carilah bagian mana yang
menyebabkan kesalahan tersebut, kemudian perbaiki sebisa mungkin.
Menggunakan Action Script Dasar pada Flash
Setelah mempelajari pola penulisan scrip dalam flash, langkah selanjutnya adalah
memahami penggunaan action script. Setiap action memiliki kegunaan masingmasing,
script mana dan kapan kita menggunakannya adalah hal yang harus dilatih
secara terus-menerus apabila ingin menjadi pakar dalam pemrograman action cript
flash.
Mengenal sistem kordinat layar
Pada mata pelajaran matematika, kita mengenal sistem kordinat kartesian.
Pengetahuan yang kuat akan matematika, akan sangat mendukung kita nantinya
dalam memahami sistem korninat layar.
Pada sistem kordinat kartesian sumbu utama dibagi menjadi sumbu x (horisontal) dan
sumbu y (vertikal). Persimpangan antara sumbu tersebut merupakan kordinat (0,0).
Pada sumbu x semakin ke kiri maka nilai x semakin kecil dan sebaliknya semakin ke
kanan nilai x semakin besar. Pada sumbu y semakin ke bawah maka nilai y semakin
kecil dan sebaliknya semakin ke atas nilai y semakin besar.
Pada sistem kordinat layar komputer, hampir sama dengan kordinat kartesian, sumbu
utama dibagi menjadi sumbu x (horisontal) dan sumbu y (vertikal). Akan tetapi
kordinat (0,0) adalah pojok kiri atas layar. Perbedaan selanjutnya adalah pada sumbu
y. Pada sumbu y semakin ke bawah maka nilai y semakin besar dan sebaliknya
semakin ke atas nilai y semakin kecil. Perhatikan gambar berikut:
kordinat kartesian dan kordinat layar pada flash
Contoh penerapan dari sistem kordinat layar dalam flash adalah sebagai berikut :
Permasalahan :
Buatlah sebuah bola yang bergerak secara diagonal dari kiri atas ke kanan bawah
untuk menyelesaikan soal tersebut, kita gambarkan dahulu secara visual sebagai
berikut :
pergerakan bola secara diagonal
Jadi untuk menggerakan bola secara diagonal, maka pada saat yang bersamaan sumbu
x digerakkan ke kanan (ditambah) dan sumbu y digerakan ke bawah (ditambah).
Proses pembuatan aplikasinya adalah sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah obyek lingkaran dengan menggunakan oval tool.
Oval tool dalam flash
Seleksi obyek lingkaran tersebut kemudian convert menjadi symbol dengan menekan
tombol F8 (pilih menu insert>convert to symbol). Pilih movieclip pada option
behaviour dan ketikan bola pada name. Perhatikan bagian regristration, bagian
tersebut menentukan posisi suatu movieclip. Sebagai contoh, ketika kita
2. memilih regristration pada bagian tengah, maka posisi penghitungan kordinat
movieclip nantinya dihitung di bagian tengah tidak seperti yang terlihat pada
properties (karena pada properties hitungan posisi dimulai dari pojok kiri atas).
Posisi regristration
Perhitungan kordinat suatu symbol
3. Klik movieclip bola ubah posisinya tau letakan di pojok kanan atas stage, dan
dalam kondisi terseleksi buka panel action ( tekan f9 atau klik menu
windows>action apabila panel action belum terbuka dan pastikan mode penulisan
adalah mode expert jika menggunakan flash MX atau Flash 8). Kemudian ketikan
script sebagai berikut :
onClipEvent (enterFrame) {
// menggerakan bola diagonal
_x += 10;
_y += 10;
}
4. Jalankan movie dengan menekan tombol Ctrl+Enter. Maka bola akan bergerak
diagonal dari kiri atas ke kanan bawah sampai hilang dari layar. Tekan tombol
Ctrl+W untuk kembali ke stage
Penjelasan program
1. Baris onClipEvent (enterFrame) { berarti bahwa perintah dalam blok { } akan
dijalankan sepanjang frame aktif artinya pada default seting frame rate : 12 fps
(frame per secon), maka perintah dalam blok { } akan dijalankan setiap
seperduabelas detik sepanjang movie tersebut dijalankan.
2. Baris // menggerakan bola diagonal merupakan baris komentar, baris ini tidak
dijalankan oleh flash.
3. Baris _x += 10; berarti setiap seperduabelas detik kordinat x dari bola ditambah
10 pixel, sehingga bola bergerak kekanan. Tanda += merupakan bentuk
penyedehanaan dari action _x = _x+10;
4. Baris _y += 10; berarti setiap seperduabelas detik kordinat y dari bola ditambah
10 pixel, sehingga bola bergerak kebawah.
5. Karena komputer mengitung dengan sangat cepat, perhitungan dalam satu blok { }
dapat dikerjakan dengan sekaligus sehingga bola tampak bergerak diagonal.
Mengenal variabel
Variabel adalah suatu lokasi didalam memori komputer yang digunakan untuk
menyimpan suatu nilai dan nilai yang ada didalamnya dapat diubah. terdapat 2 cara
dalam membuat variabel dalam flash cara yang pertama adalah dengan menuliskan
langsung nama variabel dan nilainya contoh :
score = 1000; dengan action tersebut secara otomatis akan membuat satu variabel
baru bernama score dengan nilai 1000;
Cara yang kedua adalah dengan menuliskan action var di depan variabel yang kita
tuliskan, contoh :
var score = 1000; dengan action tersebut secara otomatis akan membuat satu
variabel baru bernama score dengan nilai 1000;
aturan pemberian nama variabel :
8. variabel tidak boleh sama dengan nama instansi suatu symbol.
9. Tidak boleh menggunakan spasi, titik, dan tanda baca yang lain.
10. Tidak boleh menggunakan nama yang sama dengan suatu perintah dalam flash
misalnya : obyek, level, break dan sebagainya.
11. Tidak boleh menggunakan angka saja untuk nama akan tetapi variabel boleh
diikuti dengan angka. Contoh yang salah :12, 13, dan sebagainya, contoh yang
benar : nilai1, nilai_2 dan sebagainya.
12. Tidak sensitive case, boleh menggunakan huruf besar atau huruf kecil.
Tipe variabel
dalam flash terdapat beberapa tipe variabel, beberapa yang sering dipakai antara lain :
Tipe Variabel Contoh Penulisan
Number score = 1000; i++;
String nama = “”; teks = “contoh”;
Boolean mati = true; kalah = false;
array datapemain = [];
hari = [“senin”,”selasa”]
highscore = [100, 80, 75]
Mengenal obyek properties
Sebuah obyek dalam flash bisa berupa movieclip, button, graphic, sound, video,
bitmap dan component. Akan tetapi yang dapat diaplikasikan dengan action hanya
obyek movieclip, button dan sound. Componet memiliki build in action script,
sehingga dapat langsung kita pakai, sedangkan bitmap dan graphic tidak dapat
dimasuki oleh action.
Setiap obyek yang dapat dimasuki action memiliki beberapa properties seperti
kordinat x, kordinat y, panjang, tinggi, frame yang aktif, warna dan sebagainya.
Karena yang akan sering kita pakai adalah movieclip, berikut ini adalah beberapa
properties dari sebuah movieclip:
_x
_x merupakan koordinat sumbu x suatu symbol terhadap stage. Perhatikan
pada pelajaran sebelumnya bahwa perhitungan x dihitung dari titik registration
nya, bukan dari pojok kiri atas seperti yang terlihat pada properties.
_y
_y merupakan koordinat sumbu y suatu symbol terhadap stage. Seperti halnya
_x, perhitungan koordinat sumbu _y pusat point regristation dari symbol
terhadap stage. Perhatikan action script berikut :
onClipEvent(load){
_x = 100; // kordinat sumbu x
_y = 100; // kordinat sumbu y
}
Action diatas akan mengeset posisi obyek (symbol) kekordinat (100,100)
terhadap stage saat symbol tersebut ditampilkan pertama kali.
_xscale
_xscale merupakan presentase dari skala pembesaran horisontal suatu symbol
terhadap titik regristasi. Nilai default _xscale sebelum diubah adalah 100.
Obyek yang memiliki nilai _xscale dibawah 100 akan memiliki ukuran yang
lebih kecil dari ukuran aslinya, begitu pula sebaliknya.
_yscale
_yscale merupakan presentase dari skala pembesaran vertikal suatu symbol
terhadap titik regristasi. contoh :
onClipEvent(load){
_xscale = 200; // pembesaran 2 kali ke sumbu x
_yscale = 200; // pembesaran 2 kali ke sumbu y
}
Action diatas memperbesar symbol menjadi 2 kali lebih besar pada saat
symbol tersebut ditampilkan pertama kali.
_visible
_visible adalah property pada symbol yang menentukan apakah obyek tersebut
ditampakkan atau tidak pada stage. _visible bernilai 1 agar obyek tampak dan
bernilai 0 agar obyek tidak tampak.
contoh :
onClipEvent(load){
_visible = 0; // tidak tampak
}
Action diatas menyebabkan obyek tidak tampak pada stage.
_alpha
_alpha adalah property pada symbol yang menentukan alpha value
(transparency) obyek tersebut. _alpha bernilai 0 sampai 100 dimana nilai 0
berarti obyek tidak tampak (transparan) dan 100 berarti obyek tampak (solid).
contoh :
onClipEvent(load){
_alpha = 50; // semi transparan
}
Action diatas menyebabkan obyek mengalami tranparansi sebanyak 50%.
_rotation
_rotation merupakan property yang menunjukan posisi perputaran obyek
tersebut searah jarum pada titik registrationnya.
contoh :
onClipEvent(enterFrame){
_rotation += 10; // berputar searah jarum jam
}
Action diatas menyebabkan obyek berputar searah jarumjam dengan pusat titik
registrationnya.
_currentframe
nilai pada _currentframe menunjukan frame yang aktif pada sebuah movie
atau sebuah movieklip. Penjelasan yang lebih mendetail terdapat pada bab
selanjutnya.
Menghentikan Movie dengan stop();
action stop() digunakan untuk menghentikan movie yang sedang berjalan. Untuk lebih
jelasnya perhatikan contoh berikut :
1. Buatlah sebuah bola dengan oval tool, kemudian convert menjadi symbol
movieclip dengan nama bola.
2. Seleksi bola, kemudian letakkan disebelah kiri stage.
3. Klik frame 20, kemudian tambahkan keyframe dengan menekan tombol F6.
Kemudian geser bola ke kanan stage.
posisi movieclip bola pada frame 1 dan frame 20
4. Klik kanan pada timeline frame 10, kemudian pilih create motion tween.
Create motion tween
5. Jalankan movie dengan menekan tombol Ctrl+Enter. Maka akan didapatkan
sebuah gerakan bola dari kiri kekanan secara looping
6. Kembali ke stage dengan menekan tombol Ctrl+W, kemudian tambahkan sebuah
layer baru (layer action).
penambahan layer action
7. Klik frame 10 layer action, kemudian masukan keyframe dengan menekan tombol
F6. Dalam keadaan frame 10 terseleksi, buka panel action dan ketikan action
stop();
script stop(); pada frame 10 layer action
8. Jalankan Movie dengan menekan tombol Ctrl+Enter, maka bola akan berhenti saat
berada di tengah stage. Hal tersebut diakibatkan karena adanya action stop();
sehingga movie berhenti.
9. Simpan file tersebut.
Menjalankan Movie dengan play();
action play() digunakan untuk menjalankan frame yang berhenti akibat script stop(); .
Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh berikut :
1. Lanjutkan file latihan sebelumnya (penggunaan stop()).
2. Klik layer 1, kemudian tambahkan layer baru diatasnya. Ubah nama layer menjadi
layer tombol.
menambah layer
3. Klik frame 10 layer tombol, kemudian masukan keyframe. Buatlah sebuah bentuk
tombol di tengah stage.
tombol pada frame 10 layer tombol
4. Seleksi bentuk tombol tersebut dan convert menjadi symbol dengan menekan
tombol F8. Ketikan nama “play” dan pilih button pada behaviour.
5. Dalam kondisi tombol “play” terseleksi, buka panel action dan ketikan script
berikut :
on (release) {
//jika ditekan maka mainkan frame selanjutnya
play();
}
6. Jalankan movie. Pada saat bola berhenti, tekan tombol dan bola akan bergerak
lagi. Action play(); pada tombol menyebabkan movie berjalan kembali ketika
tombol ditekan.
gotoAndStop(frame)
Action gotoAndStop() digunakan untuk menghentikan movie pada frame yang
inginkan. frame dapat diisi dengan menggunakan angka tempat frame yang
diinginkan atau frame label. Perhatikan contoh berikut :
1. Buatlah sebuah movieclip bola dan letakan disebelah kiri stage.
2. Klik frame 20 kemudian masukan keyframe. Geser posisi movieklip bola ke
sebelah kanan stage.
3. Klik kanan frame 10 kemudian pilih create motion tween, maka akan terbentuk
animasi bola bergerak dari kiri ke kanan secara looping.
4. Tambahkan sebuah layer diatas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer action.
5. Klik frame 10 layer action, masukan keyframe. Kemudian buka panel action dan
ketikan action gotoAndStop(1);
Peletakan script gotoAndStop(1);
6. Jalankan movie, maka ketika bola sampai di tengah stage, bola akan kembali dan
berhenti ke posisi awal di kiri stage.
gotoAndPlay(frame)
Action gotoAndPlay() digunakan untuk memainkan movie pada frame yang
inginkan, merupakan kebalikan dari action gotoAndStop();
catatan : suatu ketika terdapat action gotoAndStop(“awal”);
kata “awal” merupakan frame label. untuk menambahkan frame label, masukan
keyframe pada frame yang diinginkan, buka panel properties dan ketikan pada textbox
<frame label>.
OnClipEvent(event)
OnClipEvent adalah suatu script yang digunakan oleh suatu movie klip untuk
melaksanakan beberapa perintah lain dalam suatu blok event. Parameter Event dapat
berisi :
load perintah akan dijalankan ketika pertama kali movie klip di load oleh time
line
unload perintah akan dijalankan ketika suatu movie klip di remove(
dihilangkan ) dari time line
enterFrame perintah kan dijalankan secara terus menerus sepanjang frame
yang aktif
mouseMove perintah akan dijalankan ketika mouse digerakkan
mouseDown perintah akan dijalankan ketika mouse ditekan
mouseUp perintah akan dijalankan ketika mouse dilepaskan
keyDown perintah akan dijalankan ketika mendeteksi adanya tombol yang
ditekan dengan menggunakan action Key.getCode
keyUp perintah akan dijalankan ketika mendeteksi adanya tombol yang
dilepaskan dengan menggunakan action Key.getCode
Pemahaman lebih lanjut mengenai script ini akan terbentuk seiring dengan latihan kita
dalam mengolah action script.
Trace(pesan)
Perintah trace() digunakan untuk menampilkan sesuatu pada output panel.
Penggunaan action trace sangat bermanfaat dalam pemrograman lebih lanjut nantinya,
sebagai penguji kesalahan akan suatu baris program. Perhatikan contoh penggunaan
action script trace berikut:
1. Klik frame 1, kemudian buka panel action dan ketikan script:
trace(1000); kemudian jalankan movie. Maka akan muncul text “1000” pada
output panel .
tampilan pada output
2. Tekan Ctrl+W untuk kembali ke Stage. Selanjutnya ubah action pada frame 1
menjadi : trace(“halo apa kabar?”); Kemudian jalankan kembali movie. Maka
tampilan yang muncul adalah sebagai berikut :
tampilan pada output
3. Tekan Ctrl+W untuk kembali ke Stage. Selanjutnya ubah action pada frame 1
menjadi : trace(nilai); Kemudian jalankan kembali movie. Maka tampilan yang
muncul adalah sebagai berikut :
tampilan pada output
4. Tekan Ctrl+W untuk kembali ke Stage. Selanjutnya tambahkan action pada frame
1 menjadi :
nilai = 1000;
trace(nilai);
Kemudian jalankan kembali movie. Maka tampilan yang muncul adalah sebagai
berikut :
tampilan pada output
Kesimpulan yang dapat diambil adalah sebagai berikut :
1. nilai di dalam tanda () pada action trace() dapat diisi dengan bilangan.
2. kata “halo apa kabar?” dapat ditampilkan karena merupakan obyek string
(berada didalam tanda “”).
3. kata nilai tidak dapat ditampilkan, karean tidak didalam tanda “” maka kata nilai
dianggap sebagai sebuah variabel yang harus didefinisikan terlebih dahulu.
4. penambahan action nilai = 1000; merupakan sebuah pendefinisian variabel nilai
sehingga variabel tersebut bernilai 1000 dan dapat ditampilkan oleh action
trace().
Menggunakan Operator Matematika pada Flash
Pada bab sebelumnya dijelaskan bahwa matematika memegang peranan penting
dalam pemrograman. Flash menunjang operasi matematika dengan banyak
actionscrpit, meskipun demikian tidak semua script yang harus kita kuasai. Hal
mendasar yang harus dikuasai adalah operator aritmatika. Bentuk operator aritmatika
dasar dalam flash adalah sebagai berikut:
Operator Fungsi
+ penambahan
- pengurangan
* perkalian
/ pembagian
contoh aplikasi aritmatika pada flash:
1. Klik frame 1, kemudian ketikan action trace( 5 + 4 ); Kemudian jalankan movie.
Maka pada output panel akan muncul tampilan sebagai berikut :
tampilan hasil penjumlahan
2. Tekan Ctrl+W untuk kembali ke Stage. Selanjutnya ubah action pada frame 1
menjadi : trace(5+4*5); Kemudian jalankan kembali movie. Maka tampilan yang
muncul adalah sebagai berikut:
tampilan hasil penjumlahan
Perhatikan bahwa hasil yang ditampilkan adalah 25 bukan 45 hal tersebut
dikarenakan kedudukan perkalian dan pembagian lebih tinggi daripada
penjumlahan dan pengurangan, sehingga operasi perkalian dan pembagian
didahulukan.
++
Operator ++ berarti penambahan suatu variabel dengan angka 1. Perhatikan contoh
berikut :
1. Buatlah sebuah movieclip bola, dan letakkan disebelah kiri frame. Dalam kondisi
bola terseleksi, buka panel action dan ketikan script berikut :
onClipEvent (enterFrame) {
_x++;
}
2. Jalankan movie, maka bola akan bergerak dari kiri kekanan secara perlahan.
Haltersebut dikarenakan setiap seperduabelas detik (bila setting default movie
adalah 12 fps), kordinat x bola ditambah 1 pixel.

Sebaliknya operator — berarti pengurangan suatu variabel dengan angka 1.
Penggunaan variabel dengan operator aritmatika
Dalam pemrograman penghitungan variabel hampir selalu terjadi. Untuk
mempermudah penulisan, flash menyediakan beberapa format penulisan, antara lain
sebagai berikut:
Contoh kita akan mengubah nilai kordinat x suatu movieklip maka bentuk
penulisannya :
bentuk standart penyederhanaan
_x = _x + 10 _x += 10
_x = _x – 10 _x -= 10
_x = _x * 10 _x *= 10
_x = _x / 10 _x /= 10
Penggunaan Script Math
Math merupakan sebuah obyek yang memiliki sub script lain. Obyek Math memiliki
18 action dan 8 script properti. 18 Action tersebut antara lain adalah : Math.abs(),
Math.sin(), Math.random() dan sebagainya. Sedangkan 8 propertinya antara lain
adalah : Math.PI, Math.LN10 dan sebagainya. Penggunaan script Math dalam game
tidak terlalu sering dipakai.
Operasi Teks (String)
Teks atau string dalam flash juga merupakan suatu obyek yang memiliki banyak
action. Perhatikan beberapa penulisan action script berikut :
“halo apa kabar” merupakan string karena terdapat dalam tanda “”;
halo apa kabar merupakan kesalahan penulisan script karena bukan
string dan memiliki karakter spasi sehingga bukan variabel.
nilai merupakan sebuah variabel (akan tetapi tipe variabel belum dapat
ditentukan apakah bertipe string atau bertipe integer).
nilai = 1000 bukan string akan tetapi berupa variabel bertipe number
nilai = “1000” merupakan variabel bertipe string karena penambahan tanda “”
didefinisikan sebagai teks 1000 bukan angka 1000.
nilai = “” merupakan variabel bertipe string
Menampilkan Teks (String) dalam flash
Untuk menampilkan teks dalam flash kita dapat menggunakan text tool. Terdapat 3
tipe teks yang bisa dibentuk oleh teks tool yaitu static text, dynamic text dan
inputtext.
Static Text
Static text digunakan untuk menampilkan suatu teks yang sifatnya tidak dapat diubah
secara manual atau dengan script setelah movie dipublish. Untuk mengatur jenis,
bentuk, ukuran dan warna text dapat menggunakan properties.
text tool properties
Dynamic Text
Berbeda dengan static text dynamic text dapat diubah dengan menggunakan
actionscript. Penggunaan dynamic text biasanya adalah untuk menampilkan suatu
variabel. Perhatikan contoh aplikasi penggunaan dynamic text berikut :
1. Klik text tool kemudian buka panel properties. Pilihlah Dynamic text pada option
text type dan atur bentuk, ukuran dan warna huruf sesuai dengan keinginan.
2. Klik dan drag pada stage untuk membentuk sebuah text area
dynamic text properties dan text area yang sudah dibuat
3. Seleksi text area (berwarna biru jika terseleksi) dan buka panel properties. Ketikan
kata “teks” pada var. Var merupakan nama variabel yang akan ditampilkan oleh
dynamic text terpilih.
var pada dynamic text properties
4. Buatlah sebuah layer baru diatas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer action.
5. Klik frame 1 layer action, buka panel action dan tuliskan action
teks = “contoh dynamic text”.
6. Jalankan Movie, maka akan muncul tampilan yang sama dengan nilai variabel
teks.
Permasalahan :
buatlah sebuah program yang menampilkan angka yang selalu bertambah dari waktu
ke waktu.
Jawaban dari permasalahan tersebut adalah sebagai berikut :
1. Klik text tool kemudian buka panel properties. Pilihlah Dynamic text pada option
text type dan atur bentuk, ukuran dan warna huruf sesuai dengan keinginan.
2. Klik dan drag pada stage untuk membentuk sebuah text area
3. Seleksi text area (berwarna biru jika terseleksi) dan buka panel properties. Ketikan
kata “angka” pada var.
penulisan variabel “angka”
4. Buatlah sebuah layer baru diatas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer action.
5. Klik frame 1 layer action, buka panel action dan tuliskan action
_root.onEnterFrame = function(){
angka++;
}
6. Jalankan Movie, maka akan muncul tampilan angka yang terus bertambah.
Penjelasan program:
1. Baris _root.onEnterFrame = function(){ menyatakan bahwa perintah dalam
blok{} akan dijalankan secara beluang-ulang setiap seperduabelas detik sekali.
Penjelasan lebih lanjut mengenai action _root terdapat pada bab selanjutnya
2. baris angka++ menyatakan bahwa setiap seperduabelas detik variabel angka
ditambah satu satuan.
Dynamic Text : render text as HTML
Pada dynamic text properties terdapat tombol render text as HTML. Dengan tombol
tersebut terpilih, maka dynamic text dapat menampilkan sebuah perintah HTML.
Agar lebih jelas perhatikan contoh berikut :
1. Klik text tool kemudian buka panel properties. Pilihlah Dynamic text pada option
text type dan atur bentuk, ukuran dan warna huruf sesuai dengan keinginan.
2. Klik dan drag pada stage untuk membentuk sebuah text area
3. Seleksi text area (berwarna biru jika terseleksi) dan buka panel properties. Ketikan
kata “tampilan” pada var. dan aktifkan tombol render text as HTML
penuisan variabel “tampilan”
4. Buatlah sebuah layer baru diatas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer action.
5. Klik frame 1 layer action, buka panel action dan tuliskan action
tampilan = “<b>kata ini dicetak tebal </b> sedangkan yang ini dicetak
<i>miring</i>”;
6. Jalankan Movie, maka akan muncul tampilan sebagai berikut :
dalam variabel tampilan tersebt terdapat beberapa tag HTML seperti tag bold (<b>)
dan tag italic (<i>). Ketika tombol render text as HTML aktif maka tag-tag tersebut
akan dijalankan oleh dynamic text sehingga dihasilkan tampilan seperti pada gambar
diatas.
Input Text
Input text merupakan suatu form yang meminta suatu masukan dari user (pengguna).
Masukan tersebut nantinya akan dianggap sebagai nilai dari variabel text input
tersebut. Agar lebih jelas perhatikan contoh berikut :
1. Klik text tool kemudian buka panel properties. Pilihlah input text pada option text
type dan atur bentuk, ukuran dan warna huruf sesuai dengan keinginan.
2. Klik dan drag pada stage untuk membentuk sebuah text area
3. Seleksi text area (berwarna biru jika terseleksi) dan buka panel properties. Ketikan
kata “nama” pada var. dan aktifkan tombol show border around text.
input text properties
4. Buat lagi text area yang lebih besar (cukup untuk 2 baris kata atau lebih) di bawah
text area yang sudah dibuat pada poin no 2.
5. Klik text area yang bawah tersebut, kemudian buka properties dan ubah menjadi
dynamic text dengan var “tampilan” dan pilih multiline pada linetype.
6. Buatlah sebuah layer baru diatas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer tombol.
7. Buatlah sebuah tombol “OK” dan letakkan di bawah text area kedua. Perhatikan
peletakan obyek di stage sebagai berikut :
penataan obyek pada stage
8. Klik tombol “OK” kemudian buka panel action dan ketikan action sebagai
berikut :
on (release) {
tampilan = “haloo…”+nama+” apa kabar?, sedang belajar Flash ya?”;
}
9. Jalankan Movie, kemudian masukan nama anda kedalam input text dan tekan OK
action tampilan = “haloo…”+nama+” apa kabar?, sedang belajar Flash ya?”;
menyatakan bahwa teks yang ditampilkan adalah “haloo” ditambah dengan nama
yang dimasukan dan ditambah lagi dengan kata ” apa kabar?, sedang belajar Flash
ya?”.
Mengubah variabel string ke number dengan action Number(string);
Perhatikan contoh berikut :
Permasalahan:
Buatlah sebuah program penjumlahan sederhana, pengguna memasukan 2 bilangan
dan program menampilkan hasilnya.
Penyelesaian :
Untuk menjawab pertanyaan tersebut, perhatikan contoh berikut :
1. Klik text tool kemudian buka panel properties. Pilihlah input text pada option text
type dan atur bentuk, ukuran dan warna huruf sesuai dengan keinginan.
2. Klik dan drag pada stage untuk membentuk sebuah text area
3. Seleksi text area (berwarna biru jika terseleksi) dan buka panel properties. Ketikan
kata “bilangan_1” pada var. dan aktifkan tombol show border around text.
4. Buat lagi input text area dengan ukuran yang sama dan letakkan di sebelah text
area yang sudah dibuat pada poin no 2.
5. Seleksi input text area kedua (berwarna biru jika terseleksi) dan buka panel
properties. Ketikan kata “bilangan_2” pada var.
6. Buat lagi input text area dengan ukuran yang sama dan letakkan di sebelah text
area yang sudah dibuat pada poin no 5.
7. Seleksi input text area ketiga (berwarna biru jika terseleksi) dan buka panel
properties. Ubah tipe text menjadi dynamci text dan ketikan kata “hasil” pada
var.
8. Buatlah static text “+” dan “=” kemudian atur posisinya (lihat gambar).
9. Buatlah sebuah tombol “OK” dan letakkan di bawah text area kedua. Perhatikan
peletakan obyek di stage sebagai berikut :
penataan obyek pada stage
10. Klik tombol “OK” kemudian buka panel action dan ketikan action sebagai
berikut :
on (release) {
hasil = bilangan_1 + bilangan_2;
}
11. Jalankan Movie, masukan angka 10 pada bilangan 1 dan 20 pada bilangan 2.
Kemudian tekan tombol OK hasil yang diperoleh adalah 1020 bukan 30. Hal
tersebut dikarenakan hasil yang diperoleh dari input text selalu bertipe string,
sehingga penjumlahan terhadap 2 bilangan tersebut merupakan penjumlahan
string “10” + string “20” dan hasilnya “1020”. Untuk mengatasinya kita harus
mengubah terlebih dahulu variabel bertipe string ke variabel bertipe number.
12. Tekan Ctrl+W untuk kembali ke stage. Klik tombol OK kemudian ubah scriptnya
menjadi :
on (release) {
hasil = Number(bilangan_1) + Number(bilangan_2);
}
13. Jalankan Movie, kemudian masukan bilangan tertentu pada ke dua input text.
Setelah tombol OK ditekan, hasil yang benar akan muncul. Action
Number(string) digunakan untuk mengconvert suatu string yang berada dalam
tanda () menjadi variabel bertipe number.
Action String
String merupakan suatu obyek yang memiliki sekitar 12 action seperti : slice,
subString, toUpperCase, toLowerCase dan sebagainya dan memiliki 1 property
yaitu length. Penggunaan action-action tersebut jarang ditemui dalam pemrograman
game, dan penerapannya dapat ditemui pada salah satu program di dalam bab
selanjutnya
Memahami Pernyataan if, Operator Logika dan Operasi Pengulangan
Dalam permrograman salah satu elemen terpenting adalah penyusunan logika. Dan
logika dalam pemrograman tidak terlepas dari pengambilan keputusan, operator
logika dan pengulangan. Apabila kita memahami benar ke 3 hal tersebut, dapat
dipastikan sebuah pemrograman game dapat dilakukan.
Pernyataan if
Dengan bahasa bebas if bisa diterjemahkan menjadi “jika…maka….”.Dengan kata
lain apabila terdapat pernyataan if, dapat dipastikan terdapat dua atau lebih
kemungkinan. Sebagai contoh : jika pesawat meledak, maka game akan berakhir.
Bentuk penulisan if adalah sebagai berikut:
if ( kondisi ){
blok pernyataan bila kondisi bernilai benar
} else{
blok pernyataan bila kondisi bernilai salah
}
Perhatikan contoh penggunaan if berikut ini :
Permasalahan :
gerakan sebuah bola kekanan kemudian setelah berada di batas kanan layar, maka
bola bergerak kembali (memantul) ke kiri.
untuk menyelesaikan permasalahan tersebut, kita gambarkan dulu secara visual
menjadi :
logika sederhana pemakaian if
Proses pembuatan aplikasinya adalah sebagai berikut :
5. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps. untuk
mengatur properti file dapat melalui panel properties (sebelumnya pastikan dahulu
tidak ada obyek yang terseleksi dan tool yang aktif adalah arrow tool.
documen properties
6. Buatlah sebuah obyek lingkaran dengan menggunakan oval tool.
Oval tool dalam flash
7. Seleksi obyek lingkaran tersebut kemudian convert menjadi symbol dengan
menekan tombol F8 (pilih menu insert>convert to symbol). Pilih movieclip pada
option behaviour dan ketikan bola pada name. Letakkan bola disebelah kanan
stage
8. Klik movieclip bola kemudian buka panel action dan ketikan script berikut:
onClipEvent (load) {
kecepatan = 10;
bataskanan = 700;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x>=bataskanan) {
kecepatan = -kecepatan;
}
}
9. Jalankan Movie, maka ketika bola telah pada kordinat yang ditentukan pada
variabel batas kanan, bola akan terpantul.
Penjelasan program :
1. baris onClipEvent (load) { merupakan sebuah perintah yang akan dijalankan satu
kali saja, yaitu saat bola pertama kali di load oleh movie. Perintah tersebut sering
kali digunakan sebagai alat untuk mengeset awal variabel-variabel yang akan
dipakai.
2. baris kecepatan = 10; dan bataskanan = 700; merupakan variabel yang akan
dipakai. Kecepatan menentukan arah pergeseran kordinat x, karena bernilai
positif, x akan bergeser ke kanan. Batas kanan digunakan sebagai pendeteksi
apakah kondisi bola menyentuh batas kanan terjadi atau belum.
3. baris onClipEvent (enterFrame){ berarti perintah yang berada dalam blok {}
akan dijalankan secara berulang setiap seperduabelas detik secara terus menerus
hingga movie ditutup.
4. baris _x += kecepatan; berarti kordinat x dari bola akan ditambah sejumlah nilai
dari variabel kecepatan.
5. baris if (_x>=bataskanan){ berarti “jika kordinat x lebih besar atau sama dengan
variabel bataskanan maka” perintah dalam blok {} akan dijalankan.
6. baris kecepatan = -kecepatan; berarti apabila kondisi pada no 5 tercapai maka
nilai kecepatan dijadikan negatif (menjadi –10), sehingga gerakan bola kekiri
akibat script _x += kecepatan ( _x += -10 ).
Operator logika
Pada matematika dikenal beberapa logika seperti dan, atau, dan bukan. Operator
logika biasanya digunakan untuk membentuk suatu keadaan logika (boolean) atau
kondisi bernilai benar atau salah. Dalam flash juga terdapat operator logika seperti
AND, OR, dan NOT.
Operator and
Operator and dalam flash dapat ditulis dalam 2 bentuk yaitu :
kondisi 1 && kondisi 2 atau kondisi 1 and kondisi 2
hasil dari operator and hanya bernilai benar jika kedua kondisi bernilai benar.
Perhatikan contoh berikut :
Permasalahan :
jatuhkan sebuah bola kemudian setelah berada di batas bawah layar, maka bola
bergerak memantul ke atas dan berubah bentuk menjadi kotak.
untuk menyelesaikan permasalahan tersebut, kita gambarkan dulu secara visual
menjadi :
penggunaan logika and
Proses pembuatan aplikasinya adalah sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps. untuk
mengatur properti file dapat melalui panel properties (sebelumnya pastikan dahulu
tidak ada obyek yang terseleksi dan tool yang aktif adalah arrow tool.
2. Buatlah sebuah obyek lingkaran dengan menggunakan oval tool.
3. Seleksi obyek lingkaran tersebut kemudian convert menjadi symbol dengan
menekan tombol F8 (pilih menu insert>convert to symbol). Pilih movieclip pada
option behaviour dan ketikan bola pada name. Letakkan bola disebelah atas stage
4. Double klik movieclip bola untuk masuk kedalam mode edit bola.
5. Dalam mode edit bola, klik frame 2 kemudian masukan blank Keyframe dengan
menekan tombol F7. Kemudian gambarlah sebuah kotak berwarna dengan
rectangle tool.
tambahkan sebuah layer diatasnya, kemudian klik frame 1 layer 2, buka panel action
dan tuliskan action stop();
susunan layer movieclip bola
6. Kembali ke stage utama dengan menekan Ctrl+E .
7. Klik movieclip bola kemudian buka panel action dan ketikan script berikut:
onClipEvent (load) {
kecepatan = 10;
batasbawah = 500;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_y += kecepatan;
if (_y>=batasbawah and _currentframe==1) {
kecepatan = -kecepatan;
gotoAndStop(2);
}
}
8. Jalankan Movie, maka ketika bola telah pada kordinat yang ditentukan pada
variabel batas bawah, bola akan terpantul dan berubah bentuk menjadi kotak.
Penjelasan program :
1. baris onClipEvent (load) { merupakan sebuah perintah yang akan dijalankan satu
kali saja, yaitu saat bola pertama kali di load oleh movie. Perintah tersebut sering
kali digunakan sebagai alat untuk mengeset awal variabel-variabel yang akan
dipakai.
2. baris kecepatan = 10; dan batasbawah = 700; merupakan variabel yang akan
dipakai. Kecepatan menentukan arah pergeseran kordinat y, karena bernilai
positif, y akan bergeser ke bawah. Batas bawah digunakan sebagai pendeteksi
apakah kondisi bola menyentuh batas bawah layar terjadi atau belum.
3. baris onClipEvent (enterFrame){ berarti perintah yang berada dalam blok {}
akan dijalankan secara berulang setiap seperduabelas detik secara terus menerus
hingga movie ditutup.
4. baris _y += kecepatan; berarti kordinat y dari bola akan ditambah sejumlah nilai
dari variabel kecepatan.
5. baris if (_y>=batasbawah and _currentframe==1){ berarti “jika kordinat x lebih
besar atau sama dengan variabel batasbawah dan frame yang aktif pada movieclip
bola adalah frame 1, maka” perintah dalam blok {} akan dijalankan.
6. baris kecepatan = -kecepatan; berarti apabila kondisi pada no 5 tercapai maka
nilai kecepatan dijadikan negatif (menjadi –10), sehingga gerakan bola menjadi ke
atas akibat script _y += kecepatan ( _y += -10 ).
7. baris gotoAndStop(2); memindah frame aktif movieclip bola ke frame 2,
sehingga bentuk bola berubah menjadi kotak.
catatan :
pada baris if (_y>=batasbawah and _currentframe==1){ pada bagian
_currentframe == 1 , terdapat penggunaan dua tanda =, pengunaan == hanya dalam
suatu kondisi, sedangkan selain kondisi kita menggunakan satu tanda =.
Operator or
Operator or dalam flash dapat ditulis dalam 2 bentuk yaitu :
kondisi 1 || kondisi 2 atau kondisi 1 or kondisi 2
hasil dari operator or bernilai salah jika kedua kondisi bernilai salah.
Perhatikan contoh berikut :
Permasalahan :
gerakan sebuah bola kekanan kemudian setelah berada di batas kanan layar, maka
bola bergerak kembali (memantul) ke kiri dan ketika bola berada dibatas kiri maka
bola kembali memantul ke kanan dan seterusnya.
Untuk menyelesaikan permasalahan tersebut, kita gambarkan dulu secara visual
menjadi :
penggunaan logika ATAU
Penyelesaian dari masalah diatas adalah sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps. documen
properties
2. Buatlah sebuah obyek lingkaran dengan menggunakan oval tool.
3. Seleksi obyek lingkaran tersebut kemudian convert menjadi symbol dengan
menekan tombol F8 (pilih menu insert>convert to symbol). Pilih movieclip pada
option behaviour dan ketikan bola pada name. Letakkan bola disebelah kanan
stage
4. Klik movieclip bola kemudian buka panel action dan ketikan script berikut:
onClipEvent (load) {
kecepatan = 10;
bataskanan = 700;
bataskiri = 100;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x<bataskiri or _x>bataskanan) {
kecepatan = -kecepatan;
}
}
5. Jalankan Movie, maka ketika bola telah pada kordinat yang ditentukan pada
variabel batas kanan, bola akan terpantul.
Penjelasan program :
1. baris onClipEvent (load) { merupakan sebuah perintah yang akan dijalankan satu
kali saja, yaitu saat bola pertama kali di load oleh movie. Perintah tersebut sering
kali digunakan sebagai alat untuk mengeset awal variabel-variabel yang akan
dipakai.
2. baris kecepatan = 10; bataskiri = 100; dan bataskanan = 700; merupakan
variabel yang akan dipakai. Kecepatan menentukan arah pergeseran kordinat x,
karena bernilai positif, x akan bergeser ke kanan. Batas kanan dan batas kiri
digunakan sebagai pendeteksi apakah kondisi bola menyentuh batas kanan atau
bataskiri sudah terjadi atau belum.
3. baris onClipEvent (enterFrame){ berarti perintah yang berada dalam blok {}
akan dijalankan secara berulang setiap seperduabelas detik secara terus menerus
hingga movie ditutup.
4. baris _x += kecepatan; berarti kordinat x dari bola akan ditambah sejumlah nilai
dari variabel kecepatan.
5. baris if (_x<bataskiri or _x>bataskanan){ berarti “jika kordinat x lebih besar
dari variabel bataskanan atau kordinat x lebih kecil dari variabel batas kiri maka”
perintah dalam blok {} akan dijalankan.
6. baris kecepatan = -kecepatan; berarti apabila kondisi pada no 5 tercapai maka
apabila nilai kecepatan positif akan dijadikan negatif (menjadi –10) dan
sebaliknya jika nilai kecepatan negatif maka kecepatan akan diubah nilainya
menjadi positif (menjadi –(-10) atau +10).
Operator not
Operator not berarti tidak sesuai dengan kondisi. Operator ini jarang dipakai dalam
sebuah aplikasi game. Operator not dalam flash dapat ditulis dalam 2 bentuk yaitu :
!kondisi 1 atau not kondisi 1. Operator not akan bernilai benar jika kondisi yang
dimasukan salah dan akan bernilai salah jika kondisi yang dimasukkan adalah benar.
Operasi Pengulangan dengan for()
Pada dasarnya operasi pengulangan dalam flash dapat dilakukan oleh 3 macam script
yaitu for, while, dan do..while. Akan tetapi pada buku ini dan buku seri
pemrograman game lainnya yang sering dipakai untuk operasi pengulangan adalah
perintah for. Bentuk penulisan operasi for adalah sebagai berikut :
for (inisialisasi; kondisi; pengurangan atau penambahan){
blok perintah yang dijalankan selama kondisi dipenuhi
}
bagian inisialisasi digunakan untuk memberi nilai kepada variabel yang digunakan
untuk mengontrol pengulangan.
bagian kondisi digunakan untuk menghentikan pengulangan
bagian pengurangan atau penambahan digunakan untuk menambah atau
mengurangi variabel yang diset pada inisialisasi.
Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh penggunaan for berikut :
Permasalahan :
Buatlah sebuah program yang menampilkan angka 1 sampai 100
Penyelesaian dari masalah tersebut terlihat sangat mudah, kita tinggal menuliskan
angka dari 1 sampai 100 dengan menggunakan text tool. Akan tetapi hal tersebut
tentunya memakan waktu, karena ada cara yang jauh lebih mudah, yaitu :
1. Buatlah sebuah dynamic text area dengan menggunakan text tool. Atur warna,
ukuran huruf, bentuk huruf dan besar area sesuai dengan yang diperlukan.
2. Klik text area tersebut, kemudian bukalah panel properties. Pilih multiline pada
line type dan ketikan “angka” pada var.
dynamic text properties
3. Kemudian buatlah sebuah layer baru diatas layer 1, dan ubah namanya menjadi
layer action.
4. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan ketikan action sebagai
berikut :
for (i=1; i<=100; i++) {
angka += i+”, “;
}
5. Jalankan movie, maka akan muncul bilangan 1 sampai dengan 100.
Penjelasan program :
1. Sebuah penulisan script di frame memiliki 3 tipe penulisan yaitu penulisan di
dalam suatu blok movie event atau mouse event, contoh onEnterframe =
function(){} dan penulisan tanpa movie event atau mouse event, contoh adalah
penggunaan for pada program yang kita buat di atas. Tipe penulisan yang lain
adalah kombinasi dari keduanya, contohnya akan kita dapati pada program di bab
selanjutnya.
2. baris for (i=1; i<=100; i++){ berarti perintah dalam blok {} akan dijalankan secara
terus menerus sebanyak 100 kali (nilai variabel i awal adalah 1 (i = 1) dan nilai i
pada variabel kondisi adalah 100 (i<=100), setiap saat i ditambah dengan angka 1
(i++) sampai i = 100. Setelah variabel i bernilai 100, maka pengulangan
dihentikan karena kondisi sudah tercapai.
3. baris angka += i+”, ”; berarti variabel angka (variabel yang ditampilkan oleh
dynamic text yang kita buat sebelumnya) setiap saat (karena action pengulangan
for) akan ditambah dengan number i dan string “, “. Perhatikan penjelasan
berikut:
saat nilai i bernilai 1 maka variabel angka bernilai : “1, “
selanjutnya nilai i bernilai 2 akibat scrip i++ maka variabel angka yang sudah
bernilai “1, “ ditambah lagi dengan “2, “ sehingga menjadi “1, 2, “.
proses tersebut diulang secara terus menerus oleh script for sampai i bernilai 100
sehingga pada akhir proses diakhiri dengan nilai angka = “…,99, 100, “.
Movie Clip
Movieclip merupakan sebuah movie kecil yang berada didalam movie utama.
Movieklip memiliki timeline sendiri, dan dapat ditampilkan dalam timeline movie
utama dengan satu frame saja atau lebih.
Mode action pada flash sering kali melibatkan sebuah atau lebih movieclip. Oleh
karena itu action script khusus untuk movieclip harus dipahami secara mendetail jika
kita ingin menjadi seorang flash developer.
Membuat Movieclip
Setelah pelajaran sebelumnya, mungkin kita akan menganggap bahwa membuat
movieclip itu mudah, yaitu dengan membuat sebuah obyek, kemudian
mengconvertnya menjadi movieclip dengan menekan F8.
Dalam pemrograman game, tidaklah semudah itu. Kita harus memahami bagian yang
lebih mendetail. Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh sederhana berikut :
Permasalahan :
buatlah sebuah animasi mobil yang bergerak kekanan dan berhenti saat berada di
kanan layar.
Untuk menyelesaikan permasalahan tersebut perhatikan gambar berikut :
visualisasi program
masalah yang muncul pada pembuatan program tesebut adalah pada bagian
menghentikan roda saat mobil berhenti. Sedangkan mengenai teknik menggambar,
akan dijelaskan pada bab pembuatan karakter game.
Perhatikan solusi atas permasalahan tersebut, berikut ini :
1. Buatlah file baru berukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
2. Dengan menggunakan drawing tool buatlah sebuah gambar frame roda, dan
warnailah sesuai dengan keinginan anda. Pastikan untuk menggambar velg
walaupun sederhana, agar roda kelihatan berputar saat digerakkan.
gambar roda sebelum dan sesudah diberi warna
3. Seleksi gambar roda tersebut, kemudian convert menjadi symbol movieclip
dengan nama roda.
4. Kemudian convert lagi movieclip roda, menjadi symbol movieclip dengan nama
animasi roda. Maksud dari mengkonvert obyek sebanyak dua kali agar ketika
kita memasuki mode edit movieclip animasi roda kita tidak perlu mengkonvert
symbol lagi. ( selain itu mengkonvert menjadi suatu symbol diperlukan apabila
kita akan membuat sebuah motion tween)
5. Double klik movieclip animasi roda untuk mengeditnya.
6. Klik frame 15, kemudian masukan keyframe.
7. Selanjutnya klik kanan frame 10 dan pilih create motion tween.
8. Klik frame 10, kemudian buka properties. Pilih CW pada option rotate. Maka
akan didapatkan sebuah animasi roda yang berputar searah jarum jam (clockwise).
Memutar obyek searah jarum jam dengan rotate
9. Jalankan movie untuk melihat hasil perputarannya. Jika kita jeli kita akan melihat
bahwa perputaran roda sedikit janggal, karena ada roda berhenti beberapa saat.
Hal tersebut dikarenakan adanya posisi roda yang sama pada frame 1 dan frame
15. Untuk memperbaikinya tekan Ctrl+W.
10. Pastikan terlebih dahulu anda tetap pada mode edit movieclip animasi roda.
Kemudian tambahkan sebuah layer, dan ubah namanya menjadi layer action.
11. Klik layer action frame 15 layer action, kemudian masukan keyframe. Buka
panel action dan ketikan action gotoAndPlay(1);.
12. Jalankan kembali movie dan sekaran perputaran roda sudah tidak janggal. Tutup
kembali dengan menekan Ctrl+W.
13. Seleksi movieclip animasi roda pada stage dan hapus dengan menekan tombol
Delete. Sebuah obyek yang sudah di convert menjadi symbol secara otomatis akan
masuk ke dalam library.
14. Buatlah sebuah gambar badan mobil menggunakan drawing tool. Kemudian
konvert menjadi symbol movieclip dengan nama mobil.
gambar badan mobil pada movieclip mobil
15. Double klik movieclip mobil tersebut untuk memasuki mode edit symbol.
Kemudian buat layer baru di atas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer roda.
16. Buka library dengan menakan tombol Ctrl+L atau klik menu window>library,
jika panel library belum terbuka. Kemudian drag movieclip animasi roda dari
library ke stage sebanyak 2 kali. Atur posisinya.
drag symbol dari library ke stage
17. Setelah pembuatan movieclip mobil dianggap selesai, tekan Ctrl+E untuk kembali
ke stage utama. Atur posisinya dengan meletakkan movieclip mobil di sebelah kiri
stage.
18. Untuk menggerakan mobil ke kanan, klik moviclip mobil, buka panel action dan
ketikan action berikut :
onClipEvent (load) {
kecepatan = 10;
bataskanan = 700;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x>=bataskanan) {
kecepatan = 0;
}
}
19. Simpan file dan jalankan movie, dan kita akan mendapati mobile bergerak ke
kanan dan berhenti. tetapi roda mobil tersebut masih bergerak.
Penjelasan program tersebut sama dengan penjelasan program latihan if. Untuk
menghentikan roda mobil terdapat pada latihan selanjutnya.
Instance Name
Telah dijelaskan pada bab sebelumnya bahwa identitas sesungguhnya suatu symbol
(movieclip atau button) adalah instance name. Kegunaan instance name adalah untuk
memberi identitas pada suatu symbol, sehingga kita bisa lebih spesifik memberikan
action pada movieclip atau button tertentu yang sudah diberi instance name.
Mengatur Movieclip dari Frame dengan Movie Event: onEnterFrame()
Kita dapat mengatur property movieclip, gerakan, menduplikasi atau menghapus
sebuah movieclip dengan menuliskan action pada frame. Untuk lebih jelasnya
perhatikan contoh berikut :
6. Buatlah sebuah obyek lingkaran dengan menggunakan oval tool. Seleksi obyek
lingkaran tersebut kemudian convert menjadi. Pilih movieclip pada option
behaviour dan ketikan bola pada name.
7. Klik symbol bola tersebut, kemudian buka panel instance dan ketikan nama “bola”
pada instance name.
Properties movieclip bola
8. Buatlah sebuah layer baru dan ubah namanya menjadi layer action. Penabahan
layer action akan mempermudah kita dalam penulisan action pada frame, sehingga
tidak akan mengganggu obyek yang lain.
layer action
9. Klik frame 1 layer action, dan dalam kondisi frame 1 terseleksi buka panel action
bola.onEnterFrame = function() {
//menggerakan bola kekanan
this._x += 10;
};
10. Jalankan movie, maka bola akan bergerak ke kanan.
Penjelasan pola penulisan action script pada frame adalah sebagai berikut :
Sebelumnya lihatlah tabel perbedaan antara penulisan action script di frame dengan
penulisan action script di movieclip pada bab sebelumnya. Hal yang harus dipegang
adalah kata “bola” dalam baris “bola.onEnterFrame” adalah instance name bukan
nama symbol. Selain itu dalam mode penulisan action di frame, kita membutuhkan
action this. untuk mengawali sebuah object property atau obyek action.
Instance Name Bertingkat
Dalam latihan menggerakkan mobil yang belum terselesaikan sebelumnya, terdapat
sebuah movieklip yang bertingkat. Maksudnya didalam movieclip mobil terdapat
movieclip lagi yaitu movieclip animasi roda. Dengan bahasa bebas dapat
diterjemahkan sebagai berikut “animasi roda adalah anak dari mobil dan mobil
adalah anak dari movie utama”. Dengan demikian kita bisa menambahkan instance
name yang bertingkat pula pada movieclip mobil tersebut.
Untuk lebih jelasnya perhatikan contoh berikut :
1. Buka kembali file latihan menggerakan mobil yang anda buat sebelumnya (buka
file program15-movieclip.fla).
2. Double klik movieclip mobil untuk mengeditnya.
3. Dalam mode edit movieclip mobil, klik movieclip animasi roda bagian depan,
kemudian buka panel properties dan ketikan “roda_1” pada instance name.
intance name animasi roda depan
4. Klik movieclip animasi roda bagian belakang, kemudian buka panel properties
dan ketikan “roda_2” pada instance name.
5. Kembali ke stage utama dengan menekan tombol Ctrl+E.
6. Klik movieclip mobil dan buka panel properties dan ketikan “mobil” pada
instance name. Perhatikan hirarki instance name bertingkat berikut ini:
susunan hirarki instance name movieclip roda
7. Klik kembali movieclip mobil kemudian buka panel action dan tambahkah action
menjadi :
onClipEvent (load) {
kecepatan = 10;
bataskanan = 700;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x>=bataskanan) {
kecepatan = 0;
//menghentikan roda
roda_1.stop();
roda_2.stop();
}
}
8. Jalankan movie, maka ketika mobil melewati batas kanan, mobil akan berhenti
dan roda ikut berhenti.
Penjelasan program :
1. Baris roda_1.stop() berarti action stop() akan berimbas pada movieclip animasi
roda yang sebelumnya telah diberikan intsnce name roda_1 saja.
2. Baris roda_2.stop() memiliki penjelasan yang sama dengan penjelasan no 1.
3. Meskipun menggunakan movieclip yang sama yaitu movieclip animasi roda,
instance name harus berbeda agar bisa dipengaruhi oleh action.
4. Apabila script tersebut ditulis pada frame, maka bentuk penulisannya menjadi
mobil.roda_1.stop(); perhatikan bahwa dibagian depan diikuti dengan nama
instansi induknya.
Menggunakan Linkage
Selain instance name dalam flash juga terdapat istilah linkage sebagai identitas
pengenal suatu symbol (movieclip, button dan sound). Untuk menambahkan linkage
perhatikan contoh berikut :
1. buka panel library, kemudian klik kanan nama symbol dan pilih menu linkage,
maka akan muncul linkage properties. Ketikan nama linkage pada identifier,
aturan penulisan nama identifier sama dengan aturan penulisan instance name dan
pilih option export for action script, secara otomatis option export in first time
akan terpilih.
membuat linkage
2. Klik OK, maka pada library akan muncul nama linkage.
identifier linkage pada library
Menambahkan Movieclip ke dalam Stage dengan attachMovie()
Menambahkan movieclip ke stage dapat dilakukan dengan dua cara, cara yang
pertama adalah cara yang sudah kita lakukan pada latihan-latihan sebelumnya, yaitu
dengan menggambar langsung obyek pada stage, lalu mengconvertnya menjadi
movieclip atau dengan mendrag suatu movieclip dai library ke stage.
Cara yang kedua adalah dengan menggunakan action attachMovie() bentuk perintah
tersebut adalah sebagai berikut :
attachMovie(identifier, instance name, level, property);
Bagian identifier merupakan identifier linkage suatu movieclip.
Bagian instance name merupakan instance name baru movieclip yang ditambahkan
ke stage.
Bagian level merupakan kedalaman dimana movieclip tersebut diletakkan. Perhatikan
aturan penulisan level berikut :
1. level dapat dimulai dari angka –9999 sampai +9999, dimana level –9999 adalah
kedalaman yang paling bawah dan +9999 adalah kedalaman yang paling atas.
sistem level dalam attachmovie.
2. Satu level hanya dapat ditempati oleh satu obyek. Jadi kedalaman masingmasing
movieclip harus berbeda.
3. Bila kita meletakkan movieclip dengan cara manual (tidak menggunakan action),
secara otomatis level terbentuk mulai dari level 0.
Bagian property dapat ditulis atau tidak. Jika ditulis, bagian ini menyatakan properti
dari movieclip yang ditambahkan.
Untuk lebih jelasnya tentang penggunaan action attachMovie, perhatikan contoh
berikut :
1. Buatlah sebuah gambar lingkaran dan convert menjadi movieclip dengan nama
bola.
2. Hapus bola dari stage. Kemudian buka panel library dengan menekan tombol
Ctrl+L atau memilih menu window>library.
3. Pada library, klik kanan nama bola, kemudian pilih linkage. Pilih option export
for actionscript dan klik OK. Perhatikan bahwa identifier secara default akan
mengikuti nama symbol. Perhatikan gambar pada penjelasan mengenai linkage.
4. Klik frame 1, buka panel action. Kemudian ketikan action script berikut :
attachMovie(“bola”, “bola_1″, 1, {_x:100, _y:100});
5. Jalankan movie, maka gambar bola akan muncul pada kordinat 100,100 pada
stage yang sebelumnya kosong.
Penjelasan program :
1. Sebelum menggunakan action attachMovie, diharuskan terlebih dahulu untuk
melinkage suatu symbol.
2. Menghapus movieclip bola dari stage dimaksudkan agar kita memulai program
dengan stage yang kosong, sehingga penambahan movieclip oleh action
attachMovie akan terlihat jelas.
3. Kata “bola” pada action attachMovie(“bola”, “bola_1″, 1, {_x:100, _y:100});
merupakan nama identifier linkage.
4. Kata “bola_1” pada action attachMovie(“bola”, “bola_1″, 1, {_x:100,
_y:100}); merupakan nama instance name movieclip yang ditambahkan.
5. Kata “1” merupakan level tempat kita meletakkan movieclip bola.
6. Kata {_x:100, _y:100} merupakan bagian pengesetan poperti awal movieclip bola,
dimana kordinat x bernilai 100 dan kordinat y bernilai 100. Jika bagian ini tidak
ditulis, kordinat movieclip secara default adalah (0, 0).
Permasalahan :
Buatlahlah sebuah gambar lingkaran yang berderet memenuhi layar.
Sebelum menyelesaikan masalahtersebut, kita gambarkan dulu secara visual sebagai
berikut :
visualisasi program
Masalah tersebut dapat kita selesaikan dengan dua cara, yang pertama adalah secara
manual kita tata satu demi satu movieclip ke stage, dan cara lain dengan
menggunakan action script for sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah gambar lingkaran dengan ukuran 50 x 50 pixel (gunakan
properties untuk mengubah ukuran obyek) dan convert menjadi movieclip dengan
nama bola.
mengeset ukuran obyek dengan properties
2. Hapus bola dari stage. Kemudian buka panel library dengan menekan tombol
Ctrl+L atau memilih menu window>library.
3. Pada library, klik kanan nama bola, kemudian pilih linkage. Pilih option export
for actionscript dan klik OK.
4. Klik frame 1, buka panel action. Kemudian ketikan action script berikut :
dalam = 0;
for (var i = 0; i<17; i++) {
for (var j = 0; j<13; j++) {
attachMovie(“bola”, “bola_”+i+”_”+j, dalam++, {_x:(i*50),
_y:(j*50)});
}
}
5. Jalankan movie, maka gambar bola akan muncul secara berdekatan memenuhi
stage.
Penjelasan program :
1. baris dalam = 0; merupakan pengesetan awal variabel kedalaman movieclip.
2. baris for (var i = 0; i<17; i++){ diikuti dengan baris for (var j = 0; j<13; j++){
disebut sebagai operasi pengulangan bertingkat. Dalam operasi pengulangan
bertingkat, operasi pengulangan terakhir (for (var j = 0; j<13; j++)) akan
dijalankan terlebih dahulu, sehingga perintah dalam blok {} ( yang berisi
attachMovie(…)) akan dijalankan dengan nilai i = 0 dan j = 0 sampai j<13
terlebih dahulu, barulah nilai i bertambah menjadi i = 1, dan nilai j menjadi 0 lagi,
sehingga operasi pengulangan dilakukan kembali dengan nilai i = 1 dan j = 0
sampai j<13. Proses tersebut berulang-ulang sampai kondisi i<17 terpenuhi.
3. Dalam operasi bertingkat diperlukan action var sebagai penyimpan variabel.
4. Baris attachMovie(“bola”, “bola_”+i+”_”+j, dalam++, {_x:(i*50),
_y:(j*50)}); berarti movieclip dengan lingkage “bola” pada library ditambahkan
ke stage sebanyak 18 x 14 buah (oleh perintah for bertingkat), dalam penambahan
tersebut masing masing movieclip diberikan nama instansi yang berbeda beda
yaitu sesuai dengan nomor penempatannya (“bola_”+i+”_”+j ). Sebagai contoh,
bola yang berada pada kolom ke 12 dan baris ke 5 akan memiliki instansi name
“bola_12_5”. Kata “dalam++” menunjukan lokasi kedalaman movieclip bola,
”++” berarti setiap proses pengulangan nilai variabel dalam ditambah 1. Kata
“{_x:(i*50), _y:(j*50)}“ berarti pengaturan posisi kordinat masing-masing bola
yang ditempatkan. Contoh bola yang berada pada kolom 12 dan baris ke 5 akan
ditempatkan pada kordinat (12 x 50, 5 x 50) atau (600, 250). Angka 50 sebagai
pengali, diperoleh dari lebar dan tinggi dari movieclip bola yang kita tentukan
sebelumnya yaitu 50.
Menduplikasi Movieclip dengan duplicateMovieClip()
Mendupilkasi movieclip dapat dilakukan dengan 2 cara yaitu secara manual dengan
mengcopy movieclip dan kemudian mempastenya, dan dengan menggunakan action
script duplicateMovieClip(). Hal utama yang harus diperhatikan adalah setiap
duplikasi harus memiliki instance name yang berbeda.
Menduplikasi sebuah movieclip sering diperlukan dalam suatu pemrograman game.
Seperti memperbanyak musuh, membuat background, menampilkan senjata yang
beragam dan sebagainya.
Bentuk penulisan action duplicateMovieClip ada 2 yaitu :
duplicateMovieClip(target, nama instansi baru, kedalaman); dan
nama instansi.duplicateMovieClip(nama instansi baru, kedalaman, properti);
Contoh program berikut ini adalah aplikasi action duplicateMovieClip mode kedua,
sedangkan mode penulisan pertama akan dipakai pada program aplikasi pada bab
selanjutnya :
1. Buatlah sebuah gambar lingkaran dan convert menjadi movieclip dengan nama
bola.
2. Hapus bola dari stage. Kemudian buka panel library dengan menekan tombol
Ctrl+L atau memilih menu window>library.
3. Pada library, klik kanan nama bola, kemudian pilih linkage. Pilih option export
for actionscript dan klik OK.
4. Klik frame 1, buka panel action. Kemudian ketikan action script berikut :
attachMovie(“bola”, “bola_1″, 1, {_x:100, _y:100});
bola_1.duplicateMovieClip(“bola_2″, 2, {_x:200, _y:100});
5. Jalankan movie, maka gambar bola akan muncul pada kordinat 100,100 dan
200,100 pada stage yang sebelumnya kosong.
Penjelasan program :
1. baris pertama merupakan perintah untuk menambahkan movieclip bola ke stage
dengan nama instance “bola_1”.
2. Selanjutnya pada baris kedua, movieclip bola_1 diduplikasi menjadi movieclip
berinstansi name “bola_2”, diletakkan pada kedalaman 2 dan diletakkan pada
kordinat (200, 100).
Menghapus Movieclip dengan removeMovieClip()
Setelah tidak dipakai lagi, dalam sebuah game atau aplikasi, sebuah movieclip lebih
baik dihapus dari stage. Hal tersebut dimaksudkan untuk memperkecil memori dan
membersihkan layar tentunya.
Sama dengan action duplicateMovieclip, action removeMovieclip juga memiliki dua
bentuk yaitu :
removeMovieClip(target); dan
nama instansi.removeMovieClip();
Contoh program berikut ini adalah aplikasi action removeMovieClip mode kedua,
sedangkan mode penulisan pertama akan dipakai pada program aplikasi pada bab
selanjutnya :
1. Buatlah sebuah gambar lingkaran dan convert menjadi movieclip dengan nama
bola.
2. Hapus bola dari stage. Kemudian buka panel library dengan menekan tombol
Ctrl+L atau memilih menu window>library.
3. Pada library, klik kanan nama bola, kemudian pilih linkage. Pilih option export
for actionscript dan klik OK.
4. Buatlah sebuah layer baru diatas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer action.
Klik frame 1 layer action, buka panel action. Kemudian ketikan action script
berikut :
attachMovie(“bola”, “bola_1″, 1, {_x:100, _y:100});
bola_1.duplicateMovieClip(“bola_2″, 2, {_x:200, _y:100});
5. Klik frame 1 layer 1. Buatlah sebuah tombol hapus, kemudian klik tombol
hapus, buka panel action dan ketikan script berikut :
on (release) {
bola_2.removeMovieClip();
}
6. Jalankan movie, tekan tombol hapus maka bola_2 hasil duplikasi dari bola_1
akan hilang akibat action bola_2.removeMovieClip();
Catatan : apabila kita menambahkan movieclip secara manual (dengan mendrag dari
library ke stage), action removeMovieClip yang dipakai adalah bentuk pertama.
Penjelasan mengenai hal tersebut akan dibahas pada bab selanjutnya.
Function
Function selalu dihadirkan dalam setiap bahasa pemrograman. Yang dimaksud
dengan function adalah kumpulan dari satu atau lebih suatu action script yang dapat
dipakai menjadi sebuah perintah baru yang kita definisikan sendiri.
Perhatikan contoh berikut :
1. Buatlah file baru, kemudian klik frame 1, buka panel action dan ketikan script
berikut :
function kuadrat(bilangan){
return bilangan*bilangan
}
trace(kuadrat(9));
2. Jalankan Movie maka pada panel output akan muncul angka 81.
Struktur dari function adalah sebagai berikut :
Pertama kita harus memberikan sebuah nama pada functioan yang akan kita buat.
Aturan pemberian nama function sama dengan aturan pemberian nama instansi.
Selanjutnya kita tentukan parameter atau variabel yang akan kita pakai dalam
fungsi tersebut.
Di dalam blok “{}” merupakan kumpulan perintah, yang digunakan untuk menyusun
sebuah function. Dalam contoh di atas, digunakan peritah return bilangan*bilangan
perintah return dalam hal ini adalah untuk menghasilkan suatu nilai.
Penggunaan function dilakukan di luar blok “{}” function itu sendiri, dan
penulisannya dapat dilakukan di atas function maupun di bawah function. Perhatikan
gambar berikut :
penggunaan function
Pada contoh diatas baris trace(kuadrat(9)); berarti menampilkan pesan pada output
panel kuadrat dari 9. Contoh penggunaan yang lain adalah total = kuadrat(17);
maka dapat diartikan sebagai total = 289; . Function dapat dipakai berulang kali.
Array
Array adalah suatu kumpulan data yang bertipe sama. Contoh array nama-nama hari
berisi (“minggu”, “senin”, “selasa”, “rabu”, “kamis”, “jumat”, “sabtu”). Dalam flash
untuk membuat sebuah array terdapat 2 cara yaitu
variabel = new Array();
Action new dalam flash merupakan sebuah perintah untuk membuat obyek baru.
Karena new diikuti oleh Array(), berarti kita membuat obyek baru bertipe array.
Contoh aplikasi penggunaan action newArray(); adalah sebagai berikut :
Permasalahan :
Setelah game berakhir, terdapat 10 nilai pemain yang terekam yaitu : 100, 98, 105, 72,
31, 67, 280, 210, 67, 56. Buatlah sebuah aplikasi yang dapat menampilkan highscore
secara berurutan (dari score tertinggi sampai score terendah).
Penyelesaian masalah tersebut dengan menggunakan array adalah sebagai berikut :
1. Buatlah file baru, kemudian klik frame 1. Buka panel action dan ketikan action
sebagai berikut :
score = new Array(100, 98, 105, 72, 31, 67, 280, 210, 67, 56);
//mencari yang tertinggi
banyakData = score.length;
for (i=0; i<=banyakData-1; i++) {
dataTerkecil = i;
for (j=i+1; j<banyakData; j++) {
if (score[j]>score[dataTerkecil]) {
dataTerkecil = j;
}
}
if (dataTerkecil>i) {
penyimpanSementara = score[i];
score[i] = score[dataTerkecil];
score[dataTerkecil] = penyimpanSementara;
}
}
// menampilkan data
trace(score);
2. Jalankan movie, maka pada output panel akan muncul angka yang beruutan mulai
dari yang tertinggi sampai terendah.
Penjelasan program :
1. baris score = new Array(100, 98, 105, 72, 31, 67, 280, 210, 67, 56); merupakan
pengesetan variabel bertipe array dan pengesetan isi datanya. Berarti nilai dari
score[5] = 67; karena penghitungan data dimulai dari angka 0.
2. baris banyakData = score.length; length merupakan action yang digunakan
untuk mengetahui jumlah data dalam array dan disimpan pada variabel
banyakData.
3. baris ke 4 sampai baris ke 16 merupakan sebuah prosedure yang mengurutkan
nilai variabel score dari yang tertinggi sampai yang terandah. Prinsip dasar
program pengurutan data adalah sebagai berikut :
1. Simpan bilangan pertama (for (i=0; i<=banyakData-1; i++) { )
2. Ambil bilangan kedua (for (j=i+1; j<banyakData; j++) { )
3. Bandingkan antara bilangan pertama dan bilangan kedua. (if
(score[j]>score[dataTerkecil]) { ).
4. Jika bilangan kedua lebih besar, maka balik posisi data-nya (dataTerkecil =
j;).
5. Kemudian balik nilai datanya. Sebelum membalik nilai data, kita
membutuhkan variabel penyimpan data pertama (penyimpanSementara =
score[i];)
6. Selanjutnya nilai data pertama di ubah menjadi = nilai data kedua (score[i] =
score[dataTerkecil];).
7. Sedangkan nilai data kedua di ubah menjadi = nilai data pertama, akan tetapi
berhubung nilai data pertama telah berubah menjadi nilai data kedua akibat
action (score[i] = score[dataTerkecil];), maka digunakanlah variabel
penyimpanSementara yang masih memiliki nilai awal dari data pertama
dengan menggunakan action (score[dataTerkecil] = penyimpanSementara;)
4. Selanjutnya data yang sudah diurutkan ditampilkan pada output panel dengan
action trace(score);.
variabel = [ ];
Cara membuat sebuah variabel bertipe array selanjutnya adalah dengan menuliskan
bentuk variabel = [ ]. Cara tersebut sama hasilnya dengan cara yang pertama.
Contoh aplikasi penggunaan action variabel = [ ]; adalah sebagai berikut :
Permasalahan :
Buatlah sebuah gambar berpola sebagai berikut:
Penyelesaian dari masalah tersebut adalah dengan menggunakan array berdimensi 2.
Perhatikan proses berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps;
2. Buatlah gambar kotak berwarna merah dengan menggunakan rectangle tool,
dengan ukuran 40 x 40 pixel. Selanjutnya seleksi kotak tersebut dan convert
menjadi movieclip dengan nama kotak.
3. Double klik movieclip kotak untuk masuk ke mode edit symbol. Pada mode edit
symbol, klik frame 2 dan masukan keyframe.
4. Ubah warna kotak dari merah menjadi biru. Sehingga pada frame 1 kotak
berwarna merah dan pada frame 2 kotak berwarna biru. Selanjutnya Tekan Ctrl+E
untuk kembali ke stage utama.
susunan obyek pada movieclip kotak
5. Hapus movieclip kotak dari stage. Buka panel library, kemudian klik kanan pada
nama symbol dan pilih linkage. Pilih export for action script dan klik OK.
melinkage movieclip kotak
6. Klik frame 1, buka panel action dan ketikkan scrip berikut :
pola = [[1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1],
[0, 1, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, 1, 0],
[0, 0, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 0],
[0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0],
[0, 0, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 0],
[0, 1, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, 1, 0],
[0, 0, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 0],
[0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0],
[0, 0, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 0],
[0, 1, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, 1, 0],
[1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1]];
function gambarPola(dataPola, xawal, yawal) {
kedalaman = 0;
lebar = dataPola[0].length;
tinggi = dataPola.length;
for (var i = 0; i<lebar; i++) {
for (var j = 0; j<tinggi; j++) {
attachMovie(“kotak”, “kotak”+i+”_”+j, kedalaman++,
{_x : xawal+(i*40), _y : yawal+(j*40)});
this["kotak"+i+"_"+j].gotoAndStop(dataPola[j][i]+1);
}
}
}
gambarPola(pola, 100, 100);
7. Jalankan movie, maka akan didapatkan gambar yang diinginkan.
Penjelasan program :
1. Baris 1 sampai baris 11 merupakan baris tempat kita membuat variabel pola
bertipe array berdimensi 2 sebesar 11 x 11 data. Secara mudah dapat kita pahami
sebagai berikut : bila penulisan array diawali dengan satu tanda [ berarti array
tersebut berdimensi 1, contoh penggunaannya adalah score[2] =105. Sedangkan
apabila diawali dengan dua tanda [, berarti array tersebut berdimensi 2. Contoh
penggunaannya pola[4][2] = 1.
2. Baris ke 12 (function gambarPola(dataPola, xawal, yawal){ ) merupakan
sebuah fungsi untuk membuat gambar pola dengan variabel dataPola sebagai
informasi bentuk pola, xawal sebagai kordinat x dimulainya proses menggambar,
dan yawal sebagai kordinat y dimulainya prose menggambar.
3. Baris kedalaman = 0 merupakan pengesetan awal variabel yang akan digunakan
untuk menentukan kedalaman (level) dari movieclip yang akan dibuat.
4. Baris lebar = dataPola[0].length; digunakan untuk menghitung banyaknya
movieclip yang akan digambar ke arah samping. Perhatikan bahwa dataPola[0]
bernilai = [1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1], sehingga panjangnya adalah 11.
5. Baris tinggi = dataPola.length; digunakan untuk menghitung banyaknya
movieclip yang akan digambar ke arah bawah.
6. Baris for (var i = 0; i<lebar; i++) { dan for (var j = 0; j<tinggi; j++){ merupakan
operator pengulangan bertingkat untuk menggambar sesuai dengan pola.
7. Baris attachMovie(“kotak”, “kotak”+i+”_”+j, kedalaman++,{_x :
xawal+(i*40), _y : yawal+(j*40)}); akan menambahkan movieklip kotak ke
stage sebanyak 11 kali kearah samping dan 11 kali ke bawah, dengan level
kedalaman yang selalu ditambah 1 (kedalaman++), dan peletakan movieclip
dimulai dari kordinat xawal dan yawal. Sedangkan bilangan 40 diperoleh dari
ukuran panjang dan lebar movieclip kotak.
8. Baris this["kotak"+i+"_"+j].gotoAndStop(dataPola[j][i]+1); merupakan baris
yang membuat pola terbentuk dalam dua warna. Ingat bahwa movieclip kotak
memiliki 2 frame, yaitu frame 1 berisi kotak berwarna merah dan pada frame 2
berisi kotak berwarna biru. Action this["kotak"+i+"_"+j] akan berpengaruh
pada kotak dengan instance name “kotak”+i+”_”+j”, dan action
gotoAndStop(dataPola[j][i]+1); menyebabkan movieclip dengan instance name
“kotak”+i+”_”+j” akan aktif pada nomer frame sesuai dengan dataPola[j][i],
karena variabel dataPola[j][i] bernilai antara 0 dan 1, sedangkan frame movieclip
kotak bernilai 1 dan 2 maka variabel dataPola[j][i] perlu ditambah 1 (+1).
Contoh penerapan baris tersebut : suatu ketika nilai i = 6 dan j = 2. Maka instance
name yang terbentuk adalah “kotak6_2”, dan nilai dari dataPola[2][6] = 1.
Akibat penambahan 1 pada variabel dataPola maka keseluruhan baris action
tersebut menjadi : kotak6_2.gotoAndStop(2); dan kotak menjadi berwarna biru.
9. baris gambarPola(pola, 100, 100); merupakan eksekusi dari function
gambarPola, sehingga gambarpun terjadi sesuai dengan yang diingikan.
_root, _parent, dan this
_root. dalam terjemahan bebas dapat kita artikan sebagai “akar”, _parent dapat
diartikan sebagai “induk” dan this dapat diartikan dengan “symbol ini”. Perhatikan
diagram berikut untuk lebih memahami 3 bentuk action tersebut:
penggunaan action _root, this dan _parent
Penjelasan dari diagram tersebut adalah :
Sebagai contoh : sebuah movie memiliki 2 buah movieclip di dalamnya yaitu
movieclip A dan movieclip B. Di dalam Movieclip A terdapat 2 buah movieclip
dengan instance name yang berbeda yaitu : movieclip A1 dan movieclip A2. Kita
dapat mengangap movie utama sebagai pohon, kemudian movieclip A dan movieclip
B sebagai akarnya. Movieclip A1 dan movieclip A2 dapat kita anggap sebagai anak
dari movieclip A.
Berikut adalah penjelasan masing-masing nomor :
1. Untuk mengakses suatu movieclip dari movie utama (no 1) kita gunakan bentuk
instance name.action/property; contoh: pada frame 1 kita tuliskan action : nama
instance movieclip B._x = 100; perintah tersebut akan berpengaruh pada
movieclip B saja, dan akan mengeset kordinat _x movieclip B menjadi 100.
2. Untuk mengakses movie utama dari movieclip (no 2) kita gunakan bentuk
_root.action/property; atau _parent.gotoAndStop(20) contoh : di frame 1 pada
movieclip A kita tuliskan action di dalam suatu blok movie event :
_root.gotoAndStop(20); perintahtersebut akan menyebabkan frame aktif dari
movie utama berpindah dari 1 ke 20.
3. Untuk mengakses movieclip satu dari movieclip yang lain (no 3) , maka
digunakan bentuk _root.nama instansi movieklip yang akan
diakses.action/property;. Contoh : pada movieclip A kita ketikan action di
dalam suatu blok movie event : _root.nama instance movieclip B._visible = 0;
perintah tersebut akan menghilangkan movieclip B dari stage.
4. Untuk mengakses movieclip yang berada dalam suatu movieclip / mengakses
movieclip anak dari movieclip induk (no 4), maka digunakan bentuk this.nama
instansi movieclip yang berada di dalamnya.action/property; Contoh : pada
movieclip A kita ketikan action di dalam suatu blok movie event : this.nama
instance movieclip A1.gotoAndStop(frame); perintah tersebut akan membuat
movieclip A1 yang berada di dalam movieclip A berhenti pada frame tertentu.
5. Untuk mengakses moviclip induk dari movieclip anak (no 5), digunakan bentuk
_parent.action /property; atau _root.instance name movieclip
induk.action/property; Contoh : di dalam movieclip A1 kita ketikan action di
dalam suatu blok movie event : _parent._xscale = 50; perintah tersebut akan
menyebabkan movieclip A berubah bentuk secara horisontal menjadi setengah
(50%) dari ukuran aslinya.
6. Untuk mengakses movieclip anak dari movieclip anak yang lain(no 6),
digunakan bentuk _parent.instance name anak yang akan
diakses.action/property; atau _root.instance name movieclip induk.instance
name moieclip anak yang akan diakses.action/property; contoh : di dalam
movieclip A1 kita ketikan action di dalam suatu blok movie event :
_parent.nama instansi movieclip A2.stop(); perintah tersebut akan
menyebabkan movieclip A2 berhenti pada frame tertentu.
7. Untuk mengakses movie utama dari movieclip anak (no 7), digunakan bentuk
_root.action/property; atau _parent._parent.action/property; contoh : di dalam
movieclip A1 kita ketikan action di dalam suatu blok movie event :
_parent._parent.gotoAndStop(“gameover”); perintah tersebut akan
menyebabkan timeline movie utama aktif pada frame berlabel “gameover”.
8. Untuk mengakses movieclip lain dari movieclip anak (no 8) maka digunakan
bentuk _root.nama instansi movieclip yang akan diakses.action/property;
contoh : di dalam movieclip A2 kita ketikan action di dalam suatu blok movie
event : _root.nama instance movieclip B._y += 200; perintah tersebut akan
menyebabkan movieclip B bergeser kearah bawah sebanyak 200 pixel.
9. Untuk mengakses movieclip anak dari movieclip lain (no 9) maka digunakan
bentuk _root.nama instansi movieclip induk.nama instanse movieklip anak
yang akan diakses.action/property; contoh : di dalam movieclip B kita ketikan
action di dalam suatu blok movie event : _root.nama instance movieclip
A.nama instance movieclip A2._alpha = 50; perintah tersebut akan
menyebabkan movieclip A2 menjadi semi transparan.
_root.
Ada 3 bentuk dasar _root yaitu :
_root.action
Pada bentuk ini dibelakang _root. diikuti dengan action script lain seperti
gotoAndStop(); stop(); atau action yang lain. Bentuk ini pada dipakai untuk
mengakses movie utama. Perhatikan contoh berikut. :
1. Sebelumnya buka file latihan menggerakkan movieclip mobil pada latihan
sebelumnya (pada CD tutorial buka file program15-movieclip.fla). Kemudian
buka panel library.
2. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800×600 pixel dan 12 fps.
3. Klik frame 2, kemudian masukan keyframe.
4. Pada frame 2, buatlah sebuah static text dengan kata “finish”.
tampilan pada frame 2
5. Klik frame 1, selanjutnya drag movieclip mobil dari library file latihan anda -(file
tutorial program15-movieclip.fla) yang sudah anda buka sebelumnya- ke stage,
dan letakkan disebelah kiri stage.
6. Klik mobil dan ketikan action script berikut :
onClipEvent (load) {
kecepatan = 10;
bataskanan = 700;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x>=bataskanan) {
kecepatan = 0;
_root.gotoAndStop(2);
}
}
7. Selanjutnya, buatlah sebuah layer baru diatas layer 1, dan ubah namanya menjadi
layer action.
8. Klik frame 1 layer action, buka panel action dan ketikan action :
stop();
9. Simpan file dan jalankan movie.
Penjelasan program :
1. Action stop(); diberikan pada frame 1 layer action agar movie tidak berjalan
secara looping (berulang).
2. Ketika mobil telah sampai di garis batas kanan, maka frame aktif dari timeline
movie utama dipindah ke frame 2 dengan action _root.gotoAndStop(2);
Perhatikan bahwa script tersebut ditulis pada movieclip mobil.
_root.variable / property
Pada bentuk _root yang kedua, dibelakang _root. diisi dengan variable, seperti
variable score, waktu dan sebagainya. Perhatikan contoh berikut :
1. Lanjutkan file latihan sebelumnya. Kemudian pilih menu file>save as dan
masukan nama baru. Maksud dari langkah ini adalah agar file proses kita tidak
hilang tertindih oleh file yang baru. Dalam proses kerja hal tersebut sering
diistilahkan sebagai work in progress.
2. Klik frame 1 layer action, kemudian tambahkan actionnya menjadi :
stop();
speed = 15; // mengatur kecepatan mobil dari frame
3. Selanjutnya klik mobil dan ubah scriptnya menjadi :
onClipEvent (load) {
kecepatan = _root.speed; // mengakses variabel speed pada frame 1 layer action
bataskanan = 700;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x>=bataskanan) {
kecepatan = 0;
_root.gotoAndStop(2);
}
}
4. Simpan file dan jalankan movie.
Penjelasan program :
1. Action speed = 15; diambahkan pada frame 1 layer action agar kita memiliki
variabel baru yang akan digunakan untuk mengatur kecepatan mobil.
2. Selanjutnya untuk mengakses variabel tersebut dari movieclip, digunakan action
kecepatan = _root.speed; sehingga dapat diartikan dengan kecepatan = 15;
_root.movieclip
Bentuk _root yang ketiga tersebut bedakan lagi menjadi 2 yaitu:
_root.instance movieclip.variable/property
Bentuk tersebut pada umumnya digunakan untuk mengakses variabel yang sudah
diset dari movieclip lain. Perhatikan contoh berikut :
1. Sebelumnya buka file latihan menggerakkan movieclip mobil pada latihan
sebelumnya (pada CD tutorial buka file program15-movieclip.fla). Kemudian
buka panel library.
2. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800×600 pixel dan 12 fps.
3. Buatlah sebuah static text dengan kata “finish”, kemudian convert text tersebut
menjadi movieclip dengan nama finish.
movieclip finish
4. Klik movieclip finish, buka panel properties dan ketikan kata “finish” pada
instance name, kemudian buka panel action dan ketikan script berikut :
onClipEvent (load) {
_visible = 0;
}
5. Selanjutnya drag movieclip mobil dari library file latihan anda -(file tutorial
program15-movieclip.fla) yang sudah anda buka sebelumnya- ke stage, dan
letakkan disebelah kiri stage. Perhatikan peletakkannya :
peletakan obyek pada stage
6. Klik mobil dan ketikan action script berikut :
onClipEvent (load) {
kecepatan = 10;
bataskanan = 700;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x>=bataskanan) {
kecepatan = 0;
_root.finish._visible = 1;
}
}
7. Jalankan movie.
Penjelasan program :
1. Movieclip finish pada awalnya diberi sebuah instance name agar bisa diakses
oleh movieclip lain.
2. Agar tidak tampak saat pertamakali movie dimainkan, maka property _visible
pada movieclip finish diset menjadi 0.
3. Ketika mobil telah sampai di garis batas kanan, maka movieclip finish
ditampilkan dengan script _root.finish._visible = 1; Perhatikan bahwa script
tersebut ditulis pada movieclip mobil dan dapat mengakses property milik
movieclip finish.
_root. instance movieclip.action
Bentuk ini digunakan untuk mengakses suatu movieclip dari movieclip lain .
Perhatikan contoh berikut :
1. Sebelumnya buka file latihan menggerakkan movieclip mobil pada latihan
sebelumnya (pada CD tutorial buka file program15-movieclip.fla). Kemudian
buka panel library.
2. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
3. Buatlah sebuah static text dengan kata “finish”, kemudian convert text tersebut
menjadi movieclip dengan nama teksfinish.
movieclip teksfinish
4. Kemudian seleksi teksfinish, kemudian convert lagi menjadi movieclip dengan
nama finish.
5. Double klik movieclip finish. Dalam mode edit symbol, klik frame 1, kemudian
drag dan geser ke frame 2, sehingga frame 1 menjadi kosong.
menggeser keyframe
6. Geser posisi movieclip teksfinish ke sebelah kiri di luar stage
7. Kemudian klik frame 30 dan masukkan keyframe. Geser posisi movieclip
teksfinish ke sebelah kanan di luar stage.
8. Klik kanan frame 20, kemudian pilih create motion tween, maka akan terbentuk
animasi teks yang bergerak ke samping.
9. Tambahkan sebuah layer di atas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer action.
10. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan ketikan action
stop();
pengaturan posisi pada movieclip finish
11. Kembali ke stage utama dengan menekan Ctrl+E.
12. Klik movieclip finish (saat ini hanya berupa titik, karena frame 1 nya kosong),
buka panel properties dan ketikan “finish” pada instance name.
13. Selanjutnya drag movieclip mobil dari library file latihan anda -(file tutorial
program15-movieclip.fla) yang sudah anda buka sebelumnya- ke stage, dan
letakkan disebelah kiri stage.
14. Klik mobil dan ketikan action script berikut :
onClipEvent (load) {
kecepatan = 10;
bataskanan = 700;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x>=bataskanan and _root.finish._currentframe == 1) {
kecepatan = 0;
_root.finish.gotoAndPlay(2);
}
}
15. Jalankan movie.
Penjelasan program :
1. Movieclip finish pada awalnya diberi sebuah instance name agar bisa diakses
oleh movieclip lain.
2. Ketika mobil telah sampai di garis batas kanan, maka movieclip finish dimainkan
pada frame 2 dengan script _root.finish.gotoAndPlay(2); Perhatikan bahwa
script tersebut ditulis pada movieclip mobil dan dapat mengakses movieclip
finish.
3. Action and _root.finish._currentframe == 1 pada kondisi if diperlukan agar
movieclip finish tidak “terperangkap” di frame 2. Seandainya action tersebut
dihilangkan maka movieclip finish tidak akan bergerak.
cara penulisan lain bentuk _root.movieclip.
Bentuk _root dapat dituliskan dengan cara lain, yaitu:
_root["NAMA INSTANSI MOVIE CLIP"].action
_root["NAMA INSTANSI MOVIE CLIP"].property
_parent.
bentuk ini pada dasarnya memiliki fungsi yang hampir sama dengan _root. Perhatikan
diagram penggunaan _parent, dan dapat disimpulkan dengan bahasa sederhana
bahwa “_parent digunakan oleh si anak untuk mengakses induknya”.
this.
sedangkan bentuk this. akan berimbas pada movieclip dimana action this. tersebut
diletakkan. Ada dua hal mengenai penulisan this, yaitu :
1. this bisa tidak ditulis jika action dituliskan pada movieclip. Contoh:
onClipEvent(enterFrame){
_x += 20;
}
action tersebut ditulis pada movieclip, perhatikan bahwa this tidak ditulis didepan
action _x += 20; meskipun demikian perintah masih dapat dijalankan.
2. this harus dituliskan jika action dituliskan pada frame. Contoh :
bola.onEnterFrame = function(){
this._x += 20;
}
berbeda dengan cara pertama, penulisan pada frame untuk sebuah movie event
harus menggunakan action this. sebab jika this. tidak dituliskan, maka action akan
berimbas pada movie utama (dalam contoh ini, jika this. tidak ditulis, movie utama
yang akan bergerak ke kanan bukan movieclip bola).
cara penulisan lain bentuk this.movieclip.
Bentuk this. dapat dituliskan dengan cara lain, yaitu:
this["NAMA INSTANSI MOVIE CLIP"].action
this["NAMA INSTANSI MOVIE CLIP"].property
Menggerakkan Movieclip
Game pada dasarnya adalah sebuah gerakan obyek yang terkendali. Dalam game flash
obyek yang dikendalikan sebagian besar adalah movieclip. Menggerakkan movieclip
dapat dilakukan dengan berbagai cara baik dengan menggunakan motion tween atau
menggunakan action scrip. Dengan menggunaan action kita bisa melakukan berbagai
gerakan movieclip.
Menggerakkan Movieclip dengan Teratur
Pergerakan secara teratur sering kita temui dalam sebuah game. Contoh dari gerakan
yang teratur ini adalah gerakan pesawat musuh dari kiri ke kanan, gerakan
background dan sebagainya
gerakan yang teratur pada game subzero
Untuk menggerakan movieclip secara teratur, perhatikan contoh berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 px dan 12 fps.
2. Kemudian buatlah sebuah gambar pesawat dengan menggunakan drawing tool
karakter pesawat
3. Seleksi gambar pesawat kemudian convert menjadi movieclip dengan nama jet.
Atur posisi jet, letakkan disebelah kiri luar stage.
4. Klik jet, kemudian buka panel action kemudian ketikan action berikut :
onClipEvent (load) {
_y = 100+random(400);
xawal = _x;
kecepatan = 20;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (_x>800) {
_x = xawal;
_y = 100+random(400);
}
}
5. Simpan movie dan jalankan movie, maka ketika jet keluar dari layar, jet akan
muncul kembali dengan kordinat y yang berbeda.
Penjelasan program tersebut adalah :
1. Pada saat movieclip jet ditampilkan pertama kali variabel-variabel yang
dibutuhkan diset terlebih dahulu.
2. Baris _y = 100+random(400); berarti kordinat y dari jet diset bernilai acak antara
100 sampai 500. random(400) berarti mengacak bilangan 0 – 400, sebagai contoh
jika random(400) bernilai 250, maka korninat y movieclip jet adalah 350.
3. Pada baris selanjutnya kordinat x movieclip jet ditambah dengan variabel
kecepatan secara berulang, sehingga jet akan bergerak ke kanan.
4. Pernyataan if dipakai untuk mendeteksi jet. Ketika jet melebihi ukuran stage,
posisi jet dikembalikan ke posisi awal sebelum jet bergerak dan kordinat y
movieclip jet diacak kembali.
Menggerakkan Movieclip dengan Acak
Membuat gerakan acak dalam flash dapat dilakukan dengan menggunakan action
random(bilangan acak); Perhatikan contoh berikut :
1. Buka file latihan menggerakkan secara teratur diatas, kemudian buka panel
library. Kita akan menggunakan movieclip jet yang sudah ada.
2. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 px dan 12 fps. Drag movieclip
jet dari library ke stage. Kemudian atur posisi jet, letakkan disebelah kiri luar
stage
3. Klik jet, kemudian buka panel action kemudian ketikan action berikut :
onClipEvent (load) {
_y = 100+random(400);
xawal = _x;
kecepatan = 10;
naik = 0;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (random(10) == 3) {
//gerakan acak naik
naik = 1;
} else if (random(10) == 4) {
//gerakan acak turun
naik = 2;
} else if (random(10) == 5) {
// gerakan lurus
naik = 0;
}
//menggerakkan naik.
if (naik == 1 and _y>50) {
_y -= 5;
}
if (naik == 2 and _y<550) {
_y += 5;
}
//keluar dari stage, maka kembalikan lagi ke posisi awal
if (_x>800) {
_x = xawal;
_y = 100+random(400);
}
}
4. Simpan movie dan jalankan movie, karena adanya action random movieclip jet
akan bergerak naik turun.
Penjelasan program tersebut adalah :
1. Pada saat movieclip jet ditampilkan pertama kali variabel-variabel yang
dibutuhkan diset terlebih dahulu. Selain itu ditambahkan variabel naik dimana
akan bernilai 0 jika gerakan lurus, 1 untuk gerakan naik dan 2 untuk gerakan
turun.
2. Baris if (random(10) == 3) { merupakan baris tempat dimana gerakan acak
dihitung. Apabila kondisi bilangan random sama dengan bilangan yang
ditentukan, maka jet diset bergerak naik, turun atau lurus. Penggunaan else
dalam hal ini sangat penting, karena tanpa else kemungkinan yang sering muncul
adalah pada baris kondisi yang paling bawah yaitu if (random(10) == 5) {.
3. Pada baris selanjutnya kordinat y diubah seiring dengan nilai variabel naik, dan
kordinat x movieclip jet ditambah dengan variabel kecepatan secara berulang,
sehingga jet akan bergerak ke kanan.
Menggerakkan Movieclip dengan Motion Guide
Selain gerakan yang teratur secara vertikal atau horisontal dan gerakan acak, kita
dapat membuat gerakan yang tidak beraturan dalam hal arah, namun teratur dalam
pola gerakan. Untuk membuatnya kita dapat memanfaatkan motion guide, contoh
penggunaannya adalah sebagai berikut :
1. Buka file latihan menggerakkan secara teratur diatas, kemudian buka panel
library. Kita akan menggunakan movieclip jet yang sudah ada.
2. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 px dan 12 fps.
3. Drag movieclip jet dari library ke stage. Kemudian atur posisi jet, letakkan
disebelah kiri luar stage.
4. Klik jet kemudian buka panel properties dan ketikan “badanjet” pada instance
name.
movieclip jet dan instance name badanjet
5. Klik movieclip jet kemudian convert kembali menjadi movieclip animasi_jet.
Kemudian double klik movieclip animasi_jet untuk mengeditnya.
6. Pada mode edit, klik frame 30 dan masukan keyframe.
7. Tambahkan layer guide dengan menekan tombol add motion guide.
add motion guide
8. Klik frame 1 layer guide, kemudian gambarlah pola gerakan movieclip jet.
Perhatikan gambar berikut :
garis motion guide
9. Klik frame 1 layer 1, pastikan tombol snap to obyek dalam keadaan aktif.
Kemudian klik dan drag movieclip jet sampai ter-snap pada ujung kiri garis pola.
option snap to object dan posisi jet terhadap garis pola
10. Klik frame 1 layer 30, kemudian klik dan drag movieclip jet sampai ter-snap
pada ujung kanan garis pola.
posisi jet terhadap garis pola pada frame 30
11. Klik kanan frame 20 layer 1, kemudian pilih create motion tween. Maka akan
terbentuk sebuah animasi motion movieclip jet mengikuti pola yang dibuat. (garis
yang kita pakai sebagai pola tidak akan ketika movie dijalankan).
12. Klik frame 20 layer 1, kemudian buka panel properties. Seleksi menu orient to
path, agar arah movieclip jet mengikuti pola.
penggunaan orient to path
perbedaan tanpa orien to path dan dengan orient to path
13. Buatlah sebuah layer di atas layer guide dan ubah namanya menjadi layer action.
14. Klik frame 1 layer action, buka panel action dan ketikan action :
stop();
15. Keluar dari mode edit symbol dengan menekan tombol Ctrl+E.
16. Klik movieclip animasi_jet, buka panel action dan ketikan action script sebagai
berikut :
onClipEvent (enterFrame) {
if (random(10) == 5 and _currentframe == 1) {
_y = 100+random(300);
play();
}
}
17. Simpan dan jalankan movie. Akan terlihat bahwa movieclip jet keluar secara acak
dan bergerak sesuai pola
Penjelasan program :
1. Pada awal movie dijalankan, movieclip jet tidak bergerak karena adanya action
stop(); pada frame 1 layer action di dalam movieclip animasi_jet.
2. Ketika kondisi if terpenuhi, maka kordinat y dari movieclip animasi_jet diacak
dan movieclip tersebut dimainkan, sehingga tampak bergerak.
3. Ketika movieclip animasi jet berada pada frame 30, akibat sifat moviclip yang
selalu looping, maka frame akan berhenti ke frame 1 lagi, dan kondisi
_currentframe == 1 dapat dipenuhi lagi jika ada bilangan random yang tepat.
Menggerakkan Movieclip dengan Keyboard
Salah satu alat pengendali gerakan dalam sebuah game adalah keyboard. Hampir
sebagian besar game selalu melibatkan penggunaan keyboard. Flash menyediakan
action khusus untuk mendeteksi adanya masukan dari tombol keyboard yaitu dengan
action Key. Contoh dari penggunaan action Key. adalah sebagai berikut.
1. Buat sebuah file baru dengan ukuran 800 x600 pixel, dan 12 fps.
2. Buatlah sebuah mobil dengan pandangan atas-dengan menggunakan drawing tool.
Seperti contoh gambar berikut :
gambar mobil prespektif tampak atas
3. Seleksi gambar mobil tersebut dan convert menjadi movieclip bernama mobil.
4. Klik mobil, kemudian buka panel action dan ketikan action berikut :
onClipEvent (enterFrame) {
if (Key.isDown(Key.LEFT)) {
// bergerak ke kiri jika panah kiri ditekan
_x -= 10;
}
if (Key.isDown(Key.RIGHT)) {
// bergerak ke kanan jika panah kiri ditekan
_x += 10;
}
}
5. simpan file dan jalankan movie. Kemudian tekan keyboard panah kanan dan
panah kiri, lihat pergerakan mobilnya.
Penjelasan program :
1. Action Key.isDown() akan membaca apakah ada tombol yang ditekan, dan di
dalam tanda () action Key.LEFT / Key.RIGHT adalah kode tombol yang
ditekan.
2. pada baris kondisi yang pertama (if (Key.isDown(Key.LEFT)) { ), berarti ketika
tombol panah kiri ditekan, maka kordinat x mobil dikurangi agar mobil bergerak
kekiri. Begitu juga dengan gerakan ke kanan ketika tombol panah kanan ditekan.
Catatan :
Dalam flash beberapa tombol telah didefinisikan, seperti tombol panah, Escape, Enter,
Spasi, Shift dan tombol penting lainnya. Akan tetapi beberapa tombol seperti tombol
karakter A..Z, angka 1..0, tombol fungsi F1…F12 tidak didefinisikan secara otomatis.
Untuk itu kita harus menggunakan perintah Key.getCode() pada movie event
keyDown.
Agar proses lebih mudah, pada CD tutorial terdapat file keyboard.exe yang dapat
mendefinisikan kode tombol secara otomatis. Contoh penggunaannya sebagai berikut:
misal kita akan menggunakan tombol “A”, dengan program tersebut diketahui kode
tombol “A” adalah 65, maka script yang dipakai adalah :
if (Key.isDown(65)){…}.
Menggerakkan Movieclip dengan Mouse
Selain keyboard kita juga dapat menggerakan sebuah movieclip dengan mouse.
Gerakan yang dikendalikan dengan mouse sering kita temui pada game bertipe
shooting atau permainan menembak. Pada dasarnya terdapat dua cara menggerakkan
mouse yaitu dengan menggunakan action startDrag() dan menggunakan teknik
mouse tracking.
contoh gerakan yang dikendalikan dengan mouse
Menggerakkan Movieclip dengan Mouse Menggunakan startDrag();
Pada beberapa game bertipe shooting, kita akan mendapati bentuk kursor mouse yang
dirubah menjadi bentuk sasaran tembak. Untuk merubah bentuk mouse, perhatikan
contoh berikut :
1. Buatlah sebuah file baru berukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
2. Dengan menggunakan drawing tool, buatlah sebuah gambar kursor yang baru.
bentuk kursor
3. Seleksi gambar kursor tersebut, kemudian convert menjadi symbol movieclip
dengan nama kursor.
4. Klik kursor, buka panel action dan ketikan action berikut :
onClipEvent (load) {
Mouse.hide();
}
onClipEvent (enterFrame) {
startDrag(this, true);
}
5. Jalankan movie, kemudian gerakkan mouse.
Penjelasan program :
1. Action Mouse.hide(); berfungsi untuk menghilangkan gambar kursor default
mouse pada layar.
2. Action startDrag(this, true); berarti movieclip yang dituju (this) akan mengikuti
gerakan mouse. Selain itu, posisi registration movieclip yang dikenai action
startDrag, akan dijadikan sama dengan kordinat x dan y mouse akibat
penambahan variabel boolean true.
Catatan :
action startDrag(); hanya bisa diberikan pada satu movieclip saja, apabila ada dua
atau lebih yang memiliki actin tersebut di dalamnya, maka action hanya akan berefek
pada salah satu dari movieclip tersebut.
Menggerakkan Movieclip dengan Mouse secara Tracking
Dengan startDrag gerakan movieclip selalu sama dengan gerakan mouse. Akan teapi
dalam beberapa game dengan tombol kendali mouse seperti feeding frenzy, alien sky,
dan beberapa game lainnya, karakter game bergerak mendekati kursor mouse dengan
kecepatan tertentu. Hal tersebut sering disitilahkan dengan nama mouse tracking.
Contoh pembuatan mouse tracking adalah sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, dan 12 fps.
2. Dengan menggunakan drawing tool buatlah sebuah gambar burung tanpa sayap.
gambar burung tanpa sayap dengan drawing tool
3. Seleksi gambar tersebut dan convert menjadi symbol movieclip dengan nama
burung.
4. Double klik movieclip burung, untuk mengeditnya.
5. Dalam mode edit, tambahkan sebuah layer diatas layer 1 dan ubah namanya
menjadi layer sayap.
6. Klik frame1 layer sayap, kemudian gambarlah bentuk sayap. Untuk
memudahkan proses, klik lock layer 1.
lock layer dan gambar sayap
7. Klik frame 6 layer 1, kemudian masukkan frame dengan menekan tombol F5.
8. Klik frame 2 layer 2, masukkan keyframe dengan menekan tombol F6,
kemudian ubah posisi sayap.
9. Lakukan langkah no 8 pada frame 3 sampai frame 6 sehingga terbentuk sebuah
gerakan sayap secara frame by frame.
10. Buatlah layer baru di bawah layer 1 dan ubah namanya menjadi layer sayap2.
11. Dengan cara yang sama, buatlah animasi frame by frame sayap keduanya.
Perhatikan gambar berikut.
animasi burung secara frame by frame
12. Keluar dari mode edit symbol, dengan menekan Ctrl+E;
13. Klik burung, kemudian buka panel action dan ketikan action berikut:
onClipEvent (load) {
Mouse.hide();
skala = _xscale;
perlambatan = 20;
}
onClipEvent (enterFrame) {
// mengubah skala burung
if (_root._xmouse>_x) {
_xscale = -skala;
} else {
_xscale = skala;
}
// tracking
_x = _x+(_root._xmouse-_x)/perlambatan;
_y = _y+(_root._ymouse-_y)/perlambatan;
}
14. Simpan file dan jalankan movie. Gerakkan mouse untuk melihat gerakan burung.
Penjelasan program :
1. Sebelum memulai tracking, kursor mouse dibuat tidak tampak terlebih dahulu
dengan action Mouse.hide(). Selanjutnya variabel skala akan digunakan untuk
merubah bentuk movieclip burung, dan variabel perlambatan menentukan
kecepatan bergerak burung, semakin tinggi nilai perlambatan, gerakan burung
semakin lambat.
2. Baris kondisi (if (_root._xmouse>_x){ ) digunakan untuk mendeteksi posisi
kursor. Jika kursor ada disebelah kiri burung, maka posisi burung dibalik dengan
menggunakan action _xscale = -skala.
3. Rumus sederhana dari mouse traking adalah menghitung jarak antara mouse
dengan movieclip kemudian dibagi dengan perlambatan. ( _x = _x +
(_root._xmouse-_x) / perlambatan; )
Mendeteksi Tumbukan
Tumbukan atau tabrakan adalah sebuah kejadian dimana terdapat dua movieclip yang
saling bertumbukan. Perhatikan gambar berikut untuk mengetahui sebuah tumbukan :
tumbukan
Perhatikan gambar tumbukan yang ke tiga, menurut mata kita movieclip lingkaran
dengan movieclip kotak . Akan tetapi dalam flash tumbukan dihitung dari sebuah
bentuk kotak yang dibentuk oleh garis-garis yang ditarik dari titik terluar sebuah
mivieclip. Perhatikan kembali gambar berikut :
area yang dideteksi pada saat tumbukan
Mendeteksi Tumbukan dengan hitTest();
Salah satu action untuk mendeteksi tumbukan dalam flash adalah dengan
menggunakan hitTest(). Contoh dari penggunaan action hitTest() adalah sebagai
berikut :
Permasalahan:
Buatlah sebuah bola yang bergerak memantul secara terus menerus dalam sebuah area
Untuk menyelesaikan masalah tersebut, kita visualisasikan terlebih dahulu menjadi :
logika tumbukan sederhana
Proses pembuatan aplikasi tersebut adalah :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, 12 fps.
2. Buatlah sebuah gambar lingkaran menggunakan oval tool. Seleksi lingkaran dan
convert menjadi movieclip dengan nama bola.
3. Klik bola, kemudian buka panel properties dan ketikan “bola” pada instance
name.
4. Buat sebuah gambar kotak menggunakan rectangle tool. Seleksi kotak tersebut
dan convert menjadi movieclip dengan nama kotak.
5. Klik kotak, lakukan copy dan paste sebanyak 3 kali dan atur posisinya sesuai
dengan gambar berikut :
penataan obyek pada stage.
6. Klik bola, kemudian bka panel action dan ketikan action berikut :
onClipEvent (load) {
kecepatanx = 10;
kecepatany = 10;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatanx;
_y += kecepatany;
}
7. Klik kotak pertama (sebelah atas), kemudian ketikan action sebagai berikut :
onClipEvent (enterFrame) {
if (hitTest(_root.bola)) {
_root.bola.kecepatany = -_root.bola.kecepatany;
}
}
8. Copy seluruh action pada movieclip kotak tersebut, kemudian klik moviclip
kotak ke 3 (sebelah bawah), buka panel action dan paste-kan action yang sudah
dicopy sebelumnya.
9. Klik kotak kedua (sebelah kanan), kemudian ketikan action sebagai berikut :
onClipEvent (enterFrame) {
if (hitTest(_root.bola)) {
_root.bola.kecepatanx = -_root.bola.kecepatanx;
}
}
10. Copy seluruh action pada movieclip kotak tersebut, kemudian klik moviclip
kotak ke 4 (sebelah kiri), buka panel action dan paste-kan action yang sudah
dicopy sebelumnya.
11. Simpan dan jalankan movie.
Penjelasan program :
1. Pada movieclip bola diberikan instance name agar bisa diakses oleh movieclip
lain.
2. Selanjutnya bola digerakkan secara diagonal dengan penambahan kordinat x dan
y, dengan variabel kecepatanx dan kecepatany.
3. Pada kotak 1 sampai kotak 4 terdapat suatu kondisi if (hitTest(_root.bola)) yang
berarti jika kotak bertumbukan dengan bola maka…
4. Pada kotak 1 dan kotak 3, jika kondisi tumbukan tercapai, variabel kecepatany
dibalik nilainya sehingga bola memantul ke atas atau ke bawah.
5. Sedangkan pada kotak 2 dan kotak 4, jika kondisi tumbukan tercapai, variabel
kecepatanx dibalik nilainya sehingga bola memantul ke kanan atau ke kiri.
Mengatasi Kesalahan hitTest dengan getBounds();
Kelemahan action hitTest adalah perhitungan area tumbukan yang dimulai dari titiktitik
terluar, sehingga ketika obyek belum bertumbukan, ada peluang kondisi hitTest
terpenuhi. Untuk mengatasi kelemahan tersebut, ada suatu action dalam flash yaitu
getBounds();
Permasalahan:
Buatlah sebuah bola yang bergerak memantul secara terus menerus dalam sebuah area
yang tampak pada gambar
Permasalahan yang muncul adalah , bentuk area tersebut cukup rumit dan kurang
beraturan, sehingga penggunaan action hitTest() saja tidak akan menghasilkan
program yang baik. Untuk itu digunakan action getBound() sebagai berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, 12 fps.
2. Buat sebuah gambar area seperti pada gambar menggunakan drawing tool. Seleksi
kotak tersebut dan convert menjadi movieclip dengan nama ruangan.
gambar movieclip ruangan
3. Klik ruangan, kemudian buka panel properties dan ketikan “ruangan” pada
instance name.
4. Buatlah sebuah gambar lingkaran menggunakan oval tool. Seleksi lingkaran dan
convert menjadi movieclip dengan nama bola. Letakkan bola didalam ruangan,
lihat gambar sebelumnya.
5. Klik bola, kemudian buka panel action dan ketikan action berikut :
onClipEvent (load) {
kecepatanx = 5+random(10);
kecepatany = 5+random(10);
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatanx;
_y += kecepatany;
// mendeteksi tumbukan dengan getBounds
if (_root.ruangan.hitTest(getBounds(_root).xMax, _y, true)) {
kecepatanx = -kecepatanx;
}
if (_root.ruangan.hitTest(getBounds(_root).xMin, _y, true)) {
kecepatanx = -kecepatanx;
}
if (_root.ruangan.hitTest(_x, getBounds(_root).yMax, true)) {
kecepatany = -kecepatany;
}
if (_root.ruangan.hitTest(_x, getBounds(_root).yMin, true)) {
kecepatany = -kecepatany;
}
}
6. Simpan file dan jalankan movie.
Penjelasan program :
Penggunaan getBounds dilakukan di dalam action hitTest(), dengan _root.nama
instansi obyek yang akan ditumbuk didepan hitTest. Variabel xMax, xMin, yMax
dan yMin merupakan property yang dimiliki oleh obyek yang dihitung tumbukannya
(bola).
Mengatasi Kesalahan hitTest dengan Sensor
Selain menggunakan getBound kita juga dapat menyiasati sebuah tumbukan dengan
menambahkan sensor yang tidak terlihat. Sebagai contoh, dalam game bertipe action,
setiap anggota badan harus dibuat sedetail mungkin dalam hal tumbukannya dengan
obyek lain. Perhatikan gambar berikut:
gerakan karakter dalam game Mocil
Pada salah satu gerakan karakter dalam game Mocil pada saat menendang, maka area
yang dihitung dalam hitTest hanya kaki dari monster tersebut, sedangkan bagian
badan yang lain tidak dihitung. Perhatikan contoh penggunaan sensor berikut :
Permasalahan :
Buatlah sebuah gerakan mobil yang dapat menghindari rintangan secara otomatis.
Visualisasi dari permasalahan tersebut adalah sebagai berikut :
visualisasi dari aplikasi sensor
Penyelesaiannya adalah sebagai berikut :
1. Sebelumnya buka terlebih dahulu file latihan menggerakkan movieclip dengan
keyboard yang kita buat pada latihan sebelumnya (buka file program32-
mc_gerakan_keyboard.fla pada CD tutorial). Kemudian buka panel library.
2. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, 12 fps.
3. Buatlah sebuah gambar kotak dengan menggunakan rectangle tool, kemudian
convert menjadi movieclip dengan nama sensor.
4. Drag mobil dari library file yang kita buka sebelumnya (pada point 1) dan
letakkan disebelah kanan bawah stage.
5. Double klik mobil, untuk mengeditnya.
6. Dalam mode edit, buatlah sebuah layer baru diatas layer 1 dan ubah namanya
menjadi layer sensor.
7. Klik frame 1 layer sensor, drag movieclip sensor dari library ke stage, kemudian
atur posisinya. Letakkan sensor di depan mobil.
posisi sensor terhadap gambar mobil
8. Klik movieclip sensor, kemudian buka panel properties. Ketikan “sensor” pada
instance name dan tambahkan efek alpha 0% pada color.
properties movieclip sensor
9. Kembali ke stage utama dengan menekan Ctrl+E.
10. Kemudian buatlah sebuah gambar rintangan berupa gambar tong, kemudian
seleksi gambar dan convert menjadi movieclip dengan nama tong.
11. Copy tong dan paste-kan sebanyak 2 kali kemudian atur posisi masing masing
sesuai pada gambar.
12. Tambahkan instance name pada masing-masing movieclip tong, yaitu
“rintangan_1”, “rintangan_2” dan “rintangan_3”.
instance name dan posisi obyek pada stage
13. Klik movieclip mobil, buka panel action dan ketikan script berikut :
onClipEvent (load) {
skala = _xscale;
kecepatan = 10;
}
onClipEvent (enterFrame) {
//gerakan prespektif ke atas
if (_y>50) {
_y -= kecepatan;
kecepatan -= 0.1;
_xscale = skala;
_yscale = skala;
skala -= 0.1;
}
// menghindari rintangan
if (sensor.hitTest(_root.rintangan_1) or sensor.hitTest(_root.rintangan_2)
or
sensor.hitTest(_root.rintangan_3)) {
_x -= 10;
}
}
14. Simpan dan jalankan movie.
Penjelasan program :
1. Sebelumnya movieclip sensor diletakkan didalam movieclip mobil dan diberikan
efek alpha = 0% agar tidak terlihat saat movie dimainkan.
2. Selanjutnya dilakukan pengesetan variabel yang akan digunakan yaitu variabel
skala dan variabel kecepatan.
3. Untuk menggerakan mobil secara prespektif, maka setiap gerakan ke atas diikuti
dengan pengurangan variabel skala dan variabel kecepatan sebanyak (0,1)
bilangan tersebut dapat dirubah sesuai dengan ukuran movie.
4. Pada baris kondisi if selanjutnya, kordinat x movieclip mobil dikurangi ketika
sensor dari mobil bertumbukan dengan rintangan.
Load Movie
Salah satu kelemahan dari flash adalah movie yang berjalan lebih lambat ketika
ukuran file besar dan action yang dijalankan lebih banyak. Berapakah batasan
maksimal suatu ukuran movie flash agar berjalan normal? Jawaban dari pertanyaan
tersebut sangat tergantung dengan spesifikasi komputer yang akan menjalankan
movie tersebut. Akan tetapi jika kita mengkhususkan diri pada flash game yang
dipublis pada suatu situs internet, maka ukuran maksimal movie tergantung pada
kecepatan modem.
Meskipun tidak ada kepastian akan ukuran maksimal suatu flash movie, membuat
ukuran movie flash menjadi semakin kecil akan mengotimalkan kerja file. Untuk
memperkecil ukuran file, salah satu cara yang dipakai adalah memecah movie
menjadi file-file kecil-yang pada akhirnya file tersebut dikumpulkan menjadi satu
kesatuan.
Perhatikan contoh berikut :
Game DigDog memiliki 60 level. Pada saat pemain memasuki level 1, berarti level 2
sampai level 60 tidak dipakai. Apabila seluruh level dijadikan dalam satu file, akan
menyebabkan suatu kerugian-yaitu file level 2 – level 60 yang sudah terload tidak
dipakai. Hal itulah yang menyebabkan game berjalan lebih lambat. Solusi yang
terbaik adalah memecah file game menjadi 1 level per 1 level.
Untuk memanggil pecahan file, flash menyediakan action loadMovieNum() dan
loadMovie().
loadMovieNum()
Action ini memiliki bentuk sebagai berikut :
loadMovieNum(“nama file yang akan dipanggil”, level kedalaman);
penulisan nama file harus dibuat secara mendetail dengan ekstensi filenya. contoh
“level1.swf”.
Level kedalaman merupakan level tempat movie di load. Perhatikan sistem level pada
bab movieclip. Hal yang perlu diperhatikan adalah penggunaan level 0 dan level
selain 0. Perhatikan contoh berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, 12 fps.
2. Dengan menggunakan drawing tool, buatlah tampilan pada stage seperti tampak
pada gambar berikut :
tampilan pada stage
3. Buatlah sebuah tombol “load file2”, dan letakkan di pojok kanan bawah stage.
4. Klik tombol “load file2”, kemudian buka panel action dan ketikan action berikut :
on (release) {
loadMovieNum(“file2.swf”, 0);
}
5. Simpan file dengan nama “file1.fla”, dan jalankan movie.
6. Tutup movie dengan menekan tombol Ctrl+W.
7. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, 12 fps.
8. Dengan menggunakan drawing tool, buatlah tampilan pada stage seperti tampak
pada gambar berikut :
tampilan “file 2” pada stage
9. Simpan file dengan nama “file2.fla”, dan jalankan movie.
10. Tutup movie dengan menekan tombol Ctrl+W.
11. Buka kembali file “file1.fla”, kemudian jalankan movie. Tekan tombol “load
file2”, maka tampilan pada movie akan berganti dengan tampilan file 2.
Ketika nilai level kedalaman adalah 0, maka eksekusi perintah
loadMovieNum(namafile, 0); menyebabkan pergantian tampilan file secara total.
Pada contoh diatas, ketikan tombol load file2 ditekan, maka tampilan movie pada
file 1 segera berganti dengan tampilan movie file 2.
Untuk memahami penggunaan level kedalaman selain 0, perhatikan contoh berikut:
1. Buka file “file1.fla“ pada latihan diatas (buka file “program38-
loadMovieNum_file1.fla” pada CD tutorial);
2. Klik tombol “load file2”, buka panel action dan ubah action script nya menjadi :
on (release) {
loadMovieNum(“file2.swf”, 1);
}
3. Simpan file dan jalankan movie. Tekan tombol “load file2”. maka akan mucul
tampilan sebagai berikut :
penggunaan level 1 pada loadMovieNum().
Penggunaan level 1 akan menyebabkan movie tidak berganti dengan yang baru, tetapi
movie yang diload menindih (berada diatas) file yang memanggil. Perhatikan bahwa
tombol “load file2” masih aktif, begitu juga ketika kita meletakkan tombol pada file
yang diload (file 2), tombol tersebut juga aktif.
Catatan :
File yang di-load harus berada dalam satu folder yang sama atau jika diluar folder
harus diberikan sebuah nama folder yang jelas (contoh:
loadMovieNum(“…\gambar\musuh1.swf”, 1);
Penggunaan level kedalaman bernilai negatif (-1, -2, .. ), akan mengganti tampilan file
dengan tampilan file yang diload, tetapi akan ditampilkan dalam sebuah internet
browser.
unloadMovieNum()
Untuk menutup / menghilangkan / meng-unload file yang telah kita load dengan
menggunakan action loadMovieNum() sebelumnya, flash menyediakan action :
unLoadMovieNum(level kedalaman movie yang akan di-unload). Perhatikan contoh
penggunaannya berikut ini :
1. Buka “file2.fla” pada latihan sebelumnya (buka file “program39-
loadMovieNum_file2.fla” pada CD tutorial).
2. Seleksi lingkaran besar atau obyek apapun yang ada pada stage, kemudian convert
menjadi button dengan nama “unload file2”.
3. Seleksi tombol “unload file2”, buka panel action dan ketikan action berikut :
on (release) {
unloadMovieNum(1);
}
4. Simpan dan jalankan file.
5. Tutup movie dengan menekan tombol Ctrl+W.
6. Buka kembali file “file1.fla”, kemudian jalankan movie. Tekan tombol “load
file2”, setelah tampilan file 2 menumpuk diatas tampilan file 1, klik tombol
“unload file2”, maka tampilan file 2 akan hilang (ter-unload).
loadMovie()
Action loadMovieNum() memiliki kelemahan yaitu kordinat tempat me-load selalu
(0, 0). Jika kita menginginkan file diload pada kordinat tertentu, kita harus
menggunakan cara lain, yaitu menggunakan action loadMovie(); Untuk lebih jelasnya
perhatikan gambar berikut :
penggunaan loadMovieNum dan loadMovie
Berbeda dengan loadMovieNum(), pada penggunaan loadMovie() kita membutuhkan
sebuah movieclip sebagai tempat di-loadnya suatu movie. Untuk jelasnya perhatikan
permaslahan berikut :
Permasalahan :
Buatlah sebuah game arcade sederhana dimana pada setiap level terdapat musuh yang
berbeda-beda.
Perhatikan contoh dibawah ini untuk membuat gerakan musuh pada masalah
tersebut:
1. Hal yang difokuskan pada masalah tersebut adalah “adanya musuh yang berbedabeda
setiap level”. Untuk mengoptimalisasikan kerja, kita dapat menggunakan
teknik loadMovie(); dengan membuat movie musuh terpisah-pisah.
2. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, dan 12 fps.
3. Buatlah sebuah gambar pesawat musuh yang pertama, seperti pada gambar atau
sesuai dengan kreativitas anda.
musuh level pertama
4. Seleksi gambar pesawat, kemudian convert menjadi movieclip dengan nama
“musuh1”. Kemudian atur posisinya terhadap stage. Letakkan pada pojok kiri atas
stage, sampai titik registrationnya berada pada kordinat (0, 0).
peletakan movieclip terhadap stage
5. Klik “musuh1”, buka panel properties dan ketikan “musuh” pada instance name.
6. Simpan file dengan nama “musuh1.fla”, kemudian jalankan movie.
7. Kembali ke stage utama dengan menekan Ctrl+W.
8. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, dan 12 fps.
9. Buatlah sebuah gambar musuh yang kedua, seperti pada gambar atau sesuai
dengan kreativitas anda.
musuh level kedua
10. Seleksi gambar musuh kemudian convert menjadi movieclip dengan nama
“musuh2”. Letakkan pada pojok kiri atas stage, sampai titik registrationnya
berada pada kordinat (0, 0).
11. Klik “musuh2”, buka panel properties dan ketikan “musuh” pada instance name.
12. Simpan file dengan nama “musuh2.fla”, kemudian jalankan movie.
13. Kembali ke stage utama dengan menekan Ctrl+W.
14. Setelah movie musuh dibuat langkah selanjutnya adalah membuat file utamanya.
15. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, dan 12 fps.
16. Buatlah sebuah layer baru, dan ubah masing-masing nama layer menjadi layer
“obyek” dan layer “action”.
pengaturan layer
17. Selanjutnya buatlah sebuah movieclip kosong dengan cara menekan menu
insert>new symbol. Pilih movieclip pada behaviour dan ketikan loader pada
nama, kemudian tekan OK.
membuat symbol baru
18. Selanjutnya pada mode edit symbol movieclip loader, jangan tambahkan apa-apa
dan langsung kembali ke stage utama dengan menekan tombol Ctrl+E.
19. Klik frame 1 layer obyek, kemudian drag movieclip loader dari library ke stage
(buka panel library terlebih dahulu jika belum terbuka). Letakkan di sebelah kiri
luar stage. Kemudian buka panel properties dan ketikan “loader” pada instance
name.
20. Klik loader kemudian buka panel action dan ketikan script sebagai berikut :
Catatan :
Action berikut ini adalah action untuk membuat gerakan acak, sama dengan
action pada latihan menggerakan movieclip secara acak pada latihan sebelumnya.
Anda dapat melakukan copy dan paste script.
onClipEvent (load) {
_y = 100+random(400);
xawal = _x;
kecepatan = 10;
naik = 0;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_x += kecepatan;
if (random(10) == 3) {
//gerakan acak naik
naik = 1;
} else if (random(10) == 4) {
//gerakan acak turun
naik = 2;
} else if (random(10) == 5) {
// gerakan lurus
naik = 0;
}
//menggerakkan naik.
if (naik == 1 and _y>50) {
_y -= 5;
} else {
//menggerakkan turun.
}
if (naik == 2 and _y<550) {
_y += 5;
}
//keluar dari stage, maka kembalikan lagi ke posisi awal
if (_x>800) {
_x = xawal;
_y = 100+random(400);
}
}
21. Selanjutnya klik frame 1 layer action, buka panel action dan tambahkan script :
level = 2;
// mengubah jenis musuh berdasarkan level game
_root.loader.loadMovie(“musuh”+level.toString()+”.swf”);
22. Jalankan movie, kemudian pada frame 1 layer action, ubahlah nilai variabel level
pada action level = 1; menjadi level = 2; dan lihat hasilnya.
Penjelasan program :
1. Untuk menggerakan secara acak, penjelasan yang sama terdapat pada latihan
menggerakan movieclip secara acak pada bab sebelumnya.
2. Pada frame dilakukan pengesetan variabel level dengan nilai awal level = 1;.
3. Pada baris _root.loader.loadMovie(“musuh”+_root.level.toString()+”.swf”);
dilakukan peng-load-an movie “musuh” sesuai dengan nilai variabel level. action
level.toString() akan mengconvert variabel level yang bertipe number menjadi
variabel baru bertipe string. Bentuk
_root.loader.loadMovie(“musuh”+_root.level.toString()+”.swf”);
juga dapat ditulis dengan :
loadMovie(“musuh”+_root.level.toString()+”.swf”, _root.loader);.
4. Penambahan instance name pada masing masing movie (“musuh1” dan
“musuh2”) dimaskudkan untuk proses selanjutnya, seperti perhitungan tumbukan,
kordinat dan sebagainya.
Memulai Pembuatan Game
Setelah kita belajar dan memahami tentang action script dasar yang dipakai dalam
flash, selanjutnya kita dapat memulai proses pembuatan game.
Ide Game
Ide game adalah sebuah gagasan mengenai game yang akan dibuat. Ide game tersebut
meliputi jenis atau tipe game, karakter yang digunakan, cerita / storyboard dari game,
dan segala detail yang ada pada bayangan kita sebelum membuat game.
Manusia memiliki 2 sistem memory yaitu memori jangka panjang dan memori jangka
pendek. Ide game yang terlintas begitu saja dalam pikiran kita akan diingat dalam
memori jangka pendek, sehingga ide tersebut sangat mudah kita lupakan. Untuk itu
disarankan agar kita menuliskan atau memvisualisasikan suatu ide sejak pertama kali
ide tersebut terlintas pada pikiran kita.
Jenis Game
Saat ini sangat banyak kita temukan game, baik itu game PC, game console (seperti
PS, XBOX, PSP, Nintendo DS), game HP (mobile game) dan game flash. Dari
banyaknya game yang ada, berdasarkan gameplaynya (cara memainkannya), game
dapat diklasifikasikan menjadi beberapa jenis. Dalam buku ini klasifikasi game flash
adalah sebagai berikut :
1. Board game
Board game atau dapat kita istilahkan sebagai “permainan papan”. Pada jenis
game ini, pemain diberikan sebuah tampilan yang berisi tentang masalah untuk
diselesaikan. Contoh dari game ini antara lain: Pipe dream, Hangaroo, Rotation,
Catur, permainan kartu dan sebagainya
game “rotation” bertipe board game
2. Arcade
Game bertipe arcade merupakan game yang menguci kecepatan tangan dari
pemainnya. Pada permainan bertipe arcade, semakin tinggi level permainan,
permainan akan berjalan semain cepat. Contoh dari game bertipe arcade adalah :
zuma, feeding frenzy, Pacman, Arcanoid, Pong, Baba ball dan sebagainya.
game “ballistic biscuit” merupakan game bertipe arcade
3. Action
Berbeda dengan game bertipe aarcade, game bertipe action menjadikan pemain
mengendalikan karakter utama dalam game tersebut untuk melakukan beberapa
kegiatan (action) seperti melompat, menembak dan sebagainya. Contoh dari game
bertipe action antara lain : super mario, mocil, petualangan paddle pop, alloy tease
exile dan sebagainya.
game “mocil”, salah satu game bertipe action
4. Shooting
Game bertipe shooting sebagian besar menggunakan mouse sebagai alat
pengendalinya. Pada game ini pemain seolah-olah berperan sebagai penembak
(first person) atau pemain mengendalikan seorang penembak (third person).
Contoh game bertipe shooting antara lain : Duck hunt, Counter Strike, Onimusha
dan sebagainya.
game “terorist” merupakan salah satu game bertipe shooting
5. Fighting
Game bertipe fighting pada dasarnya sama dengan game bertipe action, hanya saja
game bertipe fighting pemain mengendalikan sebuah karakter untuk berkelahi
dengan karakter lain sampai salah satu karakter kalah. Contoh dari game bertipe
fighting antara lain : street fighter, tekken, duel, pencak silat dan sebagainya.
game “super fighter” salah satu game bertipe fighting
6. Racing
Game betipe racing pada dasarnya adalah sebuah permainan menggerakkan
kamera. Pemain diberikan sebuah kendaraan atau sejenisnya untuk menempuh
rute tertentu. Contoh dari game bertipe racing antara lain : NFS, Auto bahn,
MotoGP, Formula 1 dan sebagainya.
game “auto bahn” salah satu game bertipe racing
7. Simulation
Game bertipe simulasi adalah sebuah game yang mensimulasikan suatu kegiatan
yang sesungguhnya. Contoh dari game bertipe simulasi antara lain : tycoon,
simulator pesawat, burger empire dan sebagainya.
game “burger empire 2” salah satu game bertipe simulation
8. Real Time Strategi
Game bertipe RTS memposisikan pemain sebagai seorang pemimpin yang
mengatur sesuatu (bisa berupa pasukan, koloni, kerajaan dan sebagainya). Contoh
dari game bertipe RTS antara lain: war commander, empire earth, romance of the
three kingdom dan sebagainya.
game “war commander” salah satu game bertipe RTS
9. Role Playing Game
Pada game bertipe RPG pemain memerankan sebuah karakter dalam game.
Berbeda dengan game bertipe action, pada game RPG hal yang diutamakan adalah
cerita dalam game. Selain itu didalam game bertipe RPG biasanya terdapat sub
game dengan tipe lain (seperti bertipe fighting, action atau RTS). Contoh game
bertipe RPG antara lain : BOBO games, Zelda, Megaman, Final Fantasy dan
sebagainya.
game “Smarty” salah satu game bertipe RPG
10. MMO
MMO (Masive Multiplayer Online), merupakan game yang dapat dimainkan
secara bersama-sama pada internet browser. Hal yang diutamakan dalam sebuah
game bertipe MMO adalah kebersamaan dengan pemain lain. Contoh game
bertipe MMO antara lain : ragnarok, pangya, gun bound, seal dan sebagainya.
Game flash bertipe MMO masih sangat sedikit-hal tersebut dikarenakan untuk
membuat game flash MMO diperlukan software lain (server side software) seperti
PHP, CGI, Fire Fox, dan sebagainya. Contoh dari game flash bertipe MMO antara
lain : Dofus dan battle-on.
game “Dofus” salah satu game bertipe MMO-RPG
Menulis Storyboard game
Setelah mendapatkan sebuah ide yang gemilang, akan lebih baik kita segera
menuliskannya menjadi sebuah story board. Contoh dari sebuah story board game
adalah sebagai berikut :
Judul game Dig Dog
Jenis game Arcade
Sistem kendali Keyboard – tombol panah dan tombol A dan Z untuk
menembak
Karakter utama Rex si Anjing
Musuh Mittymouse si tikus, Scorpy si Kalajengking dan Rat si
tikus penggali.
Sistem permainan Pemain diharuskan menembak musuh dan menggali tanah
untuk mengambil tulang. Setelah musuh habis dan tulang
diambil semua, permainan dilanjutkan dengan level baru
dengan musuh yang lebih banyak dan lebih pintar.
Sesekali bonus berupa energy, nyawa, bonus poin muncul.
Memvisualiasasikan Ide
Setelah menuliskan storyboard dari game, langkah selanjutnya adalah
memvisualisasikan ide tersebut. Visualisasi dapat kita lakukan pada selembar kertas,
maupunn dengan media komputer (tergantung media mana yang lebih dikuasai).
Contoh dari visualisasi storyboad diatas adalah sebagai berikut:
visualisasi dari sebuah storyboard
Menggambar Karakter
Setelah ditentukan karakter yang akan dipakai, selanjutnya karakter tersebut dibuat
dengan menggunakan drawing tool atau menggambar terlebih dahulu secara manual
pada kertas, kemudian dilakukan proses pewarnaan pada komputer. Proses detail
mengenai pembuatan karakter terdapat pada bab selanjutnya.
Perhatikan contoh berikut :
sebuah karakter dalam game
Menggambar Background
Selain karakter dalam sebuah game terdapat background. Teknik penggambaran
Background dapat juga di lakukan secara manual maupun dengan menggunakan
drawingtool.
contoh background dalam game
Programming
Setelah semua gambar siap, bagian yang boleh dikatakan sebagai bagian terumit
adalah bagian programing. Untuk mempermudah proses programming sebuah game
dalam flash, dapat dilakukan pembagian proses menjadi beberapa bagian yang
berurutan sebagai berikut :
1. Menyusun layer dengan sistematika nama yang teratur
Susunan layer yang teratur sangat menunjang kelancaran pembuatan game.
Perhatikan susunan layer standart berikut :
susunan layer standart
2. Menata obyek pada stage.
Setelah layer disusun, selanjutnya obyek diatur pada stage. Sebagai catatan,
penataan obyek pada stage dapat dilakukan dengan action attachMovie(), sehingga
proses penataan obyek pada stage bisa dilompati jika kita menggunakan action
tersebut.
menata obyek pada stage
3. Menambahkan instance name / linkage.
Jika kita menambahkan obyek pada stage secara manual, langkah selanjutnya
adalah menambahkan instance name. Jika kita menambahkan obyek dengan
action, langkah selanjutnya adalah menambahkan linkage.
penambahan instance name atau linkage
4. Menuliskan action utama.
Yang dimaksud dengan action utama disini adalah action-action penting yang
menyusun suatu game seperti menambahkan karakter (jika menggunakan
linkage), menggerakkan karakter utama, menggerakkan musuh, dan menghitung
tumbukan. Setelah action utama ditambahkan baik pada frame maupun pada
movieclip, maka game sudah dapat dijalankan meskiput belum ada detail seperti
pengaturan score, penambahan cover dan sebagainya.
5. Menambahkan Sound.
Sound merupakan elemen yang harus diperhatikan dalam game. Cara
membangkitkan sound dapat dilakukan secara manual (drag dari library ke stage)
atau menggunakan action. Lihat secara mendetail pada bab Sound.
6. Menguji Game
Langkah selanjutnya adaah menguji game. Menguji movie setiap menambahkan
action sangat bermanfaat untuk mengetahui suatu kesalahan sejak awal.
7. Menambahkan Action pendukung.
Yang termasuk dalam action pendukung antara lain : penambahan score, sistem
bonus, sistem level, menambah AI (kecerdasan buatan musuh) dan sebagainya.
8. Membuat detail game.
Sebagai nilai tambah dalam game adalah kedetailan game. Kedetailan game dapat
dicapai dengan membuat obyek-obyek tambahan yang tidak mengganggu
kecepatan game.
9. Menguji game dan mencari bug
Tahapan selanjutnya adalah mencari segala kemungkinan kesalahan dalam game.
Untuk mencari bug, cara yang paling mudah adalah menguji game berkali-kali
den membiarkan orang lain untuk menguji prototype game yang kita buat.
10. Proses publishing game.
Setelah segala kesalahan diperbaiki, tahapan selanjutnya adalah mempublis game.
Lihat secara mendetail proses publising game pada bab publishing.
FAQ :
Apakah kita boleh memiliki sebuah ide game yang hebat?
Ide yang hebat biasanya menghasilkan sebuah karya yang hebat pula. Akan tetapi
ketika kita baru belajar mengenai proses pembuatan game, simpan terlebih dahulu ide
hebat tersebut menjadi sebuah story board, dan kerjakan game-game bertipe
sederhana terlebih dahulu.
Sebuah game yang kompleks akan memakan waktu yang banyak pada saat membuat
tampilan game (grafis), programming dan testing. Sebagai contoh game “Dofus”
dikembangkan oleh satu tim yang berisi lebih dari 20 programmer dan 10 game artis
selama 6 bulan dan ditambah 3 bulan testing. Tentunya dengan waktu yang selama itu
kita dapat menghasilkan banyak game sederhana sambil memperdalam ilmu
pembuatan game.
Untuk memvisualisasikan sebuah ide yang hebat kita membutuhkan banyak hal, yaitu:
1. waktu yang banyak
2. tim yang solid, tim meliputi programmer, game artis dan game tester. Sebuah
game yang hebat sulit dikerjakan oleh satu orang saja. Sebagai contoh game Bobo
karya penulis membutuhkan waktu 3 bulan untuk menyelesaikan prototipenya,
dan tambahan 1 bulan untuk menyusun ceritanya.
3. modal yang besar. Dengan banyaknya waktu yang dipakai dan jumlah tim, secara
otomatis modal yang diperlukan dalam membuat game kompeks menjadi besar
pula. Untuk sebuah game flash kompleks, developer luar negeri mengeluarkan
anggaran sekitar $600 sampai $20.000 (nilai tersebut masih dinilai sangat kecil
bila dibandingkan dengan pembuatan game komples dengan bahasa pemrograman
lain semacam GTA, NFS dan game besar lainnya yang menghabiskan dana diatas
500.000 US$).
4. tim pemasaran yang kuat. Jika kita mendalami bidang game, tentunya dibutuhkan
sebuah tim yang memasarkan game-game yang sudah dibuat. Selain untuk
mendapatkan keuntungan, tentusaja pemasaran juga digunakan untuk
mengembalikan modal yang kita pakai dalam membuat game tesebut.
Diluar itu semua, jika anda memiliki ide yang benar-benar baru dan hebat, segera
wujudkan ide tersebut dalam sebuah storyboard plus visualisasinya. Anda dapat
menjual ide tersebut kepada developer asing atau meminta sponsor untuk
mewujudkan ide anda tersebut.
Membuat Karakter
Salah satu elemen terpenting dalam game adalah game grafis, dan salah satu didalam
game grafis tersebut adalah karakter (tokoh utama) game. Karakter dalam game
memiliki pengaruh yang sangat kuat terhadap game, dimana dengan karakter tersebut
sebuah game dapat menjadi terkenal atau tidak. Contoh karakter yang menjadikan
suatu game terkenal antara lain : Super Mario pada semua seri game Super Mario,
Sonic, Ray-man, dan beberapa karakter pada game RPG terkenal seperti Final
Fantasy, Shining Force, dan sebagainya.
Untuk membuat karakter yang menarik kita perlu mengetahui seni menggambar, baik
itu menggambar secara manual maupun menggambar secara digital-pada dasarnya
kedua cara tersebut sama hanya saja media yang digunakan berbeda- dan pengetahuan
terhadap suatu gaya desain.
Pembagian karakter berdasarkan gaya desain menurut penulis dalam buku ini adalah:
1. Gaya Realis Detail
Gaya ini biasanya ditangani oleh orang profesional yang telah mahir mengolah
gambar. Selain itu untuk menangani gaya realis yang detail, Flash mengalami
kesulitan- karena flash tidak dapat memberikan efek shading (bayangan) dan
lighting (pencahayaan)- meskipun dalam Flash 8 terdapat efek blur dan shadow,
tetapi efek tersebut tidak optimal untuk membuat gaya realis dan detail, sehingga
dibutuhkansoftware lain semacam Adobe Photoshop, Firework atau sejenisnya.
Game Street fighter versi Flash salah satu game bergaya Realis Detail
2. Gaya Realis Sederhana
Gaya ini merupakan penyederhanaan dari gaya realis sederhana. Untuk
membuatnya dapat dilakukan proses tracing atau menjiplak sebuah gambar realis
dan mengurangi detailnya. Dalam game flash gaya ini lebih banyak dipakai,
karena selain lebih mudah membuatnya, karakter yang tidak terlalu detail
membuat movie berjalan normal.
karakter bergaya Realis Sederhana
3. Gaya Kartun
Gaya ini merupakan penyederhanaan dan perubahan bentuk dari gaya realis
sederhana. Gaya kartun tetap mempertahankan suatu bentuk standard, sebagai
contoh manusia memiliki kepala, badan, tangan dan kaki. Bentuk tersebut tetap
dipertahankan namun dengan proporsi dan penggayaan yang berbeda.
karakter bergaya kartun
4. Gaya Imajinasi
Gaya ini bersifat bebas, tidak terikat dengan bentuk realis dan merupakan hasil
dari imajinasi pencipta game. Beberapa game flash menggunakan karakter
bergaya imajinasi, karena selain lebih mudah membuatnya, karakter bergaya
imajinasi juga dapat mempermudah dalam membentuk sebuah image (trademark)
kepada public.
karakter bergaya imajinasi
Membuat Karakter dengan Menggunakan Drawing Tool
Membuat karakter dapat dilakukansecara langsung dalam flash dengan menggunakan
Drawing tool. Menggambar dengan menggunakan drawing tool memiliki kelemahan
yaitu untuk menghasilkan suatu gambar yang detail, kita membutuhkan waktu yang
lama dan tingkat ketelitian yang tinggi.
Perhatikan contoh menggambar sebuah karakter mobil berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
2. Klik rectangle tool, atur stoke color: hitam, fill color : tanpa warna (no color)
dan ukuran garis 1 poin.
mengeset rectangle tool
3. Selanjutnya buatlah gambar kotak pada stage.
4. Bentuk kotak tersebut menjadi bentuk dasar sebuah mobil. Perhatikan teknik
mengubah bentuk dengan cepat :
- Dekatkan kursor mouse ke garis, maka kursor mouse akan berubah bentuk
menjadi bentuk lengkung. Klik dan drag untuk membuat garis menjadi
melengkung.
- Dekatkan kursor ke sudut, maka kursor akan menjadi bentuk sudut. Klik dan
drag untuk mengubah posisi sudut.
- Dekatkan kursor ke garis dan tahan tombol Ctrl, kursor berbentuk lengkung.
Klik dan drag untuk menambah sudut.
bentuk kursor mouse pada saat arrow tool aktif
5. Selanjutnya edit kembali dan tambahkan beberapa garis dengan menggunakan
line tool menjadi bentuk seperti yang tampak pada gambar.
bentuk kotak setelah diedit
6. Seleksi garis yang berada ditepi luar mobil, kemudian tambah ketebalan garis
menjadi 5 poin (atur sesuai dengan keinginan anda). Penambahan ketebalan garis
luar akan menambah kuat karakter gambar.
gambar mobil setelah ditambah ketebalan garis luar
7. Seleksi seluruh garis kemudian convert menjadi fill dengan memilih menu
modify>shape>convert line to fill. Peng-convert-an garis menjadi fill
dimaksudkan untuk menjaga ukuran ketebalan garis agar mengikuti pembesaran
atau pengecilan dengan menggunakan tranform tool.
Perhatikan:
menconvert garis menjadi fill terkadang tidak berjalan sempurna (ada garis yang
hilang). Apabila hal tersebut terjadi, tekan tombol undo, kemudian ubahlah
ukuran ketebalan garis. Naikkan atau turunkan (contoh : bila garis dengan
ketebalan 1 pixel hilang saat diconvert menjadi fill ubahlah ukurannya menjadi
1.1 – 2 pixel)
8. Buatlah garis-garis bantu dengan warna lain, yang nantinya digunakan untuk
memberikan efek gelap terang pada gambar.
9. Selanjutnya berikan warna pada gambar tersebut. Perhatikan penggunaan warna
gelap dan warna terang. Penambahan gelap dan terang tersebut dapat menambah
elemen estetik dalam sebuah gambar.
penambahan garis bantu dan pewarnaan gambar
warna pada panel color mixer
10. Hapus garis bantu, selanjutnya seleksi seluruh gambar dan convert menjadi
movieclip dengan nama mobil.
bentuk mobil seteah garis bantu dihapus
11. Tahapan selanjutnya adalah menambahkan roda. Lihat proses pembuatan roda
pada bab sebelumnya (bab menggerakan movieclip).
12. Lanjutkan pembuatan mobil. Double klik mobil untuk mengeditnya.
13. Tambahkan sebuah layer di atas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer
bumper.
14. Klik frame 1 layer bumper, kemudian dengan menggunakan oval tool dan line
tool buatlah gambar tempat roda mobil, seperti yang tampak pada gambar.
15. Buatlah garis bantu untuk proses pewarnaan dan warnailah dengan menambahkan
warna gelap dan terang.
menggambar dan mewarnai bumper
16. Tambahkan sebuah layer baru diatas layer 1 dan dibawah layer bumper.
Kemudian drag movieclip roda dari library ke stage sebanyak dua kali.
posisi layer roda dan peletakan roda
17. Keluar dari mode edit dan movieclip mobil siap dipakai.
Mengolah Gambar Manual dengan Flash
Alternatif lain dalam membuat karakter-selain menggunakan drawing tool adalah
dengan menggambar secara manual pada selembar kertas. Bagi beberapa orang
menggambar di kertas jauh lebih cepat dari pada menggambar menggunakan drawing
tool. Meskipun demikian, pengolahan gambar selanjutnya (proses pewarnaan) selalu
melibatkan software grafis seperti photoshop dan software sejenis lainnya.
Dalam flash kita juga dapat mengolah sebuah gambar manual yang telah kita buat
sebelumnya. Perhatikan proses pengolahan gambar berikut:
1. Buatlah sebuah gambar karakter pada kertas dengan pensil, kemudian lakukan
poses penintaan, dan hapus bekas pensil yang masih tampak. Gambar berikut
adalah gambar desain karakter pada game “Mini Soccer”.
contoh karakter yang digambar secara manual
2. Scan gambar tersebut menjadi sebuah file betipe jpeg atau bmp.
3. Buka program flash, kemudian buat sebuah file dengan ukuran 800 x 600 px dan
12 fps.
4. Import gambar yang sudah discan sebelumnya dengan memilih menu
file>import… . Apabila anda belum membuat gambar karakter, import file
gambar “karakter desain.jpg” pada folder gambar pada CD tutorial.
panel import file
5. Setelah gambar tampak pada stage, klik gambar dan pilih menu modify > trace
bitmap (pada Flash MX) atau modify>bitmap>trace bitmap (pada Flash 2004
dan Flash 8).
6. Masukan bilangan 200 pada Color Threshold (semakin kecil bilangan yang
dimasukan, gambar akan di trace semakin detail). Masukan 5 pada Minimum
Area dan pilih option normal pada Curve Fit dan Corner Threshold.
Trace bitmap
7. Klik OK, maka gambar akan terpisah berdasarkan warnanya.
8. Seleksi gambar yang diinginkan lalu tekan Ctrl + X (cut), kemudian hapus semua
yang ada pada stage (biasanya berwarna putih atauabu-abu), kemudian tekan Ctrl
+ V (paste), maka hanya gambar yang diinginkan saja yang muncul. Seleksi
gambar dan ubah warnanya menjadi hitam.
hasildari trace bitmap
9. Perhatikan bahwa terdapat banyak kekurangan yang harus diperbaiki pada hasil
trace tersebut. Perbaikilah dengan menggunakan arrow tool.
memperbaiki kesalahan hasil tracing
10. Setelah seluruh proses perbaikan selesai buatlah garis bantu dengan warna lain,
yang nantinya digunakan untuk memberikan efek gelap terang pada gambar.
11. Selanjutnya berikan warna pada gambar tersebut. Perhatikan penggunaan warna
gelap dan warna terang.
teknik pewarnaan karakter
12. Hapus seluruh garis bantu, seleksi gambar kemudian convert menjadi movieclip
dengan nama “karakter 1”.
13. Simpan file dan movieclip siap dipakai.
Mengimpor File Siap Pakai
Selain menggunakan drawing tool dan teknik tracing, kita juga dapat mengolah
gambar dengan software lain seperti Adobe Photoshop, Image Ready, Fire work dan
sebagainya. Format file yang paling sesuai untuk file gambar siap pakai adalah file
bertipe PNG (baca: ping). File bertipe PNG memiliki keunggulan berupa
transparency yang tidak dimiliki oleh file lain. (file bertipe GIF juga memiliki
tranparansi, tetapi file GIF memiliki kualitas yang kurang bagus, sehingga jarang
dipakai).
Untuk membuat file bertipe PNG pada program Adobe Photoshop 7 (catatan : pada
saat buku ini ditulis program Photoshop terbaru adalah Photoshop CS 2, meskipun
demikian proses pembuatan tetap sama), perhatikan contoh berikut:
1. Buatlah sebuah gambar secara manual pada kertas, tinta dan scan menjadi gambar
bertipe JPEG. Apabila anda belum membuatnya, buka file gambar “Karakter
Desain Warna.JPG” pada CD tutorial.
2. Apabila gambar belum diwarnai, tambahkan warna dan efek dengan
menggunakan tool pada program photoshop.
tool panel pada photoshop 7 dan hasil pewarnaannya
3. Perhatikan bahwa terdapat background berwarna putih pada sekeliling gambar.
Background tersebut harus dihilangkan agar saat dipakai dalam movie flash warna
putih tidak menutupi obyek yang ada di belakangnya.
4. Untuk menghilangkan warna putih di sekeliling gambar, gunakan magic wand
tool, dan klik pada area yang berwarna putih. Seleksi (garis marque) berupa garis
putus-putus akan terbentuk.
magic wand tool dan bentuk seleksi
5. Pilih menu select>inverse atau tekan tombol Ctrl+Shift+I, untuk menyeleksi
bagian yang dipakai. Kemudian tekan tombol Ctrl+C (copy).
6. Buat file baru dengan menekan menu file>new. Biarkan ukuran yang ada dan
pilih transparent pada option content. Tekan OK, maka panel file baru akan
terbentuk. Tekan Ctrl+V untuk mem-paste gambar yang sudah kita copy
sebelumnya.
membuat file gambar dengan background transparan
7. kemudian simpan file dengan memilih menu file>save as. Ketikan nama file
“karakter desain” dan pilihlah PNG pada tipe file. Klik OK, pilihlah none pada
pilihan PNG option.
PNG option
8. Untuk memakai gambar tersebut, buka program flash dan pilih menu file>import.
Permasalahan :
Buatlah sebuah karakter yang dapat berjalan atau berlari ke kanan dan kekiri, ketika
tombol panah pada keyboard ditekan.
Untuk menyelesaikan permasalahan tersebut, kita membutuhan sedikitnya 7 gambar
karakter, yaitu 1 gambar karakter pada posisi normal, dan 6 gambar animasi frameby-
frame karakter yang sedang berjalan atau berlari. Perhatikan proses penyelesaian
masalah tersebut :
1. Buatlah gambar-gambar yang dibutuhkan untuk menyelesaikan masalah tersebut.
Kemudian olah menjadi gambar bertipe PNG dengan background transparan.
Perhatikan aturan pembuatan gambar karakter berlari secara frame-byframe(
direkomendasikan anda memahami 12 prinsip animasi, agar animasi frame
by frame yang dihasilkan nantinya tampak menarik dan logis).
Untuk memberi nama file animasi secara frame by frame, gunakan angka yang
berurutan. Contoh nama file yang baik untuk animasi frame-by-frame : lari1.png,
lari2.png,…, lari6.png. Pemberian nama yang berurutan akan mempermudah proses
pengolahan animasi pada Flash.
contoh file siap pakai pada game petualangan Paddle Pop
(trademark karakter milik Walls : PT Unilever Indonesia)
2. Setelah file yang akan dipakai siap, buka program flash dan buatlah sebuah file
dengan ukuran 800 x 600 px, 12 fps. Anda bisa menggunakan file “normal.png”,
“car jalan1.png”, …, ”car jalan6.png” pada CD tutorial.
3. Klik menu insert>new symbol.., kemudian ketikan “karakter” pada nama dan
pilih movieclip pada behaviour.
4. Klik frame 1 layer 1, kemudian pilih menu file>import. Pilih file ”normal.png”
(posisi karaker berdiri) dan tekan OK. Maka pojok kiri atas gambar akan muncul
tepat ditengah stage.
5. Klik frame 2, kemudian masukkan blank keyframe dengan menekan tombol F7.
Klik menu file>import.. Pilih file “car jalan1.png”, dan tekan OK. Jika anda
menuliskan nama file dengan benar (menggunakan angka seperti pada contoh),
sebuah dialog panel akan muncul. Klik OK, maka akan terbentuk animasi frame
by frame secara otomatis.
dialog panel ketika mengimpor file berurutan
6. Tambahkan sebuah layer baru diatas layer 1, dan ubah namanya menjadi layer
action.
7. Klik frame 1 layer action, buka panel action, kemudian tambahkan action :
stop();
susunan layer dan obyek pada movieclip karakter
8. Keluar dari mode edit symbol dengan menekan tombol Ctrl+E.
9. Buka panel library, kemudian drag movieclip “karakter” ke tengah stage.
10. Klik movieclip karakter, kemudian buka panel action danketikan script berikut :
onClipEvent (load) {
langkah = 1;
skala = 100;
jaraklangkah = 20;
}
onClipEvent (enterFrame) {
//langkah kekanan
if (Key.isDown(Key.RIGHT)) {
_xscale = skala;
_yscale = skala;
langkah++;
_x += jaraklangkah;
if (langkah>6) {
langkah = 1;
}
gotoAndStop(langkah+1);
}
//langkah kekiri
if (Key.isDown(Key.LEFT)) {
_xscale = -skala;
_yscale = skala;
langkah++;
_x -= jaraklangkah;
if (langkah>6) {
langkah = 1;
}
gotoAndStop(langkah+1);
}
}
onClipEvent (keyUp) {
//posisi kembali ke normal
gotoAndStop(1);
}
11. Simpan file dan jalankan movie.
Penjelasan program :
1. Pada movie event load, variabel yang akan dipakai diset dan ditentukan nilainya.
2. Ketika panah kanan ditekan (if (Key.isDown(Key.RIGHT)) { ), skala movieclip
dijadikan positif (_xscale = skala;), dan variabel langkah ditambah satu satuan
(langkah++). variabel ini digunakan untuk menentukan langkah karakter.
Selanjutnya posisi movieclip digeser ke kanan sejauh variabel jaraklangkah (_x
+= jaraklangkah). dan frame aktif dipindah ke posisi yang sesuai dengan
variabel langkah ( gotoAndStop(langkah+1) ), penambahan angka 1
dikarenakan animasi berlari dimulai dari frame 2.
3. Untuk mengembalikan posisi ke normal, saat tidak ada tobol ditekan, digunakan
action gotoAndStop(1); pada movie event keyUp.
Catatan :
Ketika menjalankan movie tersebut, anda akan melihat sebuah kejanggalan (bug)
ketika anda menekan panah kanan dan diikuti dengan panah kiri. Hal tersebut
dikarenakan posisi registration movieclip karakter tidak berada di tengah tetapi di
pojok kiri atas. Untuk memperbaikinya, edit movieclip karakter dan geser posisi
gambar di tiap-tiap frame ke tengah stage.
memperbaiki bug pada frame 1 movieclip karakter.
Background
Selain karakter, dalam game juga dibutuhkan sebuah background atau latar belakang.
Membuat background dalam Flash dapat dilakukan dengan beberapa cara seperti pada
pembuatan karakter. Akan tetapi sebelum menginjak pada bagian pembuatan
background, akan lebih baik jika kita mengenal terlebih dahulu jenis-jenis background
dalam game.
Menurut saya, dalam buku ini background game flash dibedakan berdasarkan
gerakkannya menjadi 2 jenis yaitu:
1. Static background.
Static background atau background diam sering kita jumpai pada game flash.
Selain mudah membuatnya, pada static background kita tidak membutuhkan script
khusus untuk menggerakkannya. Perhatikan contoh dari game yang menggunakan
static background berikut :
penggunaan static background
2. Scrolling Background.
Berbeda dengan static background yang diam, backgrond bertipe scrolling
background bergerak dari kanan kekiri, atas kebawah, atau bergerak bebas.
Tingkat kesulitan dari pembuatan scrolling background adalah pada pengelolahan
script, karena tanpa script yang baik, movie dapat berjalan lambat. Perhatikan
contoh dari game yang menggunakan scrolling background berikut :
scrolling background
Sedangkan background berdasarkan sudut pandangnya, saya membedakan menjadi 3
yaitu:
1. Pandangan datar
Pandangan datar hampir dapat kita temui pada sebagian besar game flash. Hal
tersebut dikarenakan pembuatan background dengan pandangan datar jauh lebih
mudah dibandingkan dengan dua pandangan yang lain. Perhatikan contoh dari
game yang menggunakan background dengan pandangan datar berikut :
Background dengan pandangan datar
2. Pandangan isometri
Yang dimaksud dengan pandangan isometri adalah pandangan burung (tampak
atas) dengan sudut 45 derajat. Keunggulan dari pandangan isometri adalah dapat
memberikan kesan kedalaman suatu obyek dalam game. . Perhatikan contoh dari
game yang menggunakan background dengan pandangan isometri berikut :
game dengan pandangan isometri
3. Pandangan 3 Dimensi.
Dalam flash membuat background 3 dimensi (memiliki dimensi panjang lebar dan
tinggi) sangat rumit, akan tetapi masih mungkin dilakukan untuk menghasilkan
sebuah efek 3 Dimensi. Perhatikan contoh dari game yang menggunakan efek 3
dimensi pada background berikut :
efek 3D background
Static Background dengan Still Image (gambar diam)
Untuk membuat sebuah static background saya membagi lagi menjadi 2 cara yaitu
dengan menggunakan still image (gambar diam) dan menggunakan sistem tiling
(pengubinan). Membuat backgroud dengan teknik still image hampir sama dengan
membuat karakter, yaitu bisa menggunakan drawing tool, teknik tracing atau
mengimpor gambar jadi.
Berikut adalah contoh membuat static background dengan menggunakan still image:
1. Buatlah sebuah gambar background untuk sebuah game bertipe shooting, seperti
pada gambar berikut (buka file “background1.png” ada CD tutorial), atau
gambarlah sesuai dengan kreativitas anda :
penggunaan gambar jadi sebagai background
2. Buka file latihan menggerakkan movieclip dengan mouse:tracking yang kita buat
pada bab sebelumnya (buka file “program34-mc_gerakan_mouse_tracking.fla“
pada CD tutorial), kemudian buka library. Kita akan menggunakan movieclip
burung.
3. Setelah gambar siap, buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan
12 fps.
4. Buatlah 2 buah layer baru dan ubah nama layer masing-masing menjadi layer
background, layer obyek dan layer action.
susunan layer
5. Klik frame 1 layer background, kemudian klik menu file>import. Importlah
gambar background yang sudah kita buat. Setelah gambar tampak pada stage, atur
posisi dan ukuran gambar sampai sama dengan ukuran stage.
properties bitmap yang dipakai sebagai background
6. Klik tombol lock pada layer background, karena kita sudah tidak mengeditnya
lagi.
lock layer
7. Klik frame 1 layer obyek, kemudian drag movieclip burung dari library file
latihan mouse tracking yang sudah kita buka sebelumnya. Letakkan disebelah kiri
luar stage. Atur posisinya dan arah gerakkannya. Apabila burung menghadap ke
kiri, balik posisi burung dengan menekan menu modify>transform>flip
horisontal.
posisi burung terhadap stage
8. Klik movieclip burung, kemudian buka panel properties dan ketikan “burung_1”
pada instance name. Selanjutnya buka panel action dan ketikan script berikut :
onClipEvent (load) {
_y = 100+random(400);
xawal = _x;
kecepatan = 10;
naik = 0;
keluar = 0;
_visible = 0;
}
onClipEvent (enterFrame) {
//burung belum keluar
if (keluar == 0 and random(20) == 5) {
keluar = 1;
_visible = 1;
}
//burung keluar
if (keluar == 1) {
_x += kecepatan;
if (random(10) == 3) {
//gerakan acak naik
naik = 1;
} else if (random(10) == 4) {
//gerakan acak turun
naik = 2;
} else if (random(10) == 5) {
// gerakan lurus
naik = 0;
}
//menggerakkan naik.
if (naik == 1 and _y>50) {
_y -= 5;
} else {
//menggerakkan turun.
}
if (naik == 2 and _y<550) {
_y += 5;
}
//keluar dari stage, maka kembalikan lagi ke posisi awal
if (_x>800) {
_x = xawal;
_y = 100+random(400);
keluar = 0;
_visible = 0;
}
}
}
9. Jalankan movie, maka akan didapati burung keluar secara acak dan bergerak
secara acak. Tutup movie dan kembali ke stage utama.
10. Klik frame 1 layer obyek, buatlah sebuah gambar target sasaran seperti pada
gambar berikut :
gambar sasaran pengganti kursor mouse
11. Seleksi gambar tersebut, kemudian convert menjadi movieclip dengan nama
“kursor”.
12. Klik “kursor”, buka panel properties dan ketikan “kursor” pada instance name.
Buka panel action dan ketikan script :
onClipEvent (load) {
Mouse.hide();
startDrag(this, true);
}
onClipEvent (enterFrame) {
startDrag(this, true);
}
13. Jalankan movie, anda akan mendapati kursor mouse sudah berubah bentuk. Akan
tetapi burung belum dapat ditembak. Untuk dapat menembak burung, tutup movie
dan lanjutkan proses pembuatan game.
14. Klik movieclip burung dan buka panel action.
15. Letakkan kursor mouse pada baris terakhir (dibelakang tanda “}” terakhir)
kemudian tekan enter. Kemudian tambahkan action berikut :
onClipEvent (mouseDown) {
if (hitTest(_root.kursor)) {
_x = xawal;
_y = 100+random(400);
keluar = 0;
_visible = 0;
}
}
16. Simpan dan jalankan movie. Untuk menambah jumlah burung, anda dapat
melakukan copy-paste movieclip burung kemudian ubah instance name-nya dan
ubah variabel kecepatan untuk menambah tingkat kesulitan.
Static Background dengan Sistem Tiling (pengubinan)
Teknik pengubinan pada dasarnya sudah kita pelajari sebelumnya pada latihan
penggunaan variabel bertipe array dan pemakaian action for bertingkat. Keuntungan
pengunaan sistem tiling adalah kita dapat membuat background dengan berbagai
alternatif hanya dengan mengubah bentuk data-nya saja. Perhatikan gambar dari game
Dig Dog buatan saya berikut ini:
beberapa level pada game Dig Dog
Pada game dig dog tersebut, inti permainan pada dasarnya selalu sama dari level ke
level yaitu karakter utama yang diharuskan untuk menggali tulang dan mengalahkan
musuh yang ada. Untuk membuat arena permainan (dalam hal ini adalah background)
yang berbeda-beda, saya menggunakan sistem pengubinan dengan array 2 dimensi
dan for bertingkat.
Perhatikan contoh berikut untuk memahami pembuatan background dengan sitem
pengubinan:
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
2. Buatlah layer baru dan ubah nama masing-masing layer menjadi layer
background dan layer action.
3. Buatlah sebuah symbol baru dengan memilih menu insert>new symbol. Ketikan
“ubin” pada nama dan pilih movieclip pada behaviour.
4. Pada mode edit movieclip ubin, klik frame 2 dan masukan keyframe.
5. Buatlah sebuah gambar balok (batu bata) berukuran 50 x 50 pixel seperti pada
gambar berikut:
6.
gambar batu bata pada frame 2 movieclip ubin
7. Seleksi gambar pada frame 2, kemudian buka panel align dengan memilih menu
window>align. Atifkan tombol Align/Distribute to Stage, kemudian klik tombol
align vertical center dan align horisontal center untuk memindah posisi gambar
tepat pada tengah titik registrasi.
panel align
8. Keluar dari mode edit symbol dengan menekan tombol Ctrl+E.
9. Klik frame 1 layer background, kemudian buatlah gambar kotak dengan warna
biru (#00CCFF) memenuhi stage.
10. Buka panel library. Klik kanan movieclip ubin dan tambahkan linkage. Pilih
export for actionscript dan ketikan ubin pada identifier.
menambahkan linkage movieclip ubin
11. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan ketikkan script
berikut:
pola = [[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 1, 0, 0],
[0, 0, 0, 1, 1, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 1, 1, 1, 1, 0, 1, 1, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 1, 1, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 1, 1, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 1, 1, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1]];
function gambarPola(dataPola, xawal, yawal) {
kedalaman = 0;
lebar = dataPola[1].length;
tinggi = dataPola.length;
for (var i = 0; i<lebar; i++) {
for (var j = 0; j<tinggi; j++) {
attachMovie(“ubin”, “ubin”+i+”_”+j, kedalaman++,
{_x:xawal+(i*50), _y:yawal+(j*50)});
this["ubin"+i+"_"+j].gotoAndStop(dataPola[j][i]+1);
}
}
}
gambarPola(pola, 25, 25);
12. Jalankan movie, anda akan mendapati background dengan pola yang bisa diubah
dengan cepat.
Penjelasan program sama dengan penjelasan pada program array dan for bertingkat.
Catatan :
Untuk memahami lebih lanjut mengenai pembuatan static background dengan sistem
tiling (pengubinan), bacalah buku “Seri Pemrograman Game Flash : Tiling Game”.
Scrolling Background dengan Motion Tween
Sebelum membuat sebuah scrollin background, harus kita pahami bahwa movie akan
berjalan lambat jika kita menggerakkan banyak obyek pada waktu yang bersamaan.
Untuk itu kita harus memahami teknik optimalisasi dalam membuat background
bergerak agar game kita nantinya tidak berjalan lambat.
Untuk membuat sebuah scrolling background saya membagi lagi menjadi 3 cara yaitu
dengan menggunakan motion tween, action dan menggunakan sistem tiling
(pengubinan). Perhatikan membuat background dengan teknik motion tween berikut:
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
2. Buat sebuah gambar gunung yang nantinya akan digunakan sebagai background.
Perhatikan ukuran gambar tersebut, pastikan ukuran lebar gambar sama dengan
ukuran stage yaitu 800 pixel.
gambar background
3. Seleksi gambar dan convert menjadi movieclip dengan nama “background”.
4. Double klik movieclip background untuk mengeditnya.
5. Pada mode edit symbol, copy gambar dan paste-kan di sebelah kanan gambar
sehingga menjadi tampak seperti pada gambar berikut:
duplikasi gambar dan posisinya terhadap stage
6. Seleksi seluruh gambar kemudian convert kembali menjadi symbol movieclip
dengan nama “gunung”.
7. Klik frame 40 masukan keyframe. Geser movieclip gunung ke kiri, sehingga
tampak seperti pada gambar berikut:
posisi gambar pada frame 40
8. Klik kanan frame 20 kemudian pilih create motion tween untuk membuat
animasi motion.
9. Keluar dari mode edit symbol dan jalankan movie. Kita akan mendapati
background yang bergerak secara terus menerus tanpa terputus. Agar terlihat rapi
bisa ditambahkan masking. Tutup movie
10. Untuk menambahkan masking, edit kembali movieclip “background”.
11. Tambahkan sebuah layer diatas layer 1, kemudian buatlah gambar kotak
memenuhi stage.
12. Klik kanan layer 2 dan pilih mask, maka gambar yang tampak akan terlihat rapi
(semua berada di dalam stage).
menambahkan masking
13. Jalankan movie, maka tampilan background manjadi lebih baik dari sebelumnya.
Scrolling Background dengan Action Sederhana
Kelemahan background dengan teknik motion tween adalah background yang
monoton, yang akan mempercepat kebosanan pemain. Untuk menghindari hal
tersebut, kita dapat menggunakan action sederhana pada beberapa obyek yang akan
dijadikan background. Perhatikan contoh menggerakkan background dengan action
berikut:
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
2. Buatlah 4 buah obyek berupa pohon, 2 gedung dan awan, kemudian convert
masing-masing menjadi movieclip dengan nama “pohon”, “gedung1”,
“gedung2” dan “awan”.
movieclip yang dipakai untuk background
3. Letakkan masing-masing movieclip di sebelah kanan luar stage.
posisi obyek pada stage
4. Klik movieclip “pohon”, buka panel action dan ketikan action berikut :
onClipEvent (load) {
xawal = -100;
kecepatan = 20;
keluar = 0;
_visible = 0;
}
onClipEvent (enterFrame) {
// menampilkan background secara acak
if (random(30) == 5 and keluar == 0) {
keluar = 1;
_visible = 1;
}
// menggerakkan background
if (keluar == 1) {
_x += kecepatan;
if (_x>800) {
_x = xawal;
keluar = 0;
_visible = 0;
}
}
}
5. Copy action tersebut, kemudian paste-kan pada movieclip yang lain (pada
movieclip “gedung1”, “gedung2”, dan “awan”.
6. Jalankan movie, maka akan kita dapati background scrolling secara acak.
7. Ubah bilangan random dan tambahkan lebih banyak obyek untuk memperbanyak
variasi background.
Scrolling Background dengan Sistem Tiling
Pada beberapa game background dibuat dengan variasi yang lebih menarik dan keluar
secara teratur, seperti pada game Super Mario, Sonic, dan game sejenis lainnya.
Dengan membuat background yang selalu tetap dan teratur, sebuah game dapat
dihafalkan dengan cepat oleh pemain, dan itulah nilai tambah sebuah game dari
backgroundnya.
Untuk membuat background yang teratur dan keluar dengan urutan tertentu, kita dapat
memanfaatkan sistem pengubinan (tiling). Akan tetapi ada beberapa hal yang harus
kita perhatikan dalam membuat scrolling background dengan sistem tiling, yaitu :
1. Movie flash melambat jika kita menggerakkan banyak obyek dalam waktu yang
sama.
2. Perhatikan ukuran movie flash. Jangan membuat movie dengan ukuran yang
besar, karena dipastikan dapat memperlambat movie.
3. Untuk mengetahui ukuran movie yang optimal, setelah movie selesai dibuat,
ujilah pada komputer yang lambat (komputer dengan sepesifikasi yang buruk).
Jika movie berjalan lambat, perkecilah ukuran movie. Namun jika movie berjalan
normal, dipastikan movie yang anda buat bekerja baik pada komputer dengan
spesifikasi yang lebih baik.
Perhatikan proses pembuatan background dengan sistem tiling berikut :
1. Buatlah movie dengan ukuran 200 x 150 pixel dan 25 fps.
2. Buatlah layer baru dan ubah nama masing-masing layer menjadi layer
background dan layer action.
3. Buatlah sebuah symbol baru dengan memilih menu insert>new symbol. Ketikan
“ubin” pada nama dan pilih movieclip pada behaviour.
4. Pada mode edit movieclip ubin, klik frame 2 dan masukan keyframe.
5. Buatlah sebuah gambar balok (batu bata) berukuran 16 x 16 pixel seperti pada
gambar berikut:
gambar batu bata pada frame 2 movieclip ubin
6. Seleksi gambar pada frame 2, kemudian buka panel align dengan memilih menu
window>align. Atifkan tombol Align/Distribute to Stage, kemudian klik tombol
align left edge dan align top edge untuk memindah posisi gambar tepat pada
pojok kiri atas titik registrasi.
posisi titik registrasi movieclip ubin
7. Keluar dari mode edit symbol dengan menekan tombol Ctrl+E.
8. Klik frame 1 layer background, kemudian buatlah gambar kotak dengan warna
biru (#00CCFF) memenuhi stage.
9. Buka panel library. Klik kanan movieclip ubin dan tambahkan linkage. Pilih
export for actionscript dan ketikan ubin pada identifier.
menambahkan linkage movieclip ubin
10. Buatlah symbol baru dengan memilih menu insert>new symbol. Ketikan
“penampung” pada nama dan pilih movieclip pada behaviour.
11. Klik kanan movieclip penampung pada library dan tambahkan linkage. Pilih
export for actionscript dan ketikan penampung pada identifier
12. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan ketikkan script
berikut:
function gambarpola() {
for (i=0; i<tinggiTampak; i++) {
for (j=0; j<lebarTampak+1; j++) {
this.penampung.attachMovie(“tile”, “t_”+i+”_”+j, ++d);
this.penampung["t_"+i+"_"+j]._x = j*lebarUbin;
this.penampung["t_"+i+"_"+j]._y = i*tinggiUbin;
this.penampung["t_"+i+"_"+j].gotoAndStop(map1[i][j]+1);
}
}
}
function geser(arah) {
if (arah == “kanan” && lebarPeta>=j) {
this.penampung._x -= kecepatan;
xutama += kecepatan;
if (xutama>=lebarUbin) {
var iAkhir = i-tinggiTampak;
while (iAkhir<i) {
var jAkhir = j;
while (jAkhir<j+1) {
this.penampung.attachMovie(“tile”,”t_”+iAkhir+”_”+jAkhir, ++d);
this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+jAkhir]._x = jAkhir*lebarUbin;
this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+jAkhir]._y = iAkhir*tinggiUbin;
this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+jAkhir].gotoAndStop(map1[iAkhir]
[jAkhir]+1);
removeMovieClip(this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+(jAkhirlebarTampak-
1)]);
jAkhir++;
}
iAkhir++;
}
j++;
xutama -= lebarUbin;
}
}
if (arah == “kiri” && j-lebarTampak>0) {
this.penampung._x += kecepatan;
xutama -= kecepatan;
if (xutama<=0) {
j–;
var iAkhir = i-tinggiTampak;
while (iAkhir<i) {
var jAkhir = j-lebarTampak-1;
while (jAkhir<j-lebarTampak) {
this.penampung.attachMovie(“tile”, “t_”+iAkhir+”_”+jAkhir, ++d);
this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+jAkhir]._x = jAkhir*lebarUbin;
this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+jAkhir]._y = iAkhir*tinggiUbin;
this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+jAkhir].gotoAndStop(map1[iAkhir]
[jAkhir]+1);
removeMovieClip(this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+(jAkhir+
lebarTampak+1)]);
jAkhir++;
}
iAkhir++;
}
xutama +=lebarUbin;
}
}
}
map1 = [[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 1, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 0],
[0, 0, 0, 1, 1, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 1, 0, 0, 0, 0],
[0, 1, 1, 1, 1, 0, 1, 1, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 1, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 1, 1, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0],
[1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 0, 1, 1, 1, 1, 1]]
lebarPeta = map1[0].length;
tinggiPeta = map1.length;
lebarTampak = 10;
tinggiTampak = 8;
lebarUbin = 16;
tinggiUbin = 16;
xawal = 16;
yawal = 16;
xutama = 0;
yutama = 0;
kecepatan = 3;
this.attachmovie (“penampung”, “penampung”,1);
this.penampung._x = xawal;
this.penampung._y = yawal;
gambarpola();
_root.onEnterFrame = function(){
if (Key.isDown(Key.LEFT)){
geser(“kanan”)
}
if (Key.isDown(Key.RIGHT)){
geser(“kiri”)
}
}
13. Jalankan movie.
Penjelasan program:
1. Pada awalnya kita tentukan dulu background yang akan dipakai dalam bentuk
array 2 dimensi pada variabel map1. (map1 = [.....];).
2. Selanjutnya variabel yang dipakai seperti (tinggi dan lebar peta, tinggi dan lebar
daerah yang tampak, dan variabel yang lain) diset nilainya.
3. Untuk menampilkan background yang dapat digerakkan, dibutuhkan sebuah
movieclip kosong untuk menampungnya (this.attachmovie (“penampung”,
“penampung”,1);). Perhatikan bahwa movieclip penampung dibutuhkan ketika
kita menggerakkan background dengan sistim tiling, sedangkan pada static
background dengan sistim tiling kita tidak membutuhkan movieclip penampung.
4. Pada action tersebut terdapat 2 fungsi yaitu fungsi gambarpola dan fungsi geser.
Fungsi gambarpola digunakan saat pertama kali movie dijalankan, untuk
menampilkan gambar pada movie. Selanjutnya ketika terdapat tombol panah kiri
atau panah kanan ditekan (if (Key.isDown(Key.LEFT)){), maka fungsi
geser(arah) dijalankan.
5. Perhatikan proses pada kedua fungsi tersebut.
Pada fungsi gambarpola data bertipe array pada variabel map1 divisualisasikan
pada stage dengan tinggi dan lebar sesuai dengan variabel lebarTampak dan
tinggiTampak dan diletakkan pada movieclip penampung.
tampilan stage akibat variabel lebarTampak dan tinggiTampak
Pada fungsi geser(arah), ketika variabel arah bernilai “kiri”, maka kordinat x dari
movieclip penampung digeser ke kiri.
Bagian yang belum ditampilkan ditambahkan dengan action attachMovie
(this.penampung.attachMovie(“tile”, “t_”+iAkhir+”_”+jAkhir, ++d);) dan
bagian yang tidak tampak akibat bergeser ke kiri di hilangkan dengan action
removeMovieclip
(removeMovieClip(this.penampung["t_"+iAkhir+"_"+(jAkhir+
lebarTampak+1)]);).
bagian yang dihilangkan dan ditambah oleh fungsi geser
Catatan :
Untuk memahami lebih lanjut mengenai pembuatan scrolling background dengan
sistim tiling pada flash game, bacalah buku “Seri Pemrograman Game Flash :
Tiling Game”.
Paralax Background
Yang dimaksud dengan paralax background adalah background berlapis dimana
background yang lebih dekat dengan mata pemain bergerak lebih cepat daripada
background yang lebih jauh dari mata pemain. Selain menambah kesan kedalaman,
penambahan paralax background dapat menambah kesan realis suatu game.
Untuk membuat paralax background pada game, kita harus membuat minimal 2 lapis
background dengan kecepatan yang berbeda. Perhatikan gambar berikut:
penggunaan paralax background pada game “snowboard” academy
Teknik pembuatan paralax background dapat dengan 3 cara yaitu dengan motion,
dengan action sederhana dan dengan sistim tiling. Ketiga cara tersebut sama dengan
tiga cara yang sudah dibahas sebelumnya, hanya saja proses diulang sebanyak 2 kali
dengan variabel kecepatan yang berbeda-beda.
Background dengan Pandangan Isometri
Background dengan pandangan isometri sering dipergunakan pada game-game PC
maupun gam flash yang bertipe simulasi, RPG atau RTS. Perhatikan proses
pembentukan background isometri berikut :
proses pembuatan background dengan pandangan isometri
Pada dasarnya pandangan isometri diawali dengan bentuk kotak dengan pandangan
datar. Kotak tersebut kemudian dirotasi 45 derajat dan di lakukan pen-skalaan
sebanyak 50% secara vertikal.
Proses pembuatan background dengan pandangan isometri dapat dilakukan dengan 2
cara yaitu secara manual (menggambar pada stage) dan dengan menggunakan action
(menggunakan sitim tiling). Perhatikan proses pembuatan background isometri
dengan cara manual (menggambar pada stage) berikut:
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel, dan 12 fps.
2. Buatlah sebuah layer baru dan ubah masing masing nama layer menjadi layer
pola dan layer background.
3. Klik frame1 layer pola, kemudian buatlah sebuah gambar jaring-jaring persegi,
seperti yang tampak pada gambar :
gambar jaring-jaring persegi
4. Seleksi gambar tersebut, kemudian dengan menggunakan transform tool, rotasilah
sebesar 45 derajat
5. Kemudian lepaskan seleksi, seleksi kembali dandengan menggunakan transform
tool, skew (perkecil ukuran vertikalnya) menjadi setengah dari ukuran
sebelumnya.
proses pembuatan background isometri secara manual
6. Lock layer pola, kemudian klik frame 1 layer background dan gambarlah
background secara manual atau mengimpor gambar jadi. Perhatikan bahwa
peletakan background harus sesuai dengan pola yang telah dibuat. Perhatikan
contoh berikut:
contoh pembuatan background isometri
7. Selesaikan seluruh background dan simpan file.
Catatan :
Membuat background isometri secara manual lebih mudah dibandingkan dengan
membuat background isometri dengan teknik tiling, akan tetapi proses perhitungan
pergerakan obyek nantinya akan jauh lebih sulit.
Background Isometri dengan Teknik Tiling
Menggunakan teknik tiling dengan pandangan isometri pda dasarnya sama dengan
teknik tiling pada static background dengan pandangan datar, hanya saja perhitungan
posisinya saja yang sedikit berbeda. Perhatikan proses berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 500 x 300 pixel, 25 fps.
2. Buatlah sebuah movieclip baru dengan memilih menu insert>newsymbol,
ketikan ubin pada nama dan klik OK.
3. Pada mode edit symbol movieclip ubin, pada frame 1 buatlah gambar kotak
isometri seperti yang tampak pad gambar. Perhatikan penempatan titik
registrasinya.
gambar pada frame 1 movieclip ubin
4. Klik frame 2, kemudian masukan keyframe. Tambahkan garis garis bantu untuk
membentuk sebuah balok seperti tampak pada gambar :
proses menggambar obyek di frame 2
5. Keluar dari mode edit symbol.
6. Tambahkan linkage pada movieclip “ubin” dan ketikan “tile” pada identifier.
7. Buatlah sebuah movieclip baru dengan memilih menu insert>new symbol dan
ketikan nama “penampung”.
8. Dalam mode edit movieclip “penampung”, jangan tambahkan apapun dan
keluarlah dari mode edit symbl dengan menekan tombol Ctrl+E.
9. Tambahkan linkage pada movieclip “penampung” dan ketikan “penampung”
pada identifier.
10. Klik frame 1 layer 1, kemudian buka panel action dan ketikan script berikut :
function gambarPola()
{
lebar = map1[0].length;
tinggi = map1.length;
for (i = 0; i < tinggi; i++)
{
for (j = 0; j < lebar; j++)
{
this.penampung.attachMovie(“tile”, “t_” + i + “_” + j, ++kedalaman);
this.penampung["t_" + i + "_" + j]._x = lebarUbin / 2 * (j – i);
this.penampung["t_" + i + "_" + j]._y = tinggiUbin / 2 * (j + i);
this.penampung["t_" + i + "_" + j].gotoAndStop(map1[i][j]+1);
}
}
}
map1 = [[0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0 ],
[0, 0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1 ],
[0, 0, 0, 1, 1, 1, 0, 1, 0, 1, 0, 0 ],
[0, 1, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0 ],
[0, 1, 1, 1, 1, 0, 1, 1, 1, 0, 0, 0 ],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 1 ],
[0, 0, 1, 0, 1, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0 ],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0 ],
[0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 0, 1, 0, 0, 0 ],
[1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1, 1 ]]
lebarUbin = 40;
tinggiUbin = 20;
xawal = 230;
yawal = 30;
this.attachMovie(“penampung”, “penampung”, 0);
this.penampung._x = xawal;
this.penampung._y = yawal;
gambarPola();
11. Jalankan movie dan anda akan mendapati tampilan seperti pada gambar berikut:
contoh background isometri
Penjelasan program:
Pada dasarnya membuat background dengan pandangan isometri dengan sistem tiling
sama dengan membuat background dengan pandangan datar, hanya saja pada
peletakan posisi ubin dilakukan sedikit perubahan. Pada kordinat x posisi isometri
menggunakan rumus lebarUbin / 2 * (baris – kolom) sedangkan pada kordinat y
digunakan rumus tinggiUbin / 2 * (baris + kolom).
Background dengan Efek 3 Dimensi
Yang harus kita pahami sebelum membuat background dengan efek 3 Dimensi adalah
bahwa flash adalah program yang berbasis 2 dimensi yaitu hanya memiliki kordinat x
dan kordinat y. Sedangkan hal yang berbau 3 dimensi selalu memiliki sumbu yang ke
3 yaitu kordinat z. Hal kedua yang harus dipahami bahwa membuat background
dengan efek 3 dimensi bukan berarti mengimport obyek 3 D dari luar Flash (seperti
mengimport movie hasil dari program Swift 3D, 3D flash dan sebagainya) Tetapi
membuat background dengan efek 3 dimensi adalah menciptakan kondisi seolah-olah
terdapat sebuah sumbu z pada flash.
Untuk membuat efek 3 dimensi diperlukan sebuah bitmap sebagai pola background.
Sebagai contoh jika kita akan membuat sebuah game bertipe racing, maka kita
membutuhkan bitmap pola lintasan (sirkuit). Perhatikan contoh berikut:
1. Buatlah sebuah gambar bitmap pola sirkuit dengan ukuran 1000 x 1000 pixel
menggunakan Adobe photoshop atau program sejenis lainnya seperti pada
gambar: (atau gunakan file “sircuit.jpg” pada CD tutorial)
gambar sircuit.jpg yang akan dipakai sebagai background
2. Buka program Flash, buatlah file barudengan ukuran 550 x 400 pixel dan 20 fps.
3. Import gambar yang sudah anda buat sebelumnya, dengan memilih menu
file>import.
4. Seleksi gambar tersebut, kemudian convert menjadi movieclip dengan nama
“gerak”.
5. Klik movieclip “gerak”, buka panel instance dan ketikan “gerak” pada instance
name.
6. Klik movieclip “gerak”, kemudian convert kembali menjadi movieclip dengan
nama “gambar”.
7. Klik movieclip “gambar”, buka panel instance dan ketikan “gambar” pada
instance name.
8. Klik movieclip “gambar”, kemudian convert kembali menjadi movieclip dengan
nama “peta”. Sehingga hirarki instance name dari movieclip “peta” adalah :
hirarki movieclip peta
9. Hapus movieclip “peta” dari stage, kemudian buka panel library.
10. Klik kanan movieclip “peta” pada library, dan tambahkan linkage. Pilih export
for action script dan ketikan “peta” pada identifier.
11. Buatlah sebuah kotak dengan ukuran 550 x 3 pixel. Kemudian convert menjadi
movieclip mask, pilih pojok kiri atas pada registration poin.
titik registration movieclip “mask”
12. Klik kanan movieclip “mask” pada library, dan tambahkan linkage. Pilih export
for action script dan ketikan “mask” pada identifier.
13. Klik frame 1 layer 1, kemudian buka panel action dan ketikan script berikut:
_quality = “LOW”;
ams = 1;
xms = 3;
ms = 1;
skala = 10;
sudutKemiringan = 190;
for (i=1; i<=sudutKemiringan; i += ms) {
total++;
ams += xms/30;
ms = Math.floor(ams);
peta = attachMovie(“peta”, “peta”+total, i*3+1);
peta.gambar._xscale = 100;
peta.gambar._yscale = 100;
peta._x = 275;
peta._y = 400;
peta._xscale = i*skala;
peta._yscale = i*skala;
peta.onEnterFrame = function() {
this.gambar._rotation = _root.rotasi;
this.gambar.gerak._y += _root.nilaiCos;
this.gambar.gerak._x += _root.nilaiSin;
};
tutup = attachMovie(“mask”, “mask”+i, i*3+2);
tutup._height = ms;
tutup._y = 200+i;
peta.setMask(tutup);
}
_root.onEnterFrame = function() {
kecMax = 20;
if (Key.isDown(Key.RIGHT)) {
_root.rotasi -= 5;
} else if (Key.isDown(Key.LEFT)) {
_root.rotasi += 5;
} else if (Key.isDown(Key.UP)) {
_root.kec = 5;
} else if (Key.isDown(Key.DOWN)) {
_root.kec = -5;
} else {
_root.kec = 0;
}
_root.nilaiCos = _root.kec*Math.cos(_root.rotasi*Math.PI/180)/2;
_root.nilaiSin = _root.kec*Math.sin(_root.rotasi*Math.PI/180)/2;
};
14. Jalankan movie. untuk mempercantik tampilan tambahkan sebuah layer dibawah
layer 1 dan buatlah obyek berupa tanah datar dan langit.
hasil program
Penjelasan program :
1. Pada awal script diset beberapa variabel yang akan dipakai dalam menggerakkan
background. Selain itu juga terdapat properti _quality yang diset “LOW” untuk
mempercepat jalannya movie. Apabila anda ingin memperbaiki kualitas gambar,
anda bisa mengeset nilai _quality menjadi “HIGH”.
2. Proses pembuatan efek 3 dimensi pada dasarnya adalah menggambar ulang
movieclip “peta” beberapa kali sesuai dengan variabel sudutKemiringan (for
(i=1; i<=sudutKemiringan; i += ms) {) dengan skala yang berbeda (peta._xscale
= i*skala; peta._yscale = i*skala;).
3. Agar gambar terlihat rapi, maka dilakukan proses masking menggunakan action
peta.setMask(tutup) dimana tutup berisi movieclip “mask” (tutup =
attachMovie(“mask”, “mask”+i, i*3+2);).
4. Untuk menggerakkan ke berbagai arah digunakan rumus sinus dan cosinus
(_root.nilaiCos = _root.kec*Math.cos(_root.rotasi*Math.PI/180)/2;) sebagai
nilai perubahan korninat x dan y movieclip “gerak”
5. Perubahan ke kanan dan ke kiri akibat fungsi sinus (this.gambar.gerak._x +=
_root.nilaiSin), sedangkan perubahan ke depan dan ke belakang akibat fungsi
cosinus (this.gambar.gerak._y += _root.nilaiCos).
6. Jika anda menggunakan gambar “sircuit.jpg” pada CD tutorial, maka pada saat
movie pertama kali dijalankan, anda akan berada pada daerah berwarna hijau. Jika
anda ingin berada pada track (jalan), ubah posisi bitmap pada movieclip “gerak”.
Letakkan registration poin pada jalan seperti pada gambar berikut:
perbaikan posisi registration poin pada movieclip “gerak”
Sound
Selain game play(sistem permainan), karakter, dan background, suara dalam game
juga dapat menambah nilai suatu game. Dalam game suara dibedakan menjadi 2 yaitu
suara background (Back Ground Music) dan suara efek (Sound Effect). Kedua jens
sound tersebut dapat dibuat dengan 3 cara, yaitu : dengan cara manual, dengan action
script attachSound, dan dengan mengimpor Sound.
Mengatur Sound dengan Cara Manual
Yang dimaksud dengan cara manual menurut saya adalah dengan mengimpor file
sound ke dalam library, kemudian men-drag-nya langsung ke stage. Keuntungan dari
cara ini adalah pada sisi kemudahannya, akan tetapi untuk mengatur ulang sound
sangat sulit untuk dilakukan. Perhatikan contoh berikut :
1. Siapkan sebuah file suara atau gunakan file “bgm1.mp3” pada folder suara di CD
tutorial.
2. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
3. Pilih menu file>import to library.. dan pilih file suara yang akan diimpor,
kemudian tekan OK.
bentu symbol bertipe sound pada library
4. Untuk mengunakannya drag langsung dari library ke stage. Maka tampilan pada
timeline akan berubah.
tampilan sound pada sebuah frame
5. Jalankan file, maka akan terdengar sound yang diimport sebanyak satu kali.
6. Tutup movie. Klik frame 1 dan buka panel properties. Perhatikan pada bagian
sound properties. Kita dapat memilih sound yang diinginkan atau menghilangkan
sound pada roll menu Sound . Pada roll menu effect anda dapat memilih beberapa
efek standard seperti fade in, fade out, pan left dan sebagainya. Atau anda dapat
membuat efek sendiri dengan menekan tombol edit. Pada rool menu sync anda
dapat memilih mode suara yang dijalankan :
event berarti sound dapat dimainkan pada 1 frame saja, akan suara akan
saling bertumpukan apabila frame yang aktif lebih dari 1 dan kurang
dari panjang sound. Contoh movie memiliki 5 frame aktif sedangkan
panjang lagu adalah 10 detik, maka suara akan bertumpukan.
start berarti sound akan dimainkan sampai selesai, tanpa bertumpukan
stop untuk menghentikan sound
steam sound dimainkan sepanjang frame aktif. Untuk memainkan satu sound
secara utuh, frame yang aktif harus sepanjang lamanya sound.
Loop menunjukan berapa kali sebuah sound dimainkan.
sound properties
7. Klik frame 10 kemudian masukan frame dengan menekan tombol F5. Ubahlah
properties untuk lebih memahami arti sync dan effect.
Menambah Sound dengan attachSound();
Dengan menambahkan sound secara manual terdapat kelemahan seperti sulit untuk
mengatur volume, menghentikan sound, memulai sound pada waktu tertentu dan
sebagainya. Untuk mengatasi masalah tersebut, flash menyediakan action
attachSound(); untuk memanfaatkan action tersebut, kita harus menambahkan
linkage pada symbol sound. Perhatikan contoh penggunaan action tersebut berikut ini:
1. Siapkan sebuah file suara atau gunakan file “mati.mp3” pada folder suara di CD
tutorial.
2. Bukalah file latihan menggunakan static background yang telah kita buat
sebelumnya, atau buka file program42-backgroundStatic.fla pada CD tutorial.
3. Pilih menu file>save as, dan ketikan nama file yang baru.
4. Pilih menu file>import to library.. dan pilih file suara yang akan diimpor,
kemudian tekan OK
5. Buka panel library, kemudian klik kanan pada library sound yang telah diimpor
dan tambahkan linkage. Pilih export for action script dan ketikan suara_mati
pada identifier.
menambahkan linkage ada symbol sound
6. Klik movieclip “burung”, kemudian buka panel action dan tambahkan action-nya
menjadi :
onClipEvent (load) {
_y = 100+random(400);
xawal = _x;
kecepatan = 10;
naik = 0;
keluar = 0;
_visible = 0;
suara = new Sound();
suara.attachSound(“suara_mati”);
}
onClipEvent (enterFrame) {
//burung belum keluar
if (keluar == 0 and random(20) == 5) {
keluar = 1;
_visible = 1;
}
//burung keluar
if (keluar == 1) {
_x += kecepatan;
if (random(10) == 3) {
//gerakan acak naik
naik = 1;
} else if (random(10) == 4) {
//gerakan acak turun
naik = 2;
} else if (random(10) == 5) {
// gerakan lurus
naik = 0;
}
//menggerakkan naik.
if (naik == 1 and _y>50) {
_y -= 5;
} else {
//menggerakkan turun.
}
if (naik == 2 and _y<550) {
_y += 5;
}
//keluar dari stage, maka kembalikan lagi ke posisi awal
if (_x>800) {
_x = xawal;
_y = 100+random(400);
keluar = 0;
_visible = 0;
}
}
}
onClipEvent (mouseDown) {
if (hitTest(_root.kursor)) {
_x = xawal;
_y = 100+random(400);
keluar = 0;
_visible = 0;
suara.start(0, 1);
}
}
7. Apabila pada latihan sebelumnya anda membuat beberapa burung dengan variabel
kecepatan dan nilai random yang berbeda, tambahkan juga action yang sama pada
masing-masing movieclip burung tersebut.
8. Jalankan movie.
Penjelasan program:
1. Pada movie event load, dilakukan pengesetan awal sebuah obyek Sound dengan
action suara = new Sound(); dengan action tersebut berarti telah dibuat sebuah
obyek baru bertipe sound.
2. Selanjutnya sound ditambahkan pada movie dengan action
suara.attachSound(“suara_mati”); “suara_mati” merupakan linkage dari
sound yang telah diimport.
3. Untuk menjalankan sound, yang dalam hal ini diletakkan pada saat burung
tertembak adalah dengan menggunakan action suara.start(0, 1); dimana 0
merupakan detik dimulainya sound dan 1 adalah jumlah sound diainkan.
Mengimpor Sound dengan loadSound();
Dalam flash,penggunaan sound yang banyak apalagi dengan durasi yang panjang
dapat menyebabkan ukuran file membengkak. Kelemahan tersebut dapat kita tutupi
dengan cara mengimpor sound dari luar movie. Akan tetapi untuk mengimpor sound
dari luar, flash hanya menyuport file bertipe MP3. Perhatikan contoh berikut :
1. Siapkan sebuah file suara atau gunakan file “bgm1.mp3” pada folder suara di CD
tutorial. Copy file tersebut ke folder dimana anda bekerja.
2. Lanjutkan file latihan attachSound atau buka file program51-
sound_attachSound.fla pada CD tutorial.
3. Klik movieclip “burung”, buka panel action dan tambahkan pada blok movie
event load menjadi :
onClipEvent (load) {
_y = 100+random(400);
xawal = _x;
kecepatan = 10;
naik = 0;
keluar = 0;
_visible = 0;
suara = new Sound();
suara.attachSound(“suara_mati”);
bgm = new Sound();
bgm.loadSound(“bgm1.mp3″, 0);
bgm.start(0.15, 10);
}
4. Simpan file dan jalankan movie.
Penjelasan program:
1. Untuk membuat suara background, kita harus membuat sebuah obyek baru bertipe
sound dengan menggunakan action bgm = new Sound();.
2. Untuk mengimpor sound, digunakan action (bgm.loadSound(nama file yang
akan diload, 0)). nilai 0 berarti sound tidak streaming. (streaming berarti sound
akan langsung dimulai dimainkan meskipun belum ter-load semuanya).
3. Untuk memainkan sound yang diimport, digunakan action bgm.start(0.15, 10);
nilai 0.15 dipakai agar looping suara bgm tidak terputus, apabila dimasukkan nilai
0 akan terdengar suara yang terputus sesaathal tersebut dikarenakan suara
bgm1.mp3 yang diload dimulai pada detik ke 0.15. nilai 10 berarti suara yang diload
akan dimainkan sebanyak 10 kali.
Catatan:
untuk mengimpor sound dari folder yang berbeda, tuliskan dengan jelas nama folder.
contoh : bgm.loadSound(“suara/bgm1.mp3″, 0);
untuk mengatur volume digunakan action suara.setVolume(0-100);
untuk megeset speaker yang aktif digunakan action suara.setPan(-100 – 100);
dimana –100 berarti speaker kiri yang aktif 0 berarti kedua speaker aktif dan 100
berarti speaker kanan yang aktif.
Untuk menghentikan sebuah sound dapat digunakan action suara.stop();
untuk menghentikan semua suara dapat digunakan action stopAllSounds();
Membuat Game Arcade
Pada bab ini kita akan memcoba membuat sebuah game sederhana bertipe arcade.
Apabila anda memahami proses pembuatan game ini, maka dapat dipastikan anda
akan dapat membuat game yang lebih kompleks.
Story Board Game
Judul game Alien Attack
Jenis game Arcade
Sistem kendali Keyboard: arah panah untuk menggerakkan karakter dan
spasi untuk menembak
Karakter utama Pesawat jet
Musuh Pesawat alien
Background Setting Angkasa luar dengan teknik scrolling sederhana
Sistem permainan Pemain harus menembak seluruh musuh yang ada. Pada
waktu-waktu tertentu, pemain dapat memperoleh bonus
berupa armor bonus yang akan mengaktifkan perisai
pesawat, gun bonus yang akan menambah kemampuan
senjata pesawat dan speed bonus yang akan mempercepat
gerakan pesawat. Permainan berakhir jika pesawat
meledak dan life point habis.
Memvisualisasikan Storyboard
Setelah storyboard tersusun, tahapan berikutnya adalah memvisualisasikannya boleh
secara manual drawing pada kertas atau secara digital sebagai beikut :
visualisasi dari story board
Membuat Karakter dalam Game
Dari visualisasi tersebut, kita membutuhkan beberapa gambar karakter yaitu pesawat
pemain, pesawat musuh, animasi ledakan, beberapa bonus, senjata dan background.
Seluruh obyek tersebut dapat kita buat menggunakan drawing tool, atau mengimpor
gambar siap pakai sepertipada penjelasan sebelumnya.
Membuat Movieclip Ledakan
Ledakan hampir selalu dibutuhkan dalam game-game seperti yang kita buat sekarang.
Pada dasarnya membuat efek ledakan yang paling efektif adalah dengan
menggunakan teknik animasi frame by frame. Perhatikan proses pembuatan game
“Alien Attack” berikut, yang dimulai dari pembuatan movieclip ledakan:
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 400 x 600 pixel dan 12 fps.
2. Buatlah 7 buah layer baru, dan ubah nama masing-masing layer menjadi layer
bg3, bg2, bg1, karakter, senjata, bonus, properti dan layer action.
susunan layer pada game “alien attack”
3. Klik menu insert>new symbol. Ketikan “ledakan” pada nama dan pilih
movieclip pada behaviour.
4. Pada mode edit symbol movieclip ledakan, klik frame 1 layer 1. Kemudian pilih
menu file>import. Pilihlah file “gambar\ledakan\image1.png” pada CD tutorial.
5. Ketika muncul sequence image dialog (akibat dari mengimpor file dengan nama
yang berurutan), pilih “yes” maka akan terbentuk animasi ledakan secara frame by
frame.
import sequence of images dialog
6. Perhatikan bahwa titik registrasi tidak terletak tepat di tengah ledakan. Anda dapat
merubahnya tepat di tengah dengan align panel satu frame demi satu frame.
7. Tambahkan sebuah layer baru diatas layer 1. Kemudian import file
“suara/ledakan.wav” untuk menghasilkan sebuah efek suara ledakan.
8. Klik frame 18 layer 2, kemudian masukan keyframe dengan menekan tombol F6.
Buka panel action, dan ketikan action
stop();
susunan layer movieclip “ledakan”
9. Keluar dari mode edit symbol dengan menekan Ctrl+E.
10. Simpan file dengan nama “alien attack.fla”.
Membuat Movieclip Senjata Pemain
Dalam storyboard dijelaskan bahawa pesawat pemain memiliki senjata yang dapat
meningkat kemampuannya ketika mendapatkan sebuah bonus. Hal tersebut berarti
kita harus membuat beberapa jenis senjata dengan kemampuan yang berbeda. Sebagai
contoh dalam game ini terdapat 4 tipe senjata, perhatikan gambar berikut :
Jenis senjata
Untuk membuat empat jenis senjata tersebut, perhatikan langkah-langkah berikut:
1. Lanjutkan file “alien attack.fla”.
2. Buatlah sebuah symbol baru dengan menekan menu insert>new symbol. Ketikan
nama “laser” dan pilih movieclip pada behaviour.
3. Pada mode edit symbol buatlah gambar senjata jenis pertama, seperti yang tampak
pada gambar berikut :
gambar pada movieclip “laser”
4. Seleksi gambar senjata tersebut, kemudian convert kembali menjadi movieclip
dengan nama “senjata”.
5. Klik movieclip “senjata”, kemudian buka panel properties dan ketikan “jenis”
pada instance name.
6. Double klik movieclip “senjata” untuk mengeditnya.
7. Klik frame 2 layer 1, kemudian masukan blank keyframe. Buatlah gambar jenis
senjata yang kedua, seperti yang tampak pada gambar.
8. Selanjutnya buatlah gambar jenis senjata yang berbeda pada frame 3 dan frame
4.
9.
bentuk senjata pada movieclip senjata
10. Keluar dari mode edit symbol , klik frame 1 layer senjata, drag movieclip
“laser” dari library ke stage dan simpan file.
Membuat Movieclip Perisai
Dalam storyboard dijelaskan bahwa pesawat memiliki perisai ketika mendapatkan
armor bonus. Dan ketika pesawat tertembak atau bertabrakan dengan musuh, maka
perisai akan melindungi pesawat pemain. Dengan imajnasi kita visualisasikan bentuk
perisai tersebut seperti pada gambar berikut :
gambar perisai ketika aktif
untuk membuat perisai tersebut, perhatikan langkah-langkah di bawah ini :
1. Lanjutkan fil Lanjutkan file “alien attack.fla”.
2. Buatlah sebuah symbol baru dengan menekan menu insert>new symbol. Ketikan
nama “perisai” dan pilih movieclip pada behaviour.
3. Tambahkan 2 buah layer baru di atas layer 1 dan ubah namanya menjadi layer
suara dan layer action.
4. Klik frame 2 layer 1, kemudian masukkan keyframe.
5. Pada frame 2 layer 1, buatlah sebuah lingkaran dengan menggunakan oval tool
dengan ukuran sekitar 120×120 pixel. Hapuslah stoke (garis tepi)-nya.
6. Buka panel color mixer, pilih radial pada option fillstyle. Klik gradien pointer
sebelah kiri dan ubah menjadi warna hijau (R : 0, G : 255, B : 0) dan ubah alpha
value menjadi 60%. Klik gradien pointer sebelah kanan dan ubah menjadi warna
hijau (R : 0, G : 255, B : 0) dan ubah alpha value menjadi 10%.Kemudian klik
tombol Paint Bucket Tool dan klik pada pojok kiri atas lingkaran. (matikan atau
aktifkan lock fill jika tidak terbentuk radial fill yang diinginkan dan klik lagi paint
bucket tool dan klik pada pojok kiri atas lingkaran)
membuat radial fill dalam flash
7. Seleksi lingkaran dan convert kembali menjadi movieclip dengan nama “plasma”.
8. Klik frame 24 layer 1 kemudian masukkan keyframe.
9. Klik frame 10, kemudian buka panel properties. Pilih motion pada option tween
dan pilih CW pada option rotate. Maka akan terbentuk animasi perisai yang
berputar.
membuat animasi motion pada movieclip perisai
10. Klik frame 2 layer suara, kemudian impor file “suaraPerisai.wav” dari CD
tutorial ke library. Kemudian drag sound tersebut ke stage.
11. Klik frame 24 layer action, masukkan keyframe. Kemudian buka panel action
dan ketikan script:
gotoAndStop(1);
susunan layer movieclip perisai
12. Keluar dari mode edit symbol dan simpan file.
Membuat Movieclip Pesawat Pemain
Karakter utama dari game yang kita buat adalah sebuah pesawat luar angkasa yang
akan meledak jika tertembak atau bertumbukan dengan musuh, atau dapat
mengaktifkan perisai jika pesawat tersebut memiliki armor. Dari deskripsi tersebut
kita bisa membuat sebuah movieclip pesawat dengan langkah-langkah sebagai
berikut:
1. Lanjutkan file “alien attack.fla”.
2. Klik frame 1 layer karakter. Kemudian buatlah sebuah gambar pesawat dengan
menggunakan drawing tool seperti pada gambar atau sesuai dengan imajinasi anda
(atau importlah sebuah file png yang telah anda buat sebelumnya).
gambar karakter pesawat
3. Seleksi gambar pesawat tersebut, kemudian convert menjadi movieclip dengan
nama pesawat.
4. Double klik pesawat untuk mengeditnya. Pada mode edit symbol movieclip
pesawat, tambahkan 2 layer di atas layer 1 dan ubah nama masing-masing layer
menjadi layer perisai dan layer action.
5. Klik frame 1 layer perisai, kemudian drag movieclip “perisai” dari library ke
stage. Letakkan tepat di tengah stage (perhatikan bahawa movieclip perisai berupa
sebuah titik saja, hal in dikarenakan pada frame 1 movieclip perisai tidak terdapat
obyek apapun / blank keyframe). Tips dari saya : untuk mempermudah mengatur
posisi dan ukuran perisai, klik movieclip perisai dan buka panel properties. Ubah
symbol behaviour menjadi graphic, pilih single frame pada option for graphic
dan ketikan 2 pada first frame. Atur posisi dan ukuran perisai, setelah dirasa
cukup kembalikan behaviournya menjadi movieclip.
mengatur posisi dan ukuran perisai
6. Klik movieclip perisai, buka panel properties dan ketikan “perisai” pada instance
name.
7. Klik frame 2 layer 1, kemudian masukan blank keyframe dengan menekan
tombol F7.
8. Drag movieclip “ledakan” dari library ke stage. Atur posisi dan ukurannya
terhadap pesawat.
9. Klik movieclip “ledakan”, buka panel properties dan ketikan “ledakan” pada
instance name.
10. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan ketikan script :
stop();
11. Keluar dari mode edit symbol, klik pesawat buka panel properties dan ketikan
“pesawat” pada instance name kemudian simpan file.
Membuat Movieclip Senjata Pesawat Musuh
Untuk meningkatkan kesulitan permainan, pesawat musuh juga dapat menembakkan
senjata. Untuk membuatnya, perhatikan langkah berikut :
1. Klik frame 1 layer senjata, kemudian buatlah sebuah gambar senjata musuh
menggunakan drawing tool (pada contoh ini senjata musuh menggunakan bentuk
elips berwarna kuning (#FFFF00) )
gambar senjata musuh
2. Seleksi gambar tersebut, kemudian convert menjadi movieclip dengan nama
senjataMusuh.
3. Simpan file.
Membuat Movieclip Pesawat Musuh
Sebelum membuat pesawat musuh kita tentukan terlebih dahulu jenis musuh dan
kemampuannya. Dalam game ini dicontohkan terdapat 2 jenis musuh, akan tetapi
anda bisa menambahkannya menjadi beberapa jenis lagi. Sedangkan kemampuan
musuh adalah dapat menembak pemain pada saat-saat tertentu. Semakin tinggi level,
semakin agresif musuh dalam bergerak dan menembak.
Untuk membuat movieclip pesawat musuh, perhatikan cara berikut :
1. Lanjutkan file “alien attack.fla”.
2. Klik frame 1 layer karakter. Kemudian buatlah sebuah gambar pesawat musuh
dengan menggunakan drawing tool seperti pada gambar atau sesuai dengan
imajinasi anda (atau importlah sebuah file png yang telah anda buat sebelumnya).
gambar musuh
3. Seleksi gambar pesawat tersebut, kemudian convert menjadi movieclip dengan
nama pesawatMusuh.
4. Double klik pesawatMusuh untuk mengeditnya. Pada mode edit symbol
movieclip pesawatMusuh, tambahkan layer baru di atas layer 1 dan ubah layer
action.
5. Seleksi gambar musuh tersebut, kemudian convert kembali menjadi movieclip
dengan nama “jenis musuh”.
6. Double klik movieclip jenis musuh untuk mengeditnya. Klik frame 2, kemudian
masukan blank Keyframe.
7. Pada frame 2 tersebut buatlah gambar musuh yang kedua seperti pada gambar
atau sesuai dengan imajinasi anda atau mengimpor gambar yang sudah jadi.
musuh jenis kedua
8. Jika anda ingin jenis musuh yang lain (lebih dari 2), buatah gambar pesawat
musuh selanjutnya pada frame 3 dan seterusnya.
9. Keluar dari mode edit symbol jenis musuh dan kembali ke mode edit symbol
movieclip pesawatMusuh.
10. Klik movieclip jenis musuh, kemudian buka panel properties dan ketikan “jenis”
pada instance name.
11. Klik frame 2 layer 1, kemudian masukan blank keyframe dengan menekan
tombol F7.
12. Drag movieclip “ledakan” dari library ke stage. Atur posisi dan ukurannya
terhadap pesawat musuh.
13. Klik movieclip “ledakan”, buka panel properties dan ketikan “ledakan” pada
instance name.
14. Klik frame 1 layer action, buka panel action dan ketikan script:
stop();
15. Keluar dari mode edit symbol dan simpan file.
Membuat Movieclip Bonus
Dalam storyboard dijelaskan bahwa terdapat bonus yang keluar secara acak. Bonus
dibagi menjadi 4 yaitu bonus armor, bonus senjata, bonus kecepatan, dan bonus life
point. Perhatikan proses pembuatan movieclip bonus berikut:
1. Klik frame 1 layer bonus, kemudian buatlah sebuah gambar seperti yang tampak
pada gambar berikut atau sesuai dengan keinginan anda
gambar bonus armor
2. Seleksi gambar tersebut, kemudian convert menjadi movieclip dengan nama
“bonus armor”.
3. Double klik moviclip “bonus armor”, kemudian pada mode edit symbol
tambahkan sebuah layer diatas layer 1.
4. Klik frame 2 layer 1, masukan blank keyframe. Import file “Bonus.wav” dari CD
tutorial ke library. Kemudian drag suaraBonus dari library ke stage.
5. Klik frame 2 layer 1, kemudian buka panel properties. Pilihlah event pada option
sync.
properties suara bonus
6. Klik frame 1 layer 2, kemudian buka panel action dan ketikan script :
stop();
7. Copy movieclip “bonus armor”, kemudian paste-kan disampingnya.
8. Klik kanan movieclip “bonus armor” hasil copy-paste pada langkah no 3,
kemudian pilih duplicate symbol.
menduplikasi movieclip
9. Ketikan “bonus senjata” pada symbol name, maka akan terbentuk movieclip baru
dengan nama “bonus senjata”.
dialog symbol name saat menduplikasi symbol
10. Double klik movieclip “bonus senjata”. Pada mode edit symbol, ubah huruf “A”
pada gambar menjadi huruf “G” (untuk Gun). Kemudian keluar dari mode edit
symbol.
11. Lakukan langkah no 3 sampai no 6 untuk membuat movieclip “bonus kecepatan”
(S), dan “bonus lifepoint” (L).
movieclip bonus
12. Simpan file.
Membuat BackGround
Pada susunan layer terdapat 3 buah layer untuk background yaitu layer bg3 untuk
bakground paling bawah, layer bg2 untuk background bintang yang scrolling dengan
kecepatan lambat dan layer bg1 untuk background bintang yang scroolling dengan
kecepatan yang lebih cepat. Untuk membuat background perhatikan langkah berikut:
1. Klik frame 1 layer bg3, kemudian buatlah kotak dengan warna biru gelap
(#0D4A77) dengan ukuran yang sama dengan ukuran stage, yaitu 400 x 600 pixel.
2. Klik ikon lock layer bg3, kemudian klik frame 1 layer bg2. dengan
menggunakan brush tool buatlah gambar titik-titik berwarna putih dengan ukuran
yang berbeda dan dengan posisi yang acak memenuhi stage.
gambar pada frame 1 layer bg2
3. Seleksi seluruh gambar pada frame 1 layer bg2, kemudian convert menjadi
movieclip “background2”.
4. Double klik movieclip “background2”, kemudian seleksi seluruh titik yang ada.
Copy titik-titik tersebut kemudian paste-kan tepat di atasnya. Perhatikan gambar
berikut:
pengaturan movieclip background2
5. Keluar dari mode edit symbol.
6. Klik frame 1 layer bg1. Dengan cara yang sama (langkah no 2 sampai 4), buatlah
movieclip “background1” dengan ukuran titik yang lebih besar dan posisi yang
berbeda.
7. Simpan file.
Menata Obyek pada Stage
Pada bab memulai pembuatan game, terdapat beberapa tahapan yang akan
mempermudah kita dalam membuat game. 4 tahapan pertama sudah kita lakukan
yaitu enyusun storyboard, memvisualisasikan storyboad, menggambar karakter dan
menggambar background. Tahapan selanjutnya adalah tahapan programming.
Tahapan ini dibagi menjadi beberapa tahap lagi, dan tahapan yang pertama adalah
menata obyek pada stage.
Jika anda melakukan proses pembuatan karakter dan pembuatan background dengan
benar, maka tugas anda pada tahapan ini relatif mudah yaitu mengatur posisi obyek
seperti yang tampak pada gambar berikut:
posisi obyek terhadap stage
Menambahkan Instance Name
Tahapan selanjutnya adalah menambahkan instance name pada obyek. Perhatikan
nama movieclip dan nama instance yang ditambahkan berikut ini:
movieclip instance name
pesawat (pesawat pemain) pesawat
pesawatMusuh musuh
laser (senjata pemain) laser
senjataMusuh laserMusuh
Menambahkan Action
Tahapan yang paling rumit dalam game adalah menyusun action. Apabila kita masih
dalam tahap awal belajar action script, maka cara yang tepat untuk melalui tahapan ini
adalah dengan menuliskan sedikit script terlebih dahulu, kemudian menguji kinerja
action. Bila tidak terjadi kesalahan, maka action ditambahkan lagi dan diuji kembali.
Proses tersebut dilakukan secara terus menerus sampai didapatkan detail game.
Menggerakkan Pesawat Pemain dengan KeyBoard
Langkah pertama untuk memulai proses penambahan action pada suatu game yang
paling mudah adalah memulai dari karakter utama. Pada game yang akan kita buat,
karakter utama adalah pesawat yang dapat digerakkan ke empat arah menggunakan
Keyboard. Maka proses penambahan actionnya adalah sebagai berikut :
1. Klik movieclip pesawat, kemudian buka panel action dan ketikan script berikut:
onClipEvent (load) {
Mouse.hide();
xt = _x;
yt = _y;
}
onClipEvent (enterFrame) {
//keyboard ditekan
if (Key.isDown(Key.LEFT) and xt>0) {
xt -= 30;
}
if (Key.isDown(Key.RIGHT) and xt<400) {
xt += 30;
}
if (Key.isDown(Key.UP) and yt>0) {
yt -= 30;
}
if (Key.isDown(Key.DOWN) and yt<600) {
yt += 30;
}
// tracking
_x = _x+(xt-_x)/_root.kecepatanPesawat;
_y = _y+(yt-_y)/_root.kecepatanPesawat;
}
2. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan ketikan script berikut:
kecepatanPesawat = 30;
3. Simpan file dan jalankan movie. Cobalah untuk menekan tombol panah pada
keyboard. Apabila tidak terjadi kesalahan lanjutkan dengan proses selanjutnya.
Menembakkan Senjata ketika Tombol Spasi Ditekan
Langkah selanjutnya adalah menambahkan script agar pesawat dapat menembakkan
laser. Selain itu untuk menambah tingkat kesulitan, terdapat sebuah variabel energi
yang mana energi tersebut akan berkurang ketika pemain menembakkan senjatanya.
Untuk membuatnya kita harus menambahkan script pada 2 obyek yaitu pada
movieclip laser dan movieclip pesawat. Perhatikan langkah berikut :
1. Klik movieclip pesawat, kemudian buka panel action dan tambahkan script
menjadi:
onClipEvent (load) {
Mouse.hide();
xt = _x;
yt = _y;
jumlahsenjata = 0;
energi = 100;
kedalamanSenjata = 100;
}
onClipEvent (enterFrame) {
// menambah energi untuk senjata
energi++;
if (energi>=100) {
energi = 100;
}
//keyboard ditekan
if (Key.isDown(Key.LEFT) and xt>0) {
xt -= 30;
}
if (Key.isDown(Key.RIGHT) and xt<400) {
xt += 30;
}
if (Key.isDown(Key.UP) and yt>0) {
yt -= 30;
}
if (Key.isDown(Key.DOWN) and yt<600) {
yt += 30;
}i
f (Key.isDown(Key.SPACE)) {
//menembak
if (energi>=5+2*_root.jenisSenjata and _currentframe == 1) {
energi -= 5+2*_root.jenisSenjata;
jumlahsenjata++;
duplicateMovieClip(_root.laser, “laser”+jumlahsenjata,
kedalamanSenjata++);
if (kedalamanSenjata>200) {
kedalamanSenjata = 100;
jumlahsenjata = 0;
}
}
}
// tracking
_x = _x+(xt-_x)/_root.kecepatanPesawat;
_y = _y+(yt-_y)/_root.kecepatanPesawat;
}
2. Klik movieclip laser, kemudian buka panel action dan ketikan script berikut:
onClipEvent (load) {
_x = _root.pesawat._x;
_y = _root.pesawat._y-25;
jenis.gotoAndStop(_root.jenisSenjata);
}
onClipEvent (enterFrame) {
if (_name<>”laser”) {
_y -= _root.kecepatanSenjata;
if (_y<-10) {
removeMovieClip(this);
}
} else {
_x = -100;
}
}
3. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan tambahkan script
script menjadi:
kecepatanPesawat = 30;
jenisSenjata = 1;
kecepatanSenjata = 10;
4. Simpan file dan jalankan movie. Cobalah untuk menekan tombol spasi pada
keyboard. Apabila tidak terjadi kesalahan lanjutkan dengan proses selanjutnya.
Penjelasan action :
1. Pada movieclip pesawat ditambahkan variabel jumlahSenjata yang digunakan
untuk menentukan nama dari masing-masing laser yang diduplikasi, variabel
energi yang digunakan untuk membatasi jumlah laser yang keluar secara
bersamaan, dan variabel kedalamanSenjata yang menentukan _depth atau
kedalaman dari masing-masing duplikasi movieclip laser. (ingat bahwa 1
kedalaman hanya boleh ditempati oleh 1 obyek).
2. Menembakkan laser hanya jika pemain menekan tombol spasi
(if(Key.isDown(Key.SPACE))) dan ketika pesawat belum meledak atau saat
berada pada frame 1 dan energi yang ada cukup untuk menembak
(if (energi>=5+2*_root.jenisSenjata and _currentframe == 1).
Bila ketiga kondisi tersebut dipenuhi maka movieclip laser diduplikasi.
3. Pada moviclip laser, ketika diduplikasi akibat action duplicateMovieclip(…),
maka posisi pertama muncul dari movieclip laser adalah tepat di atas movieclip
pesawat, dan jenis senjatanya diatur sesuai dengan variabel jenisSenjata. (lihat
blok movie event load).
4. Perintah if (_name<>”laser”) berarti movieclip laser yang sesungguhnya (bukan
hasil duplikasi) tidak akan ditampilkan pada stage.
5. Selanjutnya movieclip laser digerakkan ke atas dan dihapus jika keluar dari stage.
Menggerakkan Musuh
Langkah berikutnya adalah menggerakkan musuh. Sedangkan untuk memperbanyak
musuh, cara yang paling efektif adalah dengan menggunakan action
dupilcateMovieclip. Perhatikan proses berikut:
1. Klik movieclip pesawatMusuh, kemudian buka panel action ketikan script:
onClipEvent (load) {
jenis.gotoAndStop(1+random(_root.jenisMusuh));
kecepatan = 10+_root.level;
_y = -50;
_x = 100+random(200);
}
onClipEvent (enterFrame) {
if (_name<>”musuh”) {
_y += kecepatan;
if (_y>650) {
removeMovieClip(this);
}
//gerakan kekanan dan kekiri acak
if (random(45-(_root.level*2)) == 3 or (random(10) == 2 and
_root.pesawat._x>this._x)) {
arah = 1;
}
if (random(45-(_root.level*2)) == 4 or (random(10) == 5 and
_root.pesawat._x<this._x)) {
arah = 2;
}
if (random(40) == 4) {
arah = 0;
}
//gerakan acak
if (arah == 1) {
_x += 5;
} else if (arah == 2) {
_x -= 5;
}
}
2. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan tambahkan script
script menjadi:
kecepatanPesawat = 30;
jenisSenjata = 1;
kecepatanSenjata = 10;
level = 1;
jenisMusuh = 2;
musuhMati = 0;
jumlahMusuhKeluar = 0;
kedalamanMusuh = 500;
_root.onEnterFrame = function() {
// menampilkan musuh secara acak
if (musuhMati<10+level*15 and random(50-_root.level*2) == 5) {
jumlahMusuhKeluar++;
if (jumlahMusuhKeluar>=10) {
jumlahMusuhKeluar = 0;
}
duplicateMovieClip(_root.musuh, “musuh”+jumlahMusuhKeluar,
kedalamanMusuh++);
}
// naik level
if (musuhMati>=10+level*10 and level<20) {
musuhMati = 0;
jumlahMusuhKeluar = 0;
kedalamanMusuh = 500;
level++;
}
};
3. Simpan file dan jalankan movie. Apabila tidak terjadi kesalahan lanjutkan dengan
proses selanjutnya.
Musuh Menembakkan Senjata
Untuk membuat musuh dapat menembakkan senjata, kita butuh melakukan beberapa
penambahan script pada movieclip senjataMusuh, pesawatMusuh dan pada frame 1
layer action. Perubahan tersebut adalah sebagai berikut:
1. Klik movieclip senjataMusuh, kemudian buka panel action dan ketikan script:
onClipEvent (enterFrame) {
if (_name<>”laserMusuh”) {
_y += 15;
if (_y>610) {
removeMovieClip(this);
}
}
}
2. Selanjutnya klik movieclip pesawatMusuh, kemudian buka panel action dan
tambahkan script script menjadi:
…..
//gerakan acak
if (arah == 1) {
_x += 5;
} else if (arah == 2) {
_x -= 5;
}
//menembak
if (_currentframe == 1 and random(30-_root.level) == 4) {
_root.jumlahSenjataMusuh++;
if (_root.jumlahSenjataMusuh>100) {
_root.jumlahSenjataMusuh = 0;
}
duplicateMovieClip(_root.laserMusuh,
“laserMusuh”+_root.jumlahSenjataMusuh, _root.kedalamanSenjataMusuh++);
_root["laserMusuh"+_root.jumlahSenjataMusuh]._x = _x;
_root["laserMusuh"+_root.jumlahSenjataMusuh]._y =
_y+20;
}
}
3. Selanjutnya klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan
tambahkan script script menjadi:
….
jumlahMusuhKeluar = 0;
kedalamanMusuh = 500;
jumlahSenjataMusuh = 0;
kedalamanSenjataMusuh = 2000;
_root.onEnterFrame = function() {
// menampilkan musuh secara acak
if (musuhMati<10+level*15 and random(50-_root.level*2) == 5) {
…….
4. Simpan file dan jalankan movie. Apabila tidak terjadi kesalahan lanjutkan dengan
proses selanjutnya
Mendeteksi Tumbukan
Sebelum menambahkan action untuk tumbukan, maka kita harus mencari seluruh
peluang tumbukan yang terjadi dalam game. Peluang-peluang tumbukan tersebut
antara lain:
1. Tumbukan antara pesawat dengan pesawatMusuh.
2. Tumbukan antara laser dengan pesawatMusuh.
3. Tumbukan antara laserMusuh dengan pesawat.
Mendeteksi Tumbukan antara pesawat dengan pesawatMusuh
Ketika pesawat menabrak pesawatMusuh, maka peluang yang terjadi adalah
pesawatMusuh meledak, dan pesawat meledak apabila tidak memiliki armor atau
pesawat mengaktifkan armor dan tidak meledak. Untuk membuatnya perhatikan
langkah berikut:
1. Klik movieclip pesawat, kemudian buka panel action dan tambahkan script
menjadi:
….
// tracking
_x = _x+(xt-_x)/_root.kecepatanPesawat;
_y = _y+(yt-_y)/_root.kecepatanPesawat;
// setelah meledak
if (ledakan._currentframe == 18 and mati == 0) {
//masih memiliki lifepoint
if (_root.nyawa>0) {
_root.nyawa–;
_root.jenisSenjata = 1;
_root.armor = 0;
energi = 100;
jumlahsenjata = 0;
gotoAndStop(1);
} else {
//gameover
}
}
}
2. Selanjutnya klik movieclip pesawatMusuh, kemudian buka panel action dan
tambahkan script script menjadi:
…….
//menembak
if (_currentframe == 1 and random(30-_root.level) == 4) {
_root.jumlahSenjataMusuh++;
if (_root.jumlahSenjataMusuh>100) {
_root.jumlahSenjataMusuh = 0;
}
_root.suaraLaserMusuh.start(0, 1);
duplicateMovieClip(_root.laserMusuh,
“laserMusuh”+_root.jumlahSenjataMusuh, _root.kedalamanSenjataMusuh++);
_root["laserMusuh"+_root.jumlahSenjataMusuh]._x = _x;
_root["laserMusuh"+_root.jumlahSenjataMusuh]._y =
_y+20;
}
//tumbukan dengan pesawat
if (hitTest(_root.pesawat) and _currentframe == 1 and
_root.pesawat._currentframe == 1 and _root.pesawat.perisai._currentframe == 1)
{
if (_root.armor>0) {
// pesawat punya armor
_root.armor–;
_root.pesawat.perisai.gotoAndPlay(2);
gotoAndStop(2);
} else {
// pesawat meledak
gotoAndStop(2);
_root.pesawat.gotoAndStop(2);
}
}
// setelah meledak
if (ledakan._currentframe == 18) {
gotoAndStop(1);
removeMovieClip(this);
_root.musuhMati++;
_root.score += 100;
}
}
}
3. Selanjutnya klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan
tambahkan script script menjadi:
….
jumlahSenjataMusuh = 0;
kedalamanSenjataMusuh = 2000;
score = 0;
armor = 2;
nyawa = 2;
_root.onEnterFrame = function() {
// menampilkan musuh secara acak
if (musuhMati<10+level*15 and random(50-_root.level*2) == 5) {
…….
4. Simpan file dan jalankan movie. Tabrakkan pesawat dengan musuh dan lihatlah
apakah proses tumbukan benar. Apabila tidak terjadi kesalahan lanjutkan dengan
proses selanjutnya
Mendeteksi Tumbukan antara laser dengan pesawatMusuh
Tumbukan selanjutnya yang harus dideteksi adalah tumbukan antara laser dan
pesawatMusuh. Untuk membuatnya perhatikan langkah-langkah berikut:
1. Klik movieclip laser, kemudian buka panel action dan tambahkan script menjadi:
….
if (_y<-10) {
removeMovieClip(this);
}
//tumbukan dengan pesawat Musuh
for (i=0; this.i<10; i++) {
if ((hitTest(_root["musuh"]) or hitTest(_root["musuh"+i]))
and _root["musuh"+i]._currentframe == 1) {
_root["musuh"+i].gotoAndStop(2);
removeMovieClip(this);
}
}
} else {
_x = -100;
}
}
2. Simpan file dan jalankan movie. Cobalah menembak musuh. Apabila tidak terjadi
kesalahan lanjutkan dengan proses selanjutnya.
Mendeteksi Tumbukan antara laserMusuh dengan pesawat
Tumbukan yang ketiga adalah tumbukan antara laserMusuh dan pesawat. Untuk
membuatnya perhatikan langkah-langkah berikut:
1. Klik movieclip senjataMusuh (movieclip dengan instance name laserMusuh),
kemudian buka panel action dan tambahkan script menjadi:
onClipEvent (enterFrame) {
if (_name<>”laserMusuh”) {
_y += 15;
if (_y>610) {
removeMovieClip(this);
}
//tumbukan dengan pesawat
if (hitTest(_root.pesawat) and _root.pesawat._currentframe == 1
and _root.pesawat.perisai._currentframe == 1) {
if (_root.armor>0) {
// pesawat punya armor
_root.armor–;
_root.pesawat.perisai.gotoAndPlay(2);
removeMovieClip(this);
} else {
// pesawat meledak
removeMovieClip(this);
_root.pesawat.gotoAndStop(2);
}
}
}
}
2. Simpan file dan jalankan movie. Cobalah menahan tembakan musuh. Apabila
tidak terjadi kesalahan lanjutkan dengan proses selanjutnya.
Mengeluarkan Bonus
Setelah proses perhitungan tumbukan di atas, game pada dasarnya sudah dapat
dimainkan. Akan tetapi terdapat beberapa elemen lagi yang perlu ditambahkan, salah
satunya adalah bonus. Untuk menambahkan bonus perhatikan proses berikut:
1. Klik movieclip bonus armor, kemudian buka panel action dan ketikan script
berikut:
onClipEvent (load) {
keluar = 0;
ya = _y;
_visible = 1;
kecepatan = 10+random(10);
}
onClipEvent (enterFrame) {
// merandom waktu keluar
if (keluar == 0 and random(500) == 47) {
keluar = 1;
_visible = 1;
_x = 50+random(250);
}
if (keluar == 1) {
_y += 10;
if (_y>620) {
_y = ya;
_visible = 0;
keluar = 0;
}
//tabrakan dengan pemain
if (hitTest(_root.pesawat) and _root.pesawat._currentframe == 1) {
play();
_y = ya;
_visible = 0;
keluar = 0;
//dapat bonus
_root.armor++;
}
}
}
2. Seleksi seluruh action tersebut, kemudian klik kanan dan pilih copy.
mengopy action
3. Klik movieclip bonus life, selanjutnya buka panel action dan pastekan action yang
sudah anda copy pada langkah no 2.
4. Ubah baris
//dapat bonus
_root.armor++;
menjadi
//dapat bonus
_root.nyawa++;
5. Klik movieclip bonus speed, selanjutnya buka panel action dan pastekan action
yang sudah anda copy pada langkah no 2.
6. Ubah baris
//dapat bonus
_root.armor++;
menjadi
//dapat bonus
if (_root.kecepatanPesawat>10) {
_root.kecepatanPesawat -= 5;
}
7. Klik movieclip bonus gun, selanjutnya buka panel action dan pastekan action
yang sudah anda copy pada langkah no 2.
8. Ubah baris
//dapat bonus
_root.armor++;
menjadi
//dapat bonus
if (_root.jenisSenjata<4) {
_root.jenisSenjata++;
}
_root.pesawat.energi = 100;
9. Simpan file dan jalankan movie. Tunggulah bonus muncul dan tabrakkan pesawat
ke bonus, untuk saat ini efek yang terlihat hanya ketika anda mendapatkan bonus
gun, sedangkan bonus yang lain tidak terlihat efeknya. Apabila tidak terjadi
kesalahan lanjutkan dengan proses selanjutnya.
Menggerakkan Background
Elemen lain yang perlu ditambahkan adalah gerakan background. Untuk membuatnya
perhatikan proses berikut :
1. Klik movieclip “background1”, kemudian buka panel action dan ketikan script
berikut:
onClipEvent (load) {
ya = _y;
}
onClipEvent (enterFrame) {
_y += 10;
if (_y>600) {
_y = ya;
}
}
2. Seleksi seluruh action, klik kanan dan pilih copy.
3. Klik movieclip “background2”, kemudian pastekan action yang sudah anda copy
pada langkah no 2.
4. Ubah baris
_y += 10;
menjadi
_y += 5;
10. Simpan file dan jalankan movie. Perhatikan pergerakan background. Apabila tidak
terjadi kesalahan lanjutkan dengan proses selanjutnya.
Menambahkan Sound
Pada bab Sound dijelaskan bahwa elemen sound memegang peranan penting dalam
suatu game, karena dapat meningkatkan kerealitasan sebuah game. Setelah kita
menyelesaikan tahap-demi tahap di atas, pada dasarnya kita sudah membuat 80% dari
total game. Akan tetapi suara yang belum ada adalah suara senjata pemain dan senjata
lawan serta suara background (BGM).
Untuk menambahkan suara-suara tersebut, siapkan terlebih dahulu file suara yang
dibutuhkan. Dalam contoh ini file suara yang digunakan adalah file “suaraLaser.wav”,
“suaraLaser2.wav” dan “bgm2.mp3”. Proses penambahan suara-suara adalah sebagai
berikut:
1. Copy file “bgm2.mp3” dari CD tutorial ke folder tempat anda bekerja.
2. Importlah file “suaraLaser.wav” dan “suaraLaser2.wav” dari CD tutorial ke
library.
3. Klik kanan “suaraLaser.wav”, kemudian tambahkan linkage dengan identifier
“suaraLaser”.
4. Klik kanan “suaraLaser2.wav”, kemudian tambahkan linkage dengan identifier
“suaraLaser2”.
5. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan tambahkan script
menjadi:
….
score = 0;
armor = 2;
nyawa = 2;
//suara
bgm = new Sound();
bgm.loadSound(“bgm2.mp3″, 0);
bgm.setVolume(50);
bgm.start(0, 99);
suaraLaser = new Sound();
suaraLaser.attachSound(“suaraLaser2″);
suaraLaserMusuh = new Sound();
suaraLaserMusuh.attachSound(“suaraLaser”);
_root.onEnterFrame = function() {
// menampilkan musuh secara acak
if (musuhMati<10+level*15 and random(50-_root.level*2) == 5) {
………..
6. Selanjutnya klik movieclip pesawat, buka panel action dan tambahkan script
menjadi:
……….
if (Key.isDown(Key.SPACE)) {
//menembak
if (energi>=5+2*_root.jenisSenjata and _currentframe == 1) {
_root.suaraLaser.start(0, 1);
energi -= 5+2*_root.jenisSenjata;
jumlahsenjata++;
……..
7. Kemudian klik movieclip pesawatMusuh, buka panel action dan tambahkan
script menjadi:
………
//menembak
if (_currentframe == 1 and random(30-_root.level) == 4) {
_root.suaraLaserMusuh.start(0, 1);
_root.jumlahSenjataMusuh++;
if (_root.jumlahSenjataMusuh>100) {
…….
8. Simpan file dan jalankan movie.
Proses pembuatan game Allien attack saat ini sudah memasuki tahapan sekitar 90 %
sedangkan tahap 10% selanjutnya dibahas pada bab Proses Finishing.
Finishing Game
Setelah anda menyelesaikan action utama dari sebuah game, sebagai contoh anda
telah melakukan proses pembuatan game Allien Attack pada bab sebelumnya, tahapan
selanjutnya adalah menyelesaikan detail dari game tersebut atau saya istilahkan
sebagai proses finishing game. Hal yang harus dilakukan dalam tahap finishing antara
lain adalah :
- Menambahkan properti
- Menambahkan cover
- Menambahkan menu utama
- Membuat preloader
Menambahkan Properti Game
Yang dimaksud dengan properti game disini adalah keterangan mengenai variabelvariabel
yang harus diketahui oleh pemain. Sebagai contoh variabel yang harus
diketahui pada game allien attack adalah variabel level, score, energi senjata, kondisi
armor dan jumlah nyawa yang dimiliki.
contoh properti pada game Allien Attack
Untuk menambahkan properti game, perhatikan contoh berikut:
1. Lanjutkan file “alien attack.fla” yang telah anda buat sebelumnya.
2. Klik frame 1 layer properti. Buatlah sebuah kotak yang akan digunakan sebagai
background text (lihat gambar diatas) dengan warna lain yang lebih terang
(contoh : #809CCA).
3. Kemudian buatlah 4 buah static text “gun power”, “x”, “x” dan “level”. Atur
posisinya seperti pada gambar berikut:
posisi static text
4. Selanjutnya buatlah 3 buah dynamic text dengan variabel “_root.nyawa”,
“_root.armor” dan “_root.level”. Perhatikan peletakkannya :
posisi dynamic text
5. Kemudian drag movieclip pesawat, dan buatlah gambar perisai(sebagai ikon dari
armor) perhatikan posisinya seperti pada gambar berikut:
peletakan ikon life dan ikon armor
6. Untuk membuat properti gun power, buatlah sebuah kotak berwarna merah sepeti
pada gambar berikut :
indikator gun power
7. Seleksi fill kotak tersebut, kemudian convert menjadi movieclip dengan nama
“gun power” . Perhatikan pada pilihan registration pilih tengah kiri.
posisi registrasi movieclip “gin power”
8. Klik movieclip “gun power” tersebut, kemudian buka panel action dan ketikan
script:
onClipEvent (enterFrame) {
_xscale = _root.pesawat.energi;
}
9. Untuk membuat tampilan score buatlah sebuah static text “score” pada pojok kiri
atas stage dan sebuah dynamic text disampingnya dengan variabel “_root.score”.
Perhatikan gambar berikut :
posisi score pada stage
10. Jalankan movie, maka pesawat atau pesawat musuh akan tampak di atas ketika
melewati tampilan properti. Hal ini dikarenakan kedalaman (_depth) dari obyek
pada layer properti masih di bawah movieclip yang lain, meskipun layer properti
berada diatas layer obyek yang lain.
11. Untuk memperbaikinya, tutup movie kemudian seleksi seluruh obyek pada frame
1 layer properti, dan convert menjadi movieclip dengan nama “properti”.
Kembalikan posisi titik registasi ke tengah.
12. Klik movieclip properti, kemudian buka panel properti dan ketikan “properti”
pada instance name.
13. Klik movieclip properti, kemudian buka panel action dan ketikan script berikut :
onClipEvent (load) {
this.swapDepths(9000);
}
14. Simpan dan jalankan movie.
Menambahkan Cover
Cover dalam suatu game adalah tampilan yang muncul saat pertama kali file game
dijalankan. Penambahan cover yang menarik akan membuat sebuah game menjadi
lebih mudah dikenal oleh orang lain (ingat bahwa banyak orang yang menilai bahwa
sebuah kesan pertama adalah yang paling diingat) untuk itu buatlah tampilan cover
yang sebaik-baiknya. Perhatikan contoh berikut :
cover depan dari game “dig dog”
Untuk membuat tampilan cover yang menarik, anda dapat memanfaatkan software
grafis seperti Adobe Photoshop, Firework dan software sejenis lainnya atau anda
dapat membuat secara langsung pada stage dengan menggunakan drawing tool. Yang
perlu diperhatikan adalah buatlah ukuran gambar sesuai dengan ukuran stage.
Pemilihan Gambar Ilustrasi untuk Cover
Sebuah desain grafis dapat dibentuk oleh beberapa elemen yaitu warna, gambar
ilustrasi, dan typografi. Khusus untuk gambar ilustrasi yang akan kita pakai sebagai
cover, harus mewakili isi dari game. Akan lebih baik jika kita menampilkan ilustrasi
dengan gaya yang melebih-lebihkan sehingga pemain akan tertarik untuk
memainkannya.
Untuk game yang kita buat (alien attack), kita dapat menampilkan karakter pesawat
sebagai cover. Selain itu penggayaan desain juga diperlukan dalam sebuah cover
game. Perhatikan dua contoh cover untuk game alien attack berikut :
dua desain dengan penggayaan yang berbeda
Pada dua desain tersebut, kemungkinan sebagian besar orang akan menyukai desain
sebelah kiri. Akan tetapi membuatnya memang lebih sulit dari pada desain yang
kedua. Oleh karena itu pada perusahaan developer game yang sesungguhnya bagian
grafis game dibuat oleh tenaga profesional khusus untuk grafis. Meskipun demikian
kita yang baru belajar menjadi seorang developer game, harus mampu juga memilih
atau membuat sebuah tampilan grafis yang bagus untuk game kita.
Pemilihan Typografi untuk Cover
Pemilihan typografi atau pemakaian text juga menjadi sebuah point penting untuk
sebuah desain cover game. Menurut teori typografi, pemilihan bentuk huruf sangat
mewakili isi dari suatu desain. Sebagai contoh perhatikan beberapa alternatif huruf
untuk game alien attack kita berikut ini:
contoh typografi untuk coer game alien attack
huruf terpilih dan modifikasinya
Setelah huruf dimodifikasi, proses selanjutnya adalah menambahkan typografi pada
desain yang anda buat. Perhatikan gambar berikut:
peletakan typografi pada desain cover
Setelah file gambar cover game selesai dibuat, simpan file dalam format jpg dan
import ke dalam game yang kita buat. Perhatikan contoh berikut:
1. Lanjutkan file “alien attack.fla” yang telah anda buat sebelumnya.
2. Seleksi frame 1 seluruh layer (dengan cara : klik frame 1 layer action, kemudian
tahan tombol Shift dan klik frame 1 layer bg3).
3. Geser ke frame 10. Perhatikan gambar berikut:
menggeser frame dan hasil penggeseran frame
4. Klik frame 2 layer bg3, kemudian masukan keyframe.
5. Import file “cover final.jpg” dari CD tutorial ke stage (import file gambar untuk
cover buatan anda sendiri), kemudian atur posisinya tepat menutupi stage.
6. Klik frame 2 layer bg2, kemudian masukan keyframe.
7. Buatlah sebuah static text “press any key”, dan letakkan di bagian bawah stage.
Kemudian convert teks tersebut menjadi movieclip dengan nama “press”.
8. Double klik movieclip “press”. Pada mode edit symbol klik frame 10 layer 1,
kemudian masukan blank keyframe.
9. Klik frame 20 layer 1, kemudian masukan frame (F5), sehingga terbentuk
animasi teks berkedip. Keluar dari mode edit symbol.
10. Klik movieclip “press”, buka panel action dan ketikan script:
onClipEvent (enterFrame) {
if (Key.isDown()) {
_root.gotoAndStop(“menuUtama”);
}
}“
menuUtama” adalah frame label yang belum kita buat.
11. Klik frame 2 layer action, kemudian tambahkan keyframe. Buka panel action
dan ketikan script :
stop();
12. Buatlah sebuah layer baru diatas layer properties dan ubah namanya menjadi
layer label.
13. Klik frame 5 layer label, kemudian masukan keyframe. Buka panel properties
dan ketikan “menuUtama” pada frame label.
penambahan frame label
14. Klik frame 10 layer label, kemudian masukan keyframe. Buka panel properties
dan ketikan “main” pada frame label.
15. Simpan file.
Menambahkan Menu Utama
Menu utama disini adalah sebuah tampilan yang memiliki beberapa tombol akses
untuk memulai game sampai dengan keluar dari game. Biasanya pada menu utama
terdapat beberapa tombol yaitu : “start game”, “load game”, “high score”, “credit”
dan “quit”.
Perhatikan contoh menambahkan menu utama pada game alien attack berikut :
1. Lanjutkan file “alien attack.fla” yang telah anda buat sebelumnya.
2. Klik frame 5 layer bg2, kemudian masukan blank keyframe.
3. Buatlah 4 buah static text yaitu “start game”, “high score”, “game credit” dan
“quit” dengan posisi vertikal.
posisi static text
4. Seleksi masing-masing text dan convert menjadi button dengan nama
“startGame”, “highScore”, “gameCredit” dan “quit”.
5. Klik tombol “startGame”, kemudian buka panel action dan ketikan scrip berikut:
on (release) {
gotoAndStop(“main”);
}
6. Klik tombol “startGame”, kemudian buka panel action dan ketikan scrip berikut:
on (release) {
gotoAndStop(“highScore”);
}
7. Klik tombol “gameCredit”, kemudian buka panel action dan ketikan scrip
berikut:
on (release) {
gotoAndStop(“credit”);
}
8. Klik tombol “quit”, kemudian buka panel action dan ketikan scrip berikut:
on (release) {
fscommand(“quit”);
}
9. simpan file.
Menambahkan Halaman Game Credit
Halaman game credit biasanya berisi tentang informasi pembuat game. Sebagai
contoh perhatikan proses penambahan halaman game credit berikut:
1. Lanjutkan file “alien attack.fla” yang telah anda buat sebelumnya.
2. Klik frame 6 layer bg2, kemudian masukan blank keyframe.
3. Buatlah static text yang berisi tentang diri anda, sebagai contoh : “Alien Attack
created by Wandah Games. (www.wandah.com)”.
4. Selanjutnya klik frame 6 layer label dan masukan keyframe. Buka panel
properties dan ketikan “credit” pada frame label.
5. Klik frame 6 layer bg1 dan masukan keyframe. Buatlah sebuah tombol “back”.
6. Klik tombol “back”, buka panel action dan ketikan script:
on (release) {
gotoAndStop(“menuUtama”);
}
7. Simpan file dan jalankan movie.
halaman Game Credit
Menambahkan Text Game Over
Jalankan game alien attack yang telah anda tambahkan properti, dan apabila lifepoint
0 dan pesawat meledak, maka permainan akan terhenti. Hal tersebut dikarenakan kita
belum membuat tampilan game over. Untuk membuatnya perhatikan langkah-langkah
berikut:
1. Lanjutkan file “alien attack.fla” yang telah anda buat sebelumnya.
2. Buatlah sebuah movieclip baru dengan memilih menu insert>new symbol..
ketikan “gameOver” pada nama symbol.
3. Pada mode edit symbol buatlah sebuah static text “GAME OVER”.
4. Seleksi text tersebut, kemudian convert menjadi movieclip “teks game over”.
5. Klik movieclip “teks game over”, buka panel properties. Kemudian tambahkan
efek alpha 0%.
6. Klik frame 25 layer 1, kemudian masukan keyframe.
7. Klik movieclip “teks game over”, buka panel properties. Kemudian tambahkan
efek alpha 100%.
8. Klik kanan frame 20 dan pilih Create Motion Tween.
9. Tambahkan 2 buah layer di atas layer 1, dan ubah namanya menjadi layer tombol
dan layer action.
10. Klik frame 25 layer tombol, kemudan tambahkan keyframe.
11. Kemudian buatlah 2 buah tombol baru yaitu tombol “play again” dan tombol
“submit score”. Letakkan dibawah movieclip “teks game over”.
obyek pada frame 25
12. Klik tombol “submit score”, kemudian buka panel action dan ketikan scrip
berikut:
on (release) {
removeMovieClip(this);
//bersihkan layar
stopAllSounds();
for (i=0; i<200; i++) {
removeMovieClip(_root["musuh"+i]);
removeMovieClip(_root["laserMusuh"+i]);
removeMovieClip(_root["laser"+i]);
}
removeMovieClip(“properti”);
_root.gotoAndStop(“submit”);
}
13. Klik tombol “play again”, kemudian buka panel action dan ketikan scrip berikut:
on (release) {
removeMovieClip(this);
//bersihkan layar
stopAllSounds();
for (i=0; i<200; i++) {
removeMovieClip(_root["musuh"+i]);
removeMovieClip(_root["laserMusuh"+i]);
removeMovieClip(_root["laser"+i]);
}
removeMovieClip(“properti”);
_root.gotoAndStop(“menuUtama”);
}
14. Klik frame 25 layer action, kemudan tambahkan keyframe.
15. Buka panel action dan ketikan action:
stop();
16. Tekan Ctrl+E utuk keluar dari mode edit symbol.
17. Tambahkan linkage pada movieclip “gameOver” dan ketikan “gameover” pada
identifier.
18. Klik movieclip pesawat, kemudian buka panel action dan tambahkan script
menjadi:
….
//masih memiliki lifepoint
if (_root.nyawa>0) {
_root.nyawa–;
_root.jenisSenjata = 1;
_root.armor = 0;
energi = 100;
jumlahsenjata = 0;
gotoAndStop(1);
} else {
//gameover
mati = 1;
_root.attachMovie(“gameover”, “gameover”, 5000, {_x:200, _y:300});
}
}
}
19. Simpan dan jalankan movie. Cobalah untuk mengalah secepatnya untuk menguji
text game over.
Menambahkan Text Next Level
Jalankan game alien attack dan capailah score 2000 secepatnya, maka pada properti
level kita akan melihat perubahan dari level 1 ke level 2. Kelemahan dari game ini
adalah efek transisi level yang belum ada. Untuk itu perlu ditambahkan sebuah
transisi, perhatikan proses berikut:
1. Lanjutkan file “alien attack.fla” yang telah anda buat sebelumnya.
2. Buatlah sebuah movieclip baru dengan memilih menu insert>new symbol..
ketikan “nextLevel” pada nama symbol.
3. Pada mode edit symbol buatlah sebuah static text “next level”.
4. Seleksi text tersebut, kemudian convert menjadi movieclip “teks next level”.
5. Klik movieclip “teks next level”, buka panel properties. Kemudian tambahkan
efek alpha 0%.
6. Klik frame 40 layer 1, kemudian masukan keyframe.
7. Klik movieclip “teks next level”, buka panel properties. Kemudian tambahkan
efek alpha 100%.
8. Klik kanan frame 20 dan pilih Create Motion Tween.
9. Tambahkan layer baru di atas layer 1, dan ubah namanya menjadi layer action.
10. Klik frame 40 layer action, kemudan tambahkan keyframe.
11. Buka panel action dan ketikan action:
removeMovieClip(this);
12. Tekan Ctrl+E utuk keluar dari mode edit symbol.
13. Tambahkan linkage pada movieclip “nextLevel” dan ketikan “nextLevel” pada
identifier.
14. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan tambahkan script
menjadi:
….
// naik level
if (musuhMati>=10+level*10 and level<20) {
musuhMati = 0;
jumlahMusuhKeluar = 0;
kedalamanMusuh = 500;
level++;
attachMovie(“nextLevel”, “nextLevel”, 5001, {_x:200, _y:300});
}
};
15. Simpan file dan jalankan movie.
Catatan:
Pada dasarnya game Alien Attack tersebut pada dasarnya sudah selesai dibuat, akan
tetapi terdapat beberapa hal yang akan dijelaskan pada bab selanjutnya, yaitu
penambahan preloader, dan sistem highscore.
Publishing
Sebuah game flash dapat dibedakan menjadi dua berdasarkan cara memainkannya,
yaitu secara online melalui sebuah situs internet dan secara offline ketika dimainkan
pada PC. Kedua cara tersebut memiliki sedikit perbedaan yaitu :
- Pada online publishing game ditampilkan pada sebuah internet browser,
sedangkan pada offline publishing game dijalankan oleh Windows Projector.
- Pada online publishing, kita membutuhkan sebuah preloader sedangkan pada
offline publishing game tidak membutuhkan preloader.
- Pada online publishing kita dapat menyimpan file (seperti menyimpan score)
dengan bantuan PHP sedangkan pada offline publishing kita kesulitan dalam
menyimpan file seperti score, data pemain dan sebagainya (meskipun demikian
menyimpan file secara offline masih bisa dilakukan.
Preloader
Movie flash secara default pada sebuah internet browser dijalankan secara streaming.
Artinya file yang telah didownload akan segera ditampilkan pada browser. Ketika
game kita tampilkan pada suatu situs internet, maka game tidak dapat dimainkan
secara langsung akan tetapi game ditampilkan secara perlahan satu obyek demi satu
obyek tergantung kecepatan modem. Sehingga tampilan akan terlihat kacau (kurang
rapi).
Untuk mengatasi hal tersebut, kita membutuhkan sebuah preloader yang akan
menunggu hingga seluruh file game terdownload. Dengan menambahkan preloader
pemain diharuskan menunggu beberapa saat sampai game siap dimainkan. Perhatikan
proses penambahan preloader pada game alien attack berikut.
1. Lanjutkan file “alien attack.fla” yang telah kita buat pada bab-bab sebelumnya.
2. Klik frame 1 layer bg3. Kemudian buatlah sebuah persegi panjang. (persegi
panjang tersebut akan kita pake sebagai indikator proses loading).
3. Seleksi kotak dan convert menjadi movieclip dengan nama “loader bar”. Pilih
tengah kiri pada registration.
Buatlah static text “loading: %” dan dynamic text dengan variabel
“persenLoad”. Perhatikan peletakannya.
peletakan obyek pada frame 1 layer bg3
4. Klik movieclip “loaderbar”, buka panel action dan ketikan script:
onClipEvent (load) {
bytes = 0;
totalbytes = 0;
}
onClipEvent (enterFrame) {
bytes = Math.round(_parent.getBytesLoaded()/1024);
totalbytes = Math.round(_parent.getBytesTotal()/1024);
_xscale = Math.round((bytes/totalbytes)*100);
_root.persenload = _xscale;
if (bytes>=totalbytes) {
_root.gotoAndStop(2);
}
}
5. Klik frame 1 layer action, kemudian buka panel action dan ketikan script:
stop();
persenload = 0;
6. Simpan dan jalankan movie. Anda tidak akan melihat proses loading, karena
ketika dijalankan secara offline komputer seolah-olah telah mendownload seluruh
file yang ada.
Penjelasan program:
1. Pada saat diload terdapat 2 variabel yaitu variabel bytes yang digunakan untuk
menentukan jumlah bytes yang telah didownload, dan variabel totalBytes yang
menununjukan ukuran total file yang akan didownload.
2. Selanjutnya variabel bytes dihitung dengan action (bytes =
Math.round(_parent.getBytesLoaded()/1024);). Math.round digunakan untuk
membulatkan variabel bytes. getBytesLoaded() digunakan untuk menghitung
jumlah file yang telah didownload, dan 1024 diperoleh dari perhitungan 1 Kb =
1024 byte.
3. Agar proses loading terlihat, digunakan movieclip “loaderbar” yang kondisi skala
x (lebar-nya) ditentukan oleh jumlah file yang telah didownload (_xscale =
Math.round((bytes/totalbytes)*100);) dan % angka yang ditampilkan pada
dynamic text dengan action ( _root.persenload = _xscale;).
4. Setelah file terdownload seluruhnya, maka game dimulai (if (bytes>=totalbytes)
{…}).
Online Publishing
Agar nantinya game kita dapat dimainkan secara online, maka kita harus mempublish
game menjadi 2 tipe file yaitu swf dan html. Perhatikan cara mempublis file berikut:
1. Lanjutkan file “alien attack.fla” yang telah kita buat pada bab-bab sebelumnya.
2. Klik menu file>publish settings. Pilih type flash dan HTML.
publish settings
3. Klik Publish, dan proses publishing akan berjalan. Setelah selesai, maka akan
terbentuk 2 file yaitu file bertipe swf dan file bertipe html
Perhatikan bahwa ketika anda menjalankan file HTML, movie akan ditampilkan
secara default pada pojok kiri atas browser. Untuk membut tampilan yang lebih
menarik, anda membutuhkan program web developer semacam dreamweaver.
Offline Publishing
Untuk kebutuhan game yang dimainkan offline, pilih type Windows Projector dan
klik publish. File yang terbentuk adalah file bertipe exe, sehingga file tersebut dapat
dijalankan pada seluruh computer meskipun flash player belum terinstall.
mempublish dengan type exe
High Score
Sebuah game flash online tidak akan lengkap apabila tidak memiliki fitur high score.
Dengan penambahan fitur ini, pemain akan tertantang untuk menjadi yang terbaik
sehingga akan memainkan game beberapa kali.
Berbeda dengan bahas pemrograman lain seperti Visual C++, Visual Basic, atau
Delphi yang dilengkapi dengan script operasi file, Flash tidak memiliki script untuk
mengubah atau menyimpan data. Untungnya kelemahan tersebut dapat diatasi dengan
menggabungkan flash dengan program lain, salah satunya adalah PHP.
Menginstal PHP
Sebelum memasuki proses pembuatan high score kita harus mengubah sedikit proses
kerja kita. Pada bab sebelumnya dijelaskan bahwa highscore dengan PHP tidak bisa
dijalankan secara offline. Disisi lain proses kerja kita selama ini adalah secara offline,
untuk itu dalam pembuatan highscore kita harus membuat komputer kita “seolaholah”
online dengan cara menjalankan program php.
Untuk menginstal PHP anda membutuhkan file phptriad.exe yang mana pada contoh
di buku ini saya menggunakan file phptriad versi 2.2.1. Untuk menginstalnya,
jalankan file phptriad2-2-1.exe.
ikon file phptriad2-2-1
Setelah selesai menginstal, pada start menu akan terdapat aplikasi baru yaitu PHP
triad. Agar komputer kita “seolah-olah” online, terdapat 3 hal yang harus dilakukan
yaitu:
1. Jalankan program PHP triad dengan menekan windows start menu>all
program>PHP triad>Apache console> start Apache.
menjalankan Apache
tampilan ketika Apace dijalankan
2. Seluruh proses kerja anda harus berada pada folder C:\Apache\htdocs.
folder tempat kita bekerja
3. Untuk menjalankan program publis kedalam format HTML, buka internet browser
kemudian ketikan “http://localhost/nama_file_yang_akan_dijalankan.html“
pada alamat browser. (syarat : flash player harus sudah terinstall pada internet
browser anda).
menjalankan file html
Menyimpan Data Ke dalam File TXT
Pada contoh berikut, kita akan mencoba membuat program sederhana untuk
menyimpan sebuah variabel kedalam sebuah file teks (*.txt). Latihan ini sangat
berguna untuk memahami proses penyimpanan highscore pada suatu game flash.
Perhatikan langkah berikut :
1. Buatlah sebuah file baru dengan ukuran 800 x 600 pixel dan 12 fps.
2. Buatlah 2 buah layer baru dan ubah nama masing-masing layer menjadi layer
teks, layer label dan layer action.
3. Klik frame 1 layer teks kemudian buatlah obyek seperti pada gambar berikut :
obyek pada frame 1 layer text
4. Klik frame 1 layer label, kemudian buka pane properties dan ketikan “loading”
pada frame label.
5. Klik frame 1 layer action, buka panel action dan ketikan script :
stop();
acak = Math.random()*1000000;
dataKu = new LoadVars();
dataKu.load(“data.txt?”+acak, dataKu, “POST”);
dataKu.onLoad = function() {
teks = dataKu.namaPemain+” score “+dataKu.scorePemain;
};
6. Klik tombol “simpan”, buka panel action dan ketikan script:
on (release) {
gotoAndStop(“simpan”);
}
7. Klik frame 10 layer label, kemudian masukkan keyframe. Buka panel properties
dan ketikan “simpan” pada frame label.
8. Klik frame 10 layer action, kemudin maukan keyframe. Buka panel action dan
ketikan script :
stop();
acak = Math.random()*1000000;
dataKu = new LoadVars();
dataKu.load(“simpan.php?”+acak+”&nama=”+nama+”&score=”+score, dataKu,
“POST”);
dataKu.onLoad = function() {
gotoAndPlay(“Loading”);
};
9. Simpan file pada folder “C:/apache/htdocs” dengan nama “highScore.fla”, dn
publish menjadi type swf dan type HTML.
susunan layer file highScore.fla
10. Selanjutnya buka program Notepad. Ketikan
“namaPemain=Wandah&scorePemain=2000” dan simpan pada folder
C:/apache/htdocs dengan nama “data.txt”.
file data.txt
11. Buat file baru pada Notepad dengan memilih menu file>new.
12. Selanjutnya ketikan script PHP berikut:
<?
$data_anda=”namaPemain=”.$nama.”&scorePemain=”.$score;
$file01=fopen(“data.txt”,w);
fputs($file01,$data_anda);
fclose($file01);
?>
13. Simpan simpan pada folder C:/apache/htdocs dengan nama “simpan.php” .
menyimpan file dengan format selain TXT pada Notepad
14. Jalankan program Apache dengan menekan windows start menu>all
program>PHP triad>Apache console> start Apache.
15. Buka internet browser (sebagai contoh saya menggunakan Internet Explorer),
kemudian ketikan alamat “http://localhost/highScore.html”. Jika proses benar,
maka anda dapat memasukan nama baru dan score baru kemudian
menyimpannya.
Catatan :
Selain menggunakan Notepad, anda juga dapat menggunakan program web builder
semacam Dreamweaver.
Ketika anda telah meng-upload file swf dan file HTML tersebut kedalam sebuah situs,
maka penulisan alamat tanpa diikuti teks “localhost”. Sebagai contoh setelah file
tersebut saya upload ke situs saya, maka untuk mengaktifkannya saya tinga
menuliskan alamat “www.wandah.com/highscore.html”
Jika anda bekerja pada folder baru di dalam folder C:/apache/htdocs, maka
penuliasan alamat harus diikuti dengan nama folder tersebut. Contoh : saya
menyimpan file kerja saya pada folder C:/apache/htdocs/latihanHighscore, maka
alamat yang saya ketikan pada browser adalah
“http://localhost/latihanHighscore/highScore.html”.
Penjelasan program:
Pada file highscore.fla
1. Baris acak = Math.random()*1000000; akan menghailkan sebuah bilangan acak.
Bilangan ini dipakai seolah-olah sebagai sebuah nomor pendaftaran pengguna
suatu situs. Mengingat banyaknya pengguna internet pada waktu yang bersamaan,
kemungkinan file yang kita publish didownload bersamaan sangat besar. Untuk
itu dibutuhkan sebuah identitas yang membedakan antara pengguna satu dan
pengguna yang lain.
2. baris dataKu.load(“data.txt?”+acak, dataKu, “POST”); akan membuka file
data.txt yang telah kita buat dan membaca variabel yang ada didalamnya.
3. Selanjutnya variabel yang telah diload ditampilkan pada dynamic text dengan
action “teks = dataKu.namaPemain+” score “+dataKu.scorePemain;”.
4. Ketika tombol “simpan” ditekan maka action pada frame berlabel simpan
dijalankan.
5. Untuk menyimpan file digunakan action
“dataKu.load(“simpan.php?”+acak+”&nama=”+nama+”&score=”+score,
dataKu, “POST”);”. Baris “simpan.php?”+acak akan menjalankan file
simpan.php yang kita buat sebelumnya. Baris
“+”&nama=”+nama+”&score=”+score” disebut sebagai parameter crossing
dari flash ke PHP.
Pada file data.txt
Teks “namaPemain=Wandah” merupakan deklarasi sebuah variabel bernama
namaPemain dan bernilai Wandah. Selanjutnya untuk membuat variabel baru harus
dipisah dengan tanda “&”.
Pada file simpan.php
1. Baris <? dan ?> merupakan tag identitas dari sebuah program php.
2. Pada baris $data_anda=”namaPemain=”.$nama.”&scorePemain=”.$score;.
Karakter “$ “ dalam php digunakan untuk mendeklarasikan sebuah variabel.
Sedangkan karakter “.” pada baris tersebut berarti sebuah penambahan.
Akibat dari action
“dataKu.load(“simpan.php?”+acak+”&nama=”+nama+”&score=”+score,
dataKu, “POST”);” pada flash, sebagai contoh bila kita mengetikan nama “Rosy”
dan nilai “2500” pada saat movie dijalankan maka nilai variabel data_anda berubah
menjadi “namaPemain=Rosy”&scorePemain=2500”;.
3. Baris $file01=fopen(“data.txt”,w); berarti kita mengakses file data.txt dengan
perintah menulis file(w).
4. Baris fputs($file01,$data_anda); akan menambahkan nilai dari variabel
data_anda kedalam file data.txt.
5. Setelah selesai melakukan operasi file, dalam setiap pemrograman file harus
ditutup kembali. Pada php proses tersebut menggunakan script fclose($file01); .
Dengan memahami proses file tersebut, anda akan dapat mengaplikasikannya
kedalam sebuah game.
Menyimpan Data Ke dalam File XML
Kelemahan dari program sebelumnya (highScore.fla) adalah ketika kita menggunakan
banyak variabel -sebagai contoh kita menyimpan 10 data pemain dengan nilai
terbesar, maka kita harus mengakses 20 variabel yaitu 10 variabel nama dan 10
variabel score- kesulitan akan kita temui. Untuk itu diperlukan sebuah cara mengolah
dan menyimpan data dengan praktis.
mySQL adalah salah satu penyimpan database yang sering dipakai. Akan tetapi
menggunakan penggabungan antara Flash dan mySQL bagi pemula cukup rumit.
Untuk itu pada buku ini saya menjelaskan prose pengelolahan database yang lebih
mudah dengan menggunakan file bertipe XML. Mengelola data dengan XML lebih
mudah karena Flash memiliki action yang mensupport file bertipe XML ini.
Perhatikan contoh berikut :
1. Copy file “alien attack.fla” yang telah anda buat sebelumnya ke folder
C:/apache/htdocs. Kemudian buka file tersebut. Kita akan menambahkan sebuah
fitur highscore 10 pemain teratas.
2. Klik frame 30 seluruh layer, kemudian tambahkan frame (tekan F5).
3. Klik frame 15 seluruh layer, kemudian masukan blank keyframe (tekan F7).
4. Klik frame 15 layer bg3, kemudian drag bitmap “cover final.jpg” dari library ke
stage. Letakkan tepat menutupi stage.
5. Klik frame 15 layer bg2, kemudian buatlah gambar kotak berwarna gelap di
tengah stage (lihat gambar). Kotak ini kita pakai sebagai background untuk text
agar terlihat jelas.
6. Klik frame 15 layer bg1, kemudian buatlah obyek seperti pada gambar berikut :
7. buatlah obyek seperti pada gambar berikut :
obyek pada frame 15
8. Klik button “submit”, kemudian buka panel properties dan ketikan “submit”
pada instance name.
9. Klik button “back”, kemudian buka panel action dan ketikan script:
on (release) {
gotoAndStop(“menuUtama”);
}
10. Klik frame 15 layer label, kemudian buka panel properties dan ketikan “submit”
pada frame label.
11. Klik frame 15 layer action, kemudian buka panel action dan ketikan script :
stop();
dataXML1 = new XML();
dataXML1.ignoreWhite = true;
penampungXML = new XML();
acak = Math.random()*100000;
dataXML1.load(“datapemain.xml?uniq=”+acak);
dataXML1.onLoad = function() {
this.contentType = “text/xml”;
};
penampungXML.onLoad = function() {
this.contentType = “text/xml”;
};
submit.onRelease = function() {
acak = Math.round(Math.random()*10000);
dataXML1.load(“datapemain.xml?uniq=”+acak);
//menyimpan data
dataXML1.firstChild.appendChild(dataXML1.createElement(“datapemain”));
dataXML1.firstChild.lastChild.appendChild(dataXML1.createElement(“nama”));
dataXML1.firstChild.lastChild.lastChild.appendChild(dataXML1.createTextNod
e(nama));
dataXML1.firstChild.lastChild.appendChild(dataXML1.createElement(“score”));
dataXML1.firstChild.lastChild.lastChild.appendChild(dataXML1.createTextNod
e(score));
//akses php
dataXML1.sendAndLoad(“XML.php”, penampungXML);
gotoAndStop(“highScore”);
};
12. Selanjutnya klik frame 20 layer bg2, dan masukan blank keyframe.
13. Buatlah gambar kotak berwarna gelap di tengah stage (lihat gambar).
14. Klik frame 20 layer bg1, dan masukan blank keyframe. Buatlah obyek seperti
pada gambar berikut:
obyek pada frame 20
15. Klik frame 20 layer label, kemudian masukan keyframe. Buka panel properties
dan ketikan “highScore” pada frame label.
16. Klik frame 20 layer action, kemudian masukan keyframe. Buka panel action dan
ketikan script:
stop();
dataXML2 = new XML();
dataXML2.ignoreWhite = true;
acak = Math.random()*100000;
dataXML2.load(“datapemain.xml?uniq=”+acak);
dataXML2.onLoad = function() {
// baca data file
var jumlahPemain = dataXML2.firstChild.childNodes.length;
scorePemain = [];
namaPemain = [];
xnama = “”;
for (i=0; i<jumlahPemain; i++) {
scorePemain[i] = Number(dataXML2.firstChild.childNodes[i].
childNodes[1].firstChild.nodeValue);
namaPemain[i] =
dataXML2.firstChild.childNodes[i].childNodes[0]. firstChild.nodeValue;
}
//hitung highscore
for (i=0; i<=jumlahPemain-1; i++) {
minIndex = i;
for (j=i+1; j<=jumlahPemain; j++) {
if (scorePemain[j]>scorePemain[minIndex]) {
minIndex = j;
}
}
if (minIndex>i) {
k = scorePemain[i];
scorePemain[i] = scorePemain[minIndex];
scorePemain[minIndex] = k;
xnama = namaPemain[i];
namaPemain[i] = namaPemain[minIndex];
namaPemain[minIndex] = xnama;
}
}
// tampilkan 10 highscore pada dynamic text
for (i=0; i<10; i++) {
teksNama += namaPemain[i]+”\n”;
teksScore += scorePemain[i]+”\n”;
}
};
17. Klik button “back”, kemudian buka panel action dan ketikan script:
on (release) {
gotoAndStop(“menuUtama”);
}
18. Simpan file dan publish menjadi type swf dan HTML.
susunan akhir file alien attack.fla
19. Buka program Notepad. Ketikan script XML berikut:
<datapemain>
<datapemain>
<nama>Wandah</nama>
<score>1000</score>
</datapemain>
</datapemain>
20. Simpan dengan nama “dataPemain.xml” pada folder C:/apache/htdocs.
21. Pada Notepad, buatlah file baru dan ketikan script PHP berikut:
<?php
$file = fopen(“datapemain.xml”, “w+”) or die(“file tidak ada”);
$xmlString = $HTTP_RAW_POST_DATA;
if(!fwrite($file, $xmlString)){
print “kesalahan operasi file”;
}
print $xmlString.”\n”;
fclose($file);
?>
22. Simpan dengan nama “XML.php” pada folder C:/apache/htdocs.
23. Jalankan program Apache, kemudan buka program internet browser dan ketikan
“http://localhost/alien attack.html”. Jalankan game, setelah game berakhir tekan
tombol submit score, maka akan terlihat daftar high score.
Penjelasan program:
Pada file dataPemain.XML
Pada dasarnya sebuah file XML memiliki format penulisan yang sama seperti HTML,
hanya saja pada type XML kita dapat mendefinisikan sendiri tag-tag yang dipakai.
Perhatikan file tersebut :
struktur file bertipe xml
Pada file Alien Attack.fla
Pada frame 15 layer, action digunakan sebagai alat penyimpan :
1. baris dataXML1 = new XML(); digunakan untuk mendefinisikan sebuah obyek
baru bertipe XML.
2. penampungXML = new XML(); obyek penampungXML digunakan untuk
menyimpan data XML sementara sebelum disimpan kedalam sebuah file.
3. Baris
dataXML1.firstChild.lastChild.appendChild(dataXML1.createElement(“na
ma”)); digunakan untuk membuat sebuah tag baru dalam sebuah file XML.
4. Baris
dataXML1.firstChild.lastChild.lastChild.appendChild(dataXML1.createText
Node(nama)); digunakan untuk memasukan sebuah nilai nodeValue.
5. Setelah semua tag dibuat, selanjutnya data dikirim untuk diproses oleh program
PHP dengan menggunakan perintah dataXML1.sendAndLoad(“XML.php”,
penampungXML);.
Pada frame 20 layer, action digunakan sebagai alat membaca data dan mengurutkan
data dari yang terbesar :
1. Baris dataXML2.load(“datapemain.xml?uniq=”+acak); digunakan untuk
meng-load file dataPemain.xml.
2. Selanjutnya data file dibaca dan disimpan dalam variabel bertipe array
namaPemain dan scorePemain. (baris dibawah komentar // baca data file)
3. Selanjutnya dilakukan pengurutan data dari yang tertinggi dengan menggunakan
operasi for bertingkat (prinsip sederhananya adalah jika data ke i+1 lebih besar
dari data ke i maka data ditukar nilainya).
4. High score ditampilkan sebanyak 10 data pada sebuah dynamic text. Akibat
pemilihan option render text as HTML pada dynamic text, script pada baris
teksNama += namaPemain[i]+”\n”; berarti variabel teksNama ditambah
namaPemain[i] dan ditambah enter (baris baru)-sehingga data akan tersusun rapi
ke arah bawah.
Pada file XML.php
1. Sebelum melakukan operasi file, file dataPemain.xml dibuka terlebih dahulu
dengan perintah $file = fopen(“datapemain.xml”, “w+”)
2. Baris $xmlString = $HTTP_RAW_POST_DATA; merupakan deklarasi
variabel xmlString yang nilainya sama dengan data yang tersimpan pada variabel
penampungXML (di dalam file alien attack.fla frame 15 layer action).
3. Selanjutnya data disimpan dengan action print $xmlString.”\n”;.
Dan setelah data disimpan, file ditutup kembali dengan action fclose($file);.
Catatan :
Ketika bekerja dengan PHP, kita sering kali melakukan kesalahan penulisan yang
mengakibatkan terhapusnya data didalam file yang kita akses. Sebagai contoh ketika
kita game alien attack kita coba mainkan dan menekan tombol submit score, isi file
“dataPemain.xml” tiba tiba hilang (ditandai dengan ukuran file 0 Kb-lihatlah pada
windows eksplorer). Untuk itu sebelum mencoba game, buka windows eksplorer,
copy terlebih dahulu file “dataPemain.xml” kemudian pastekan sehingga terbentuk
file “copy of dataPemain.xml”. Langkah ini bertujuan agar kita tidak membuat file
berulang kali.
mengcopy file yang rawan terhapus
Menyimpan file baik menjadi file bertipe TXT maupun XML hanya bekerja pada
sebuah computer yang online (setelah movie diupload ke sebuah situs). Ketika file
tersebut dijalankan pada sebuah Windows Projector (secara offline), operasi file tidak
dapat dilakukan, sehingga data tidak akan bisa berubah.
Mensubmit Game Buatan Sendiri ke Situs Internet
Saat ini situs yang menampilkan flash game sangat banyak. Dari data terakhir saat
buku ini ditulis, jika kita memasukan keyword “flash game” ke sebuah search engine
semacam google.co.id akan didapatkan hasil lebih dari 10.800.000. Dari jumlah yang
banyak itu sudah dapat dipastikan terdapat beberapa situs flash yang terkenal. Situssitus
tersebut antara lain:
1. http://www.miniclip.com
2. http://www.flashgame.net
3. http://www.flashgames247.com.
4. http://www.freeonlinegames.com
5. http://www.orisinal.com
6. http://www.gotoandplay.it
7. http://www.wandah.com
8. http://www.games.babaflash.com
9. http://www.arkadium.net
10. http://www.adobe.com/developer/exchange.html dan sebagainya.
Dari beberapa situs tersebut kita dapat mengirimkan game final karya kita. Beberapa
diantaranya memberikan loyalti dengan kisaran antara 50 US$ samapai 200 US$.
Sedangkan beberapa karya lainnya bersedia menampilkan profil developernya-hal
seperti inipun juga sangat menguntungkan, karena berdasarkan sedikit pengalaman
saya-anda bisa mengumpulkan 100US$ perbulan hanya dengan menyisihkan 2 sampai
3 jam per hari -(6 hari dalam 1 minggu- karena minggu itu hari libur)- waktu anda
didepan komputer. Itulah inti dari buku ini saya tulis, selain membuat game itu
menyenangkan ternyata membuat game juga menguntungkan. Selain itu saat ini
game flash juga dapat dimainkan dalam sebuah mobile phone, sehingga peluang pasar
jauh lebih besar.
Untuk lebih mendalami game flash berbagai type bacalah buku “Game programming
series : board game”, “seri action game”, “seri arcade game”, “seri Racing Game”,
“seri Tiling Game”, “seri Fighting”, “seri RPG”, “seri RTS”, “seri Flashlite : Flash
Mobile Game” dan “Memainkan Game Flash pada PS2 dan XBOX” yang merupakan
kelanjutan dari buku ini.
FSCommand
Fscommand pada flash memiliki 5 perintah yang paling sering dipakai dalam game,
yaitu:
1. fscommand(“showmenu”, “false”); digunakan untuk menghilangkan tampilan
menu. Akan tetapi ketika klik kanan mouse ditekan tampilan menu masih muncul
yaitu setting dan about.
2. fscommand(“fullscreen”, “true”); digunakan untuk menampilkan moviesecara
penuh atau tetap pada ukurannya jika nilai true diubah menjadi false.
3. fscommand(“allowscale”, “true”); digunakan agar movie mengikuti perubahan
ukuran projector.
4. fscommand(“trapallkeys”, “true”); digunakan untuk mengunci tombol
keyboard. Akibat perintah ini tombol keyboard hanya bisa diakses oleh action
Key.
5. fscommand(“quit”); digunakan untuk keluar dari aplikasi.
Untuk mengaplikasikannya klik frame 1 layer action di setiap program yang anda
buat, kemudain ketikan action fscommand yang anda butuhkan.Selain 5 bentuk
tersebut, action fscommand juaga dapat dimanfaatkan sebagai jembatan penghubung
antara program flash dengan program lain seperti java, mdm zinc dan sebagainya.
Mencegah SWF decompiler
Ketika software SWF decompiler dipasarkan (salah satu yang terbaik adalah Sothink
SWF decmpiler) banyak developer game flash kecewa, karena karyanya akan lebih
mudah dibajak oleh orang lain (istilah yang populer adalah re-skining). Pada forumforum
flash, para developer mengeluh dan berusaha untuk mencari solusi mencegah
decompiler.
Bagaimanapun juga file swf sangat mudah di decompiler menjadi file fla. Hal tersebut
tidak bisa kita cegah- meskipun demikian terdapat beberapa software yang dapat
melindungi karya anda dari decompiler semacam swf locker. Meskipun demikian
cara yang terbaik untuk melindungi karya kita dari decompiler adalah dengan
mempublish file menjadi bertipe exe dengan menggunakan software swf to
projector. Akan tetapi game kita tidak akan bisa dimainkan secara online lagiwalaupun
demikian game masih dapat dijual dengan harga yang lebih tinggi. Cara
tersebut adalah tren yang dilakukan oleh pada developer flash game pada saat buku
ini ditulis.
Sofware swf to projector yang saya rekomendasikan adalah MDM Zinc dan
MProjector. Atau jika anda tidak memiliki keduanya anda bisa menggunakan
program editor ResHacker. Dengan salah satu software tersebut kita dapat
melakukan beberapa hal yaitu:
1. Melindungi karya dari decompiler.
2. Mengubah ikon flash player dengan ikon buatan sendiri.
3. Menghilangkan seluruh tampilan menu saat tombol klik kanan mouse ditekan.
4. Mengubah versi file dan menyembunyikan text Macromedia Flash / Adobe Flash
Player.
5. Menyimpan file-meskipun game dijalankan offline (fitur ini terdapat pada
program MDM Zinc).
Menggunakan SWF decompiler
Meskipun decompiler dianggap sebagai musibah oleh beberapa developer, namun
decompiler juga dianggap sebagai durian jatuh bagi developer pemula. Kita dapat
mengambil game buatan orang lain dari sebuah situs internet menggunakan software
khusus (contoh : flashSavingPlugin) kemudian men-decompilernya.
Akan tetapi tujuan dari mendecompiler bukanlah untuk proses reskining
(mencuri/memplagiasi karya orang lain)-tetapi tujuan yang sebenarnya adalah
mempelajari pola kerja orang lain dalam membuat sebuah game. Kita dapat
membandingkan penggunaan action yang efektif dan yang kurang efektif.
buku ini hanya sebuah awal bagi saya untuk membagi sedikit pengalaman dalam
membuat sebuah game flash. Untuk pengembangan yang selanjutnya sangat
tergantung kepada ketekunan anda dan jam terbang anda dalam menghadapi sebuah
logika pemrogramman game. Selamat Mencoba!
Hubungi saya pada email wandah@wandah.com apabila terdapat pertanyaan yang
berkaitan dengan flash programming.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: